Perbedaan antara Bakteri dan Archaea

Hai kawan-kawan, mungkin banyak dari kita yang mempunyai anggapan bahwa Bakteri dan Archaea merupakan dua hal yang sama. Padahal kenyataannya kedua hal tersebut merupakan dua hal yang berbeda. Untuk lebih jelasnya, simak saja pembahasan berikut ini.

Pengertian bakteri

Bakteri adalah tipe sel biologis. Mereka merupakan domain besar mikroorganisme prokariotik. Biasanya beberapa mikrometer panjang, bakteri memiliki sejumlah bentuk, mulai dari bola ke batang dan spiral. Bakteri adalah salah satu bentuk kehidupan pertama yang muncul di Bumi, dan hadir di sebagian besar habitatnya. Bakteri menghuni tanah, air, air panas asam, limbah radioaktif, dan bagian dalam kerak bumi. Bakteri juga hidup dalam hubungan simbiosis dan parasit dengan tumbuhan dan hewan. Kebanyakan bakteri belum dikarakterisasi, dan hanya sekitar setengah dari filum bakteri memiliki spesies yang dapat tumbuh di laboratorium. Studi tentang bakteri dikenal sebagai bakteriologi, cabang mikrobiologi.

Bakteri dapat ditemukan di hampir semua tempat: di tanah, air, udara, dalam simbiosis dengan organisme lain maupun sebagai agen parasit (patogen), bahkan dalam tubuh manusia. Pada umumnya, bakteri berukuran 0,5-5 μm, tetapi ada bakteri tertentu yang dapat berdiameter hingga 700 μm, yaitu Thiomargarita.] Mereka umumnya memiliki dinding sel, seperti sel tumbuhan dan jamur, tetapi dengan bahan pembentuk sangat berbeda (peptidoglikan). Beberapa jenis bakteri bersifat motil (mampu bergerak) dan mobilitasnya ini disebabkan oleh flagel.

Apa yang disebut dengan Archaea

Archaea merupakan domain mikroorganisme bersel tunggal. Mikroba ini (archaea; archaeon tunggal) adalah prokariota, yang berarti mereka tidak memiliki inti sel. Archaea awalnya diklasifikasikan sebagai bakteri, menerima nama archaebacteria (di kerajaan Archaebacteria), tetapi klasifikasi ini sudah ketinggalan zaman.

Sel archaeal memiliki sifat unik yang memisahkan mereka dari dua domain kehidupan lainnya, Bakteri dan Eukarya. Archaea selanjutnya dibagi menjadi beberapa filum yang dikenal. Klasifikasi sulit karena mayoritas belum diisolasi di laboratorium dan hanya terdeteksi oleh analisis asam nukleat mereka dalam sampel dari lingkungan mereka.

Archaea dan bakteri umumnya serupa dalam ukuran dan bentuk, meskipun beberapa archaea memiliki bentuk yang tidak seperti bakteri, seperti sel berbentuk persegi dan datar dari Haloquadratum walsbyi. Meskipun kesamaan morfologis dengan bakteri, archaea memiliki gen dan beberapa jalur metabolisme yang lebih erat terkait dengan eukariota, terutama enzim yang terlibat dalam transkripsi dan terjemahan.

Aspek lain dari biokimia archaeal adalah unik, seperti ketergantungan mereka pada lipid eter dalam membran sel mereka, termasuk archaeols. Archaea menggunakan lebih banyak sumber energi daripada eukariota: ini berkisar dari senyawa organik, seperti gula, hingga amonia, ion logam atau bahkan gas hidrogen. Archaea yang toleran garam (Haloarchaea) menggunakan sinar matahari sebagai sumber energi, dan spesies lain dari archaea memperbaiki karbon, tetapi tidak seperti tumbuhan dan cyanobacteria, tidak ada spesies archaea yang dikenal yang melakukan keduanya. Archaea bereproduksi secara aseksual dengan pembelahan biner, fragmentasi, atau tunas; tidak seperti bakteri dan eukariota, tidak ada spesies yang dikenal membentuk spora.

Archaea awalnya dilihat sebagai extremophiles yang hidup di lingkungan yang keras, seperti mata air panas dan danau garam, tetapi mereka sejak itu telah ditemukan di berbagai habitat, termasuk tanah, lautan, dan rawa-rawa. Mereka juga bagian dari mikrobiota manusia, ditemukan di usus besar, mulut, dan kulit. Archaea sangat banyak di lautan, dan archaea di plankton mungkin merupakan salah satu kelompok organisme yang paling melimpah di planet ini.

Archaea adalah bagian utama dari kehidupan Bumi dan dapat memainkan peran baik dalam siklus karbon dan siklus nitrogen. Tidak ada contoh yang jelas dari patogen purba atau parasit yang diketahui, tetapi mereka sering menjadi mutualis atau komensal. Salah satu contohnya adalah metanogen yang menghuni usus manusia dan ruminansia, di mana jumlah besar mereka membantu pencernaan. Metanogen juga digunakan dalam produksi biogas dan pengolahan limbah, dan bioteknologi memanfaatkan enzim dari archaea extremophile yang dapat bertahan pada suhu tinggi dan pelarut organik.

Bedanya Bakteri dengan Archaea

Archaea: membran sel mengandung ikatan eter; dinding sel tidak memiliki peptidoglikan; gen dan enzim berperilaku lebih seperti Eukariota; memiliki tiga polimerase RNA seperti eukariota; dan extremophile. Sedangkan bakteri: membran sel mengandung ikatan ester; dinding sel yang terbuat dari peptidoglikan; hanya memiliki satu RNA polimerase; bereaksi terhadap antibiotik dengan cara yang berbeda dari Archea lakukan.

Artikel terkait lainnya

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *