Sebutkan 5 Penyebab Infertilitas Pada Wanita

Infertilitas, atau terkadang disebut kemandulan, adalah sebuah istilah dapat juga diartikan sebagai kegagalan, tidak berhasil, atau tidak dapat membentuk. Istilah infertilitas banyak digunakan pada bidang reproduksi yang dimaksudkan untuk membuahkan keturunan pada manusia maupun hewan. Reproduksi dilakukan melalui hubungan seksual antara pria dan wanita atau jantan dan betina.

Pada manusia, infertilitas mengistilahkan ketidakmampuan pasangan atau salah satu di antara pasangan untuk memiliki keturunan. Banyak faktor secara biologis yang dapat menyebabkan infertilitas, meskipun begitu hal tersebut dapat diobati dengan bantuan teknologi medis.

Faktor penyebab infertilitas

  • Biologis
  • Konsumsi makanan dan minuman yang tidak sesuai dengan metabolisme reproduksi.
  • Merokok (untuk faktor ini penelitian lebih lanjut masih belum dikembangkan)
  • Varicocele (pada laki-laki)

Penyebab infertilitas berikut hanya dapat ditemukan pada wanita. Bagi seorang wanita untuk hamil, hal-hal tertentu harus terjadi: hubungan seks harus dilakukan di sekitar waktu ketika sel telur dilepas dari indung telurnya; sistem yang menghasilkan telur harus bekerja pada tingkat optimal; dan hormonnya harus seimbang.

Bagi wanita, masalah dengan pemupukan timbul terutama dari masalah struktural di tuba Fallopi atau rahim atau masalah melepaskan telur. Infertilitas dapat disebabkan oleh penyumbatan tuba Fallopi karena malformasi, infeksi seperti klamidia dan / atau jaringan parut. Sebagai contoh, endometriosis dapat menyebabkan infertilitas dengan pertumbuhan jaringan endometrium di tuba Fallopi dan / atau di sekitar ovarium. Endometriosis biasanya lebih sering terjadi pada wanita di usia pertengahan dua puluhan dan lebih tua, terutama ketika persalinan ditunda telah terjadi.

Penyebab lain ketidaksuburan pada wanita adalah ketidakmampuan untuk berovulasi. Malformasi telur itu sendiri dapat memperumit konsepsi. Sebagai contoh, sindrom ovarium polikistik adalah ketika telur hanya sebagian dikembangkan dalam ovarium dan ada kelebihan hormon laki-laki. Beberapa wanita mandul karena indung telur mereka tidak matang dan melepaskan telur. Dalam hal ini FSH sintetis dengan suntikan atau Clomid (Clomiphene citrate) melalui pil dapat diberikan untuk menstimulasi folikel menjadi matang di ovarium.

Faktor-faktor lain yang dapat mempengaruhi peluang seorang wanita untuk hamil termasuk kelebihan berat badan atau berat badan kurang, atau usianya saat kesuburan wanita menurun setelah usia 30.Kadang-kadang bisa menjadi kombinasi faktor, dan kadang-kadang penyebab yang jelas tidak pernah ditetapkan. Ada beberapa penyebab wanita mengalami infertilitas (kemandulan), diantaranya ialah:

Penuaan

Usia seorang wanita adalah faktor paling signifikan yang mempengaruhi kesuburannya. Wanita dilahirkan dengan jumlah telur yang tetap dan dengan demikian mereka menua begitu pula telur mereka. Kesuburan seorang wanita mulai menurun di usia awal 30-an dan pada usia 35 tahun menurun sekitar 40%. Pada usia 40, kesuburan seorang wanita telah menurun lebih jauh. Selain itu, karena kondisi usia wanita seperti endometriosis juga dapat berkembang ke tingkat di mana mereka dapat berdampak pada kesuburan juga (lihat endometriosis di bawah).

Sindrom ovarium polikistik (PCOS)

PCOS adalah ketidakseimbangan hormon yang menyebabkan siklus menstruasi dan ovulasi terganggu. Ini adalah penyebab infertilitas yang paling umum karena anovulasi (tidak ada ovulasi atau telur dilepaskan). Nama kondisi ini berasal dari keberadaan kista kecil di luar indung telur. Sementara banyak wanita memiliki ovarium polikistik, tidak semua wanita memiliki sindrom ovarium polikistik. Wanita dengan PCOS memiliki gejala tambahan termasuk menstruasi tidak teratur, kelebihan berat badan (terutama di daerah perut), kelebihan rambut di wajah dan tubuh, jerawat dan pola kebotakan laki-laki. Diperkirakan bahwa 30% wanita infertil menderita PCOS.

Endometriosis

Endometriosis adalah suatu kondisi di mana jaringan yang melapisi rahim (jaringan endometrium) tumbuh di bagian lain dari tubuh, biasanya di panggul. Jaringan endometrium nyasar ini berdarah dengan cara yang sama seperti lapisan rahim, kecuali darah / jaringan yang terperangkap menyebabkan iritasi dan peradangan. Jaringan parut dapat terbentuk yang menghasilkan adhesi yang dapat menempelkan struktur pelvis.

Gejala endometriosis yang paling umum adalah nyeri dan / atau nyeri panggul dan perut. Endometriosis dapat mempengaruhi kesuburan dengan merusak indung telur sehingga ovulasi tidak dapat terjadi. Demikian pula, kerusakan dan / atau penyumbatan ke bagian dalam tuba fallopi dapat menghalangi perjalanan telur ke rahim. Diperkirakan endometriosis dapat berdampak pada dinding rahim, yang mempengaruhi implantasi telur yang dibuahi. Jika wanita mengalami rasa sakit saat berhubungan seks dari endometriosis, mereka mungkin juga enggan berhubungan seks, sehingga mengurangi peluang mereka untuk hamil.

Berat badan

Berat badan seorang wanita merupakan pertimbangan penting dalam kesuburannya. Wanita yang kekurangan berat badan dan / atau memiliki persentase rendah lemak tubuh (mis., Atlet) dapat mengalami siklus menstruasi yang tidak teratur dan masalah dengan ovulasi. Kelebihan berat badan atau obesitas juga dapat mengganggu menstruasi normal dan ovulasi. Selain itu, wanita yang kelebihan berat badan dan obesitas juga memiliki risiko keguguran lebih tinggi dan komplikasi kehamilan lainnya dan tingkat keberhasilan yang lebih rendah dengan perawatan infertilitas seperti IVF.

Wanita yang merasa sulit menurunkan berat badan harus dinilai untuk mengetahui apakah mereka memiliki PCOS (lihat di atas) karena ini adalah gejala umum. Wanita sering dapat meningkatkan peluang kehamilan mereka dengan perubahan yang relatif kecil terhadap berat badan mereka. Sebagai contoh, pada wanita yang kelebihan berat badan atau obesitas, penurunan berat badan 5% bisa cukup untuk mengembalikan siklus menstruasi dan ovulasi yang teratur.

Infeksi atau penyakit menular seksual

Jika Infeksi menular seksual seperti klamidia atau gonore (raja singa) tidak diobati dapat menyebabkan penyakit radang panggul. Radang panggul adalah infeksi atau peradangan pada organ dan jaringan di pelvis. Sayangnya, wanita yang terinfeksi penyakit menular seksual, terutama klamidia, tidak selalu mengalami gejala apa pun atau gejalanya tidak jelas sehingga mereka tidak mencari pengobatan.

Jika hal ini tidak ditangani dapat menyebabkan jaringan parut di tuba fallopi yang dapat mempersempit mereka, menghalangi jalur telur. Jika telur yang dibuahi terperangkap dalam tuba fallopii yang tertutup, kehamilan ektopik dapat terjadi (di mana janin berkembang di luar rahim). Ini adalah kondisi kesehatan yang serius dan berpotensi mengancam jiwa yang membutuhkan perhatian medis segera.

Artikel terkait lainnya

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *