Jelaskan Pengertian Alga, Manfaat dan Ciri-ciri Alga !!

Dikutip dari Wikipedia, (jamak Algae) adalah sekelompok organisme autotrof yang tidak memiliki organ dengan perbedaan fungsi yang nyata. Alga bahkan dapat dianggap tidak memiliki “organ” seperti yang dimiliki tumbuhan (akar, batang, daun, dan sebagainya). Karena itu, alga pernah digolongkan pula sebagai tumbuhan bertalus.

Loading...

Istilah ganggang pernah dipakai bagi alga, namun sekarang tidak dianjurkan karena dapat menyebabkan kekacauan arti dengan sejumlah tumbuhan yang hidup di air lainnya, seperti Hydrilla. Dalam taksonomi yang banyak didukung para pakar biologi, alga tidak lagi dimasukkan dalam satu kelompok divisi atau kelas tersendiri, namun dipisah-pisahkan sesuai dengan fakta-fakta yang bermunculan saat ini. Dengan demikian alga bukanlah satu kelompok takson tersendiri.

Alga prokariotik

Alga biru-hijau kini dimasukkan sebagai bakteri sehingga dinamakan Cyanobacteria (“bakteri biru-hijau”, dulu disebut Cyanophyceae, “alga biru-hijau”) Dengan demikian, sebutan “alga” menjadi tidak valid. Cyanobacteria memiliki struktur sel prokariotik seperti halnya bakteri, namun mampu melakukan fotosintesis langsung karena memiliki klorofil.

Sebelumnya, alga ini bersama bakteri masuk ke dalam kerajaan Monera. Akan tetapi dalam perkembangan selanjutnya diketahui bahwa ia lebih banyak memiliki karakteristik bakteri sehingga dimasukkan ke dalam kelompok bakteri benar (Eubacteria). Sebagai tambahan, beberapa kelompok organisme yang sebelumnya dimasukkan sebagai bakteri, sekarang malah dipisahkan menjadi kerajaan tersendiri, Archaea.

Alga eukariotik

Diagram yang menggambarkan teori mengenai evolusi alga (dan tumbuhan) masa kini yang banyak didukung. Jenis-jenis alga lainnya memiliki struktur sel eukariotik dan mampu berfotosintesis, entah dengan klorofil maupun dengan pigmen-pigmen lain yang membantu dalam asimilasi energi.

Dalam taksonomi paling modern, alga-alga eukariotik meliputi filum/divisio berikut ini. Perlu disadari bahwa pengelompokan semua alga eukariotik sebagai Protista dianggap tidak valid lagi karena sebagian alga (misalnya alga hijau dan alga merah) lebih dekat kekerabatannya dengan tumbuhan daripada eukariota bersel satu lainnya.

Manfaat Alga untuk tubuh

Alga dapat menurunkan berat badan

Manfaat ganggang dimulai dengan penurunan berat badan, karena terbukti membantu upaya penurunan berat badan, terutama jenis cokelat yang mengandung fucoxanthin. Apa itu fucoxanthin? Ini adalah karotenoid (pigmen) alami yang ditemukan dalam ganggang coklat yang terbukti dapat meningkatkan pembakaran lemak dengan meningkatkan ekspresi thermogenin.

Alga bermanfaat melawan kanker

Penelitian telah menunjukkan bahwa banyak jenis ganggang dapat memperlambat pertumbuhan sel kanker baik dalam penelitian hewan dan laboratorium, membuat mereka berpotensi melakukan perawatan kanker alami. Mudah-mudahan, akan ada lebih banyak penelitian pada manusia untuk mengkonfirmasi kemampuan membunuh kanker potensial ini.

Penelitian hewan eksperimental telah menunjukkan efek penghambatan ganggang pada kanker mulut, sementara penelitian pada manusia menunjukkan kemampuannya untuk melawan luka mulut prakanker yang dikenal sebagai leukoplakia oral.

Polisakarida dari Spirulina platensis bertindak sebagai agen pelindung-kemo pada subjek hewan, yang berarti bahwa ia tampaknya memiliki kemampuan untuk melindungi tubuh dari atau meminimalkan efek samping kemoterapi. Selain itu, tampaknya juga memiliki kemampuan proteksi radio, yang berarti dapat melindungi terhadap efek radiasi yang berbahaya bagi kesehatan. Studi ini menunjukkan penggunaannya sebagai potensi tambahan untuk terapi kanker.

Alga bermanfaat untuk kesehatan jantung

Alga atau Ganggang biru-hijau dapat melindungi terhadap penyakit kardiovaskular dan penyakit hati berlemak nonalkohol, yang merupakan dua ancaman paling signifikan bagi kesehatan di negara-negara maju. Secara keseluruhan, penelitian dalam sel, hewan dan manusia telah menunjukkan bahwa asupan makanan alga biru-hijau dapat menjadi “produk alami yang efektif untuk meningkatkan profil lipid darah dan untuk mencegah peradangan dan stres oksidatif,” yang merupakan faktor penyumbang yang terkenal. perkembangan penyakit jantung. Secara khusus, karotenoid, asam gamma linolenat (GLA), phycocyanin, serat dan sterol dapat membantu dalam mencegah penyakit jantung serta penyakit hati berlemak nonalkohol.

Alga bermanfaat untuk menghilangkan peradangan dan peredam nyeri

Manfaat ganggang juga meluas ke inflmmasi dan penghilang rasa sakit. Secara umum, ganggang mengandung senyawa anti peradangan seperti asam lemak omega-3 dan klorofil.  Sebuah studi 2016 mengambil pandangan yang lebih spesifik pada varietas merah, yang dikenal sebagai “sumber alami yang kaya senyawa yang memiliki aktivitas biologis dan farmakologis yang menarik,” termasuk aktivitas anti-inflamasi, analgesik dan gastroprotektif.

Ekstrak mentah dari alga merah Mediterania Laurencia obtusa menunjukkan aktivitas anti-inflamasi dan penghilang rasa sakit yang signifikan. Selain itu, ditemukan memiliki efek gastroprotektif, khususnya penghambatan ulkus lambung hingga 81,3 persen dengan dosis 50 miligram per kilogram.

Penelitian sebelumnya pada tahun 2015 menunjukkan bahwa jenis lain dari ganggang laut yang disebut Pyropia yezoensis memiliki jumlah protein tinggi, yang membuatnya menjadi sumber peptida biologis aktif yang sangat baik. Selain itu, ia menunjukkan kemampuan bertindak sebagai agen anti-inflamasi yang kuat.

Alga bermanfaat untuk Menurunkan Kolesterol

Fucosterol adalah sterol yang dapat diisolasi dari alga. Fucosterol telah menunjukkan kemampuannya untuk menurunkan kolesterol secara alami, di antara banyak kualitas promosi kesehatan lainnya.  Secara umum, alga adalah sumber kaya pitosterol, yang memiliki kemampuan mengurangi kadar kolesterol darah, khususnya dengan menurunkan kolesterol LDL (“buruk”) secara efektif ketika diberikan dalam bentuk suplemen. Bagaimana? Fitosterol membantu menurunkan penyerapan kolesterol usus.

Spirulina kaya asam lemak seperti GLA, asam amino dan juga antioksidan. Sebuah penelitian pada manusia yang diterbitkan dalam Journal of Medicinal Food menunjukkan bagaimana spirulina dapat membantu mengurangi peningkatan kadar lemak darah (lemak) pada orang dengan sindrom nefrotik hyperlipidemia.

Alga bermanfaat untuk menghilangkan logam berat dari tubuh

Chlorella adalah sejenis ganggang yang bertindak sebagai chelator alami untuk menghilangkan logam berat dari tubuh. Tingkat paparan yang tinggi terhadap 23 logam lingkungan yang dianggap “logam berat,” seperti timbal, merkuri, aluminium dan arsenik, dapat menyebabkan toksisitas akut atau kronis. Ini dapat menyebabkan kerusakan atau penurunan fungsi mental dan saraf pusat, bersama dengan kerusakan pada organ-organ vital. Paparan jangka panjang dapat menyebabkan proses degeneratif fisik, otot, dan neurologis yang lebih serius.

Jika Anda memiliki tambalan merkuri di gigi Anda, telah divaksinasi, makan ikan secara teratur, telah terpapar radiasi, Anda mungkin memiliki logam berat bersembunyi di tubuh Anda. Penting bagi kesehatan dan kebugaran Anda secara keseluruhan untuk bersikap proaktif dalam mendetoksifikasi logam berat dan racun.

Salah satu manfaat kesehatan terpenting chlorella adalah ia dapat membungkus dirinya sendiri di sekitar racun keras kepala yang berada di tubuh kita, seperti timbal, kadmium, merkuri dan uranium, dan mencegahnya diserap kembali. Konsumsi chlorella secara teratur telah ditunjukkan untuk menjaga logam berat terakumulasi di jaringan dan organ-organ lunak tubuh kita sejak awal.

Sebuah studi yang diterbitkan pada tahun 2009 secara khusus menunjukkan efek asupan chlorella pada metabolisme kadmium pada hewan. Para peneliti menemukan bahwa ketika subyek terkena kadmium logam berat, chlorella mampu melawan keracunan logam berat dan mengurangi kerusakan jaringan dengan mengurangi penyerapan cadmium.

Ciri-ciri alga

  1. Bersifat eukariotik
  2. Berupa talus
  3. Uniseluler atau Multiseluler
  4. Sebagian besar mikroskopik
  5. Memiliki klorofil
  6. Memiliki pigmen warna beraneka ragam
  7. Bentuk bervariasi
  8. Memiliki nukleus
  9. Besifat autotrof
  10. Hidup Soliter atau koloni
  11. Habitat bervariasi
  12. Memiliki pirenoid