Pengertian Tingkat Trofik

Tingkat trofik adalah tingkat dalam rantai makanan di mana suatu organisme memperoleh energi. Tingkat trofik pertama, yaitu semua organisme, maka organisme sebagai produsen. Semua jenis tumbuhan hijau membentuk tingkat trofik pertama. Tingkat trofik kedua, yaitu semua organisme yang berstatus sebagai herbivora. Semua herbivora (konsumen primer) membentuk tingkat trofik kedua.

Tingkat trofik ketiga, yaitu semua organisme yang berstatus sebagai karnivora kecil (konsumen sekunder). Tingkat trofik keempat, yaitu semua organisme yang berstatus sebagai karnivora besar (Karnivora tingkat tinggi). Tingkat trofik kelima, yaitu semua organisme yang berstatus sebagai perombak (dekomposer dan transformer) atau semua mikroorganisme.

Tingkat trofik suatu organisme adalah posisi yang ditempatinya dalam rantai makanan. Rantai makanan adalah suksesi organisme yang memakan organisme lain dan mungkin, pada gilirannya, dimakan sendiri. Tingkat trofik suatu organisme adalah jumlah langkahnya dari awal rantai. Rantai makanan dimulai pada tingkat trofik 1 dengan produsen utama seperti tanaman, dapat pindah ke herbivora di level 2, predator di level 3 dan biasanya selesai dengan karnivora atau predator puncak di level 4 atau 5. Jalur sepanjang rantai dapat membentuk aliran satu arah atau “web” makanan. Komunitas ekologis dengan keanekaragaman hayati yang lebih tinggi membentuk jalur trofik yang lebih kompleks.

Konsep tingkat trofik dikembangkan oleh Raymond Lindeman (1942), berdasarkan terminologi Thienemann Agustus (1926): “produsen”, “konsumen” dan “pengecil” (dimodifikasi menjadi “dekomposer” oleh Lindeman)

Tiga cara dasar di mana organisme mendapatkan makanan adalah sebagai produsen, konsumen, dan dekomposer.

Produsen (autotrof) biasanya adalah tumbuhan atau ganggang. Tumbuhan dan ganggang biasanya tidak memakan organisme lain, tetapi menarik nutrisi dari tanah atau lautan dan membuat makanan mereka sendiri menggunakan fotosintesis. Untuk alasan ini, mereka disebut produsen utama. Dengan cara ini, itu adalah energi dari matahari yang biasanya menggerakkan basis rantai makanan. Pengecualian terjadi di ekosistem hidrotermal laut dalam, di mana tidak ada sinar matahari. Di sini produsen utama memproduksi makanan melalui proses yang disebut chemosynthesis

Konsumen (heterotrof) adalah spesies yang tidak dapat memproduksi makanan mereka sendiri dan perlu mengkonsumsi organisme lain. Hewan yang makan produsen utama (seperti tumbuhan) disebut herbivora. Hewan yang memakan hewan lain disebut karnivora, dan hewan yang memakan tumbuhan dan hewan lainnya disebut omnivora.

Dekomposer (detritivores) memecah tumbuhan mati dan material hewan dan limbah dan melepaskannya kembali sebagai energi dan nutrisi ke dalam ekosistem untuk didaur ulang. Dekomposer, seperti bakteri dan jamur (jamur), memakan limbah dan materi mati, mengubahnya menjadi bahan kimia anorganik yang dapat didaur ulang sebagai nutrisi mineral untuk tanaman untuk digunakan lagi.

Tingkat trofik dapat diwakili oleh angka, mulai dari level 1 dengan tanaman. Selanjutnya tingkat trophic diberi nomor selanjutnya sesuai dengan seberapa jauh organisme berada di sepanjang rantai makanan.

  1. Level 1: Tanaman dan ganggang membuat makanan mereka sendiri dan disebut produsen.
  2. Level 2: Herbivora memakan tumbuhan dan disebut konsumen utama.
  3. Level 3: Karnivora yang memakan herbivora disebut konsumen sekunder.
  4. Level 4: Karnivora yang memakan karnivora lainnya disebut konsumen tersier.
  5. Level 5: Predator Apex yang tidak memiliki predator berada di bagian atas rantai makanan.

Dalam ekosistem dunia nyata, ada lebih dari satu rantai makanan bagi kebanyakan organisme, karena kebanyakan organisme memakan lebih dari satu jenis makanan atau dimakan oleh lebih dari satu jenis pemangsa. Sebuah diagram yang menggambarkan jaringan rumit rantai makanan yang saling tumpang tindih dan tumpang tindih untuk suatu ekosistem disebut sebagai jaring makanannya. Dekomposer sering ditinggalkan jaring makanan, tetapi jika dimasukkan, mereka menandai akhir dari rantai makanan. Jadi rantai makanan mulai dengan produsen utama dan diakhiri dengan peluruhan dan dekomposer. Karena dekomposer mendaur ulang nutrisi, meninggalkan mereka sehingga mereka dapat digunakan kembali oleh produsen utama, mereka kadang-kadang dianggap menempati level trofik mereka sendiri.

Kata kunci