Sebutkan Tahap Interfase Dalam Siklus Sel

Interfase adalah periode antara pembelahan yang satu dengan yang berikutnya dalam siklus pembelahan sel.Periode ini terjadi bila suatu sel molekul DNA yang berada dalam inti akan mengadakan replikasi atau membuat turunan seperti dirinya sendiri.Membran inti berhubungan dengan rangka dalam dari sitoplasma, di mana terdapat granula berwarna kelam dan disebut ribosom.Ribosom ini kaya akan asam ribonukleotida (ARN) dan mempunyai peranan penting dalam sintesa protein. Di dalam nukleus interfase, dapat dibedakan 2 komponen utama

Karyolimpa (cairan inti yang tampak jernih tak berwarna dan kolloidal)Nukleolus (inti dari nukleus)Kromatin, berupa benang-benang halus yang tersusun atas asam deoksiribonukleat (ADN)Protein sehingga membentuk nukleoprotein. Di dalam sitoplasma, tampak adanya mitokondria, yaitu organel di mana berlangsung pernafasan dari sel.

Siklus sel adalah fungsi sel yang paling mendasar berupa duplikasi akurat sejumlah besar DNA di dalam kromosom, dan kemudian memisahkan hasil duplikasi tersebut hingga terjadi dua sel baru yang identik.

Siklus sel yang berlangsung kontinu dan berulang (siklik), disebut proliferasi. Keberhasilan sebuah proliferasi membutuhkan transisi unidireksional dan teratur dari satu fase siklus sel menuju fase berikutnya. Jenjang reaksi kimia organik yang terjadi seyogyanya diselesaikan sebelum jenjang berikutnya dimulai. Sebagai contoh, dimulainya fase mitosis sebelum selesainya tahap replikasi DNA akan menyebabkan sel tereliminasi.

Jenjang reaksi yang terjadi pada siklus sel, sangat mirip dengan relasi substrat-produk dari sebuah lintasan metabolik. Produk dari sebuah jenjang reaksi akan berfungsi sebagai substrat pada jenjang berikutnya, demikian pula dengan laju reaksi jenjang yang pertama akan menjadi batas maksimal laju reaksi pada jenjang berikutnya.

Transisi antara jenjang reaksi ditentukan oleh lintasan pengendali ekstrinsik dan intrinsik yang terdiri dari beberapa cekpoin, sebagai konfirmasi selesainya reaksi pada suatu jenjang sebelum jenjang berikutnya dimulai. Kedua lintasan kendali dapat memiliki cekpoin yang sama.

Lintasan kendali instrinsik akan menentukan setiap tahap berjalan sebagaimana mestinya. Fasa S, G2 dan M pada sel mamalia dikendalikan oleh lintasan ini, sehingga waktu yang diperlukan untuk fase tersebut, tidak jauh bervariasi antara satu sel dengan sel lain.

Lintasan kendali ekstrinsik akan berfungsi sebagai respon terhadap kondisi di luar sel atau telisik defisiensi sel. Defisiensi lintasan kendali intrinsik seringkali menyebabkan kanker. Penyimpangan pada protein yang mengendalikan cekpoin siklus fase sering ditemukan pada penderita kanker.

Tahapan Interfase dari Siklus Sel

Siklus sel terdiri dari interfase dan fase mitosis. Selama interfase, sel tumbuh dan DNA nuklir digandakan. Interphasa diikuti oleh fase mitosis. Selama fase mitosis, kromosom diduplikasi dipisahkan dan didistribusikan ke inti putri. Sitoplasma biasanya dibagi juga, sehingga dua sel anak.

Fase G1 (Gap Pertama)

Tahap pertama dari interfase disebut fase G1 (gap pertama) karena, dari aspek mikroskopis, sedikit perubahan terlihat. Namun, pada tahap G1, sel cukup aktif di tingkat biokimia. Sel tumbuh dan terakumulasi blok bangunan kromosom DNA dan protein terkait serta cadangan energi yang cukup untuk menyelesaikan tugas mereplikasi setiap kromosom dalam inti.

S Tahap (Sintesis DNA)

Tahap sintesis interfase mengambil terpanjang karena kompleksitas dari materi genetik yang diduplikasi. Sepanjang interfase, DNA nuklir tetap dalam konfigurasi semi-kental kromatin. Pada tahap S, hasil replikasi DNA dalam pembentukan pasangan identik molekul DNA, kromatid kakak, yang melekat erat pada daerah centromeric. Sentrosom diduplikasi selama fase S. Kedua centrosomes akan menimbulkan gelendong mitosis, aparat yang orchestrates pergerakan kromosom selama mitosis. Di tengah-tengah setiap sel hewan, yang centrosomes sel hewan berhubungan dengan sepasang benda seperti batang, sentriol, yang tegak lurus satu sama lain. Sentriol membantu mengatur pembelahan sel. Sentriol tidak hadir dalam centrosomes spesies eukariotik lain, seperti tanaman dan sebagian besar jamur.

Tahap G2 (Second Gap)

Pada fase G2, sel mengisi ulang menyimpan energi dan mensintesis protein yang diperlukan untuk manipulasi kromosom. Beberapa organel sel yang digandakan, dan sitoskeleton dibongkar untuk menyediakan sumber daya untuk tahap mitosis. Mungkin ada pertumbuhan sel tambahan selama G2. Persiapan akhir untuk tahap mitosis harus diselesaikan sebelum sel dapat memasuki tahap pertama mitosis.

Artikel terkait lainnya

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *