Jelaskan apa yang dimaksud neutrofil

Dikutip dari Wikipedia, neutrofil adalah bagian sel darah putih dari kelompok granulosit. Bersama dengan dua sel granulosit lain: eosinofil dan basofil yang mempunyai granula pada sitoplasma, disebut juga polimorfonuklir. Granula neutrofil berwarna merah kebiruan.

Neutrofil berhubungan dengan pertahanan tubuh terhadap infeksi bakteri dan proses inflamasi lainnya, serta menjadi sel yang pertama hadir ketika terjadi infeksi di suatu tempat. Dengan sifat fagositik yang mirip dengan makrofaga, neutrofil menyerang patogen dengan serangan respiratori menggunakan berbagai macam substansi beracun yang mengandung bahan pengoksidasi kuat, termasuk hidrogen peroksida, oksigen radikal bebas, dan hipoklorit.

Rasio sel darah putih dari neutrofil umumnya mencapai 50-60%. Sumsum tulang normal orang dewasa memproduksi setidaknya 100 miliar neutrofil sehari, dan meningkat menjadi sepuluh kali lipatnya juga terjadi inflamasi akut.

Setelah lepas dari sumsum tulang, neutrofil akan mengalami 6 tahap morfologis: mielocit, metamielocit, neutrofil non segmen (band), neutrofil segmen. Neutrofil segmen merupakan sel aktif dengan kapasitas penuh, yang mengandung granula sitoplasmik (primer atau azurofil, sekunder, atau spesifik) dan inti sel berongga yang kaya kromatin. Sel neutrofil yang rusak terlihat sebagai nanah.

Fungsi neutrofil

Chemotaxis

Neutrofil menjalani proses yang disebut chemotaxis melalui gerakan amoeboid, yang memungkinkan mereka untuk bermigrasi ke situs infeksi atau peradangan. Reseptor permukaan sel memungkinkan neutrofil untuk mendeteksi gradien kimia dari molekul seperti interleukin-8 (IL-8), interferon gamma (IFN-γ), C3a, C5a, dan Leukotriene B4, yang digunakan sel-sel ini untuk mengarahkan jalur migrasi mereka.

Neutrofil memiliki berbagai reseptor spesifik, termasuk untuk komplemen, sitokin seperti interleukin dan IFN-γ, kemokin, lektin, dan protein lainnya. Mereka juga mengekspresikan reseptor untuk mendeteksi dan mematuhi reseptor endothelium dan Fc untuk opsonin.

Pada leukosit yang merespon kemoterapi, polaritas seluler diatur oleh aktivitas Rho guanosin trifosfat kecil (Rho GTPases) dan phosphoinositide 3-kinase (PI3Ks). Pada neutrofil, produk lipid PI3Ks mengatur aktivasi Rho GTPases dan diperlukan untuk motilitas sel. Mereka berakumulasi secara asimetris ke membran plasma di tepi terdepan sel terpolarisasi. Secara spasial mengatur Rho GTPases dan mengatur tepi terdepan sel, PI3K dan produk lipid mereka dapat memainkan peran penting dalam menetapkan polaritas leukosit, sebagai molekul kompas yang memberi tahu sel tempat merangkak.

Telah ditunjukkan pada tikus bahwa dalam kondisi tertentu neutrofil memiliki jenis spesifik perilaku migrasi yang disebut sebagai neutrofil berkerumun di mana mereka bermigrasi dengan cara yang sangat terkoordinasi dan terakumulasi dan berkelompok ke situs peradangan.

Fungsi anti-mikroba

Menjadi sangat beradab, neutrofil dengan cepat berkumpul pada fokus infeksi, tertarik oleh sitokin yang diekspresikan oleh endothelium aktif, sel mast, dan makrofag. Neutrofil mengekspresikan dan melepaskan sitokin, yang pada gilirannya memperkuat reaksi inflamasi oleh beberapa tipe sel lainnya.

Selain merekrut dan mengaktifkan sel lain dari sistem kekebalan tubuh, neutrofil memainkan peran kunci dalam pertahanan garis depan melawan invasi patogen. Neutrofil memiliki tiga metode untuk menyerang langsung mikro-organisme: fagositosis (konsumsi), degranulasi (pelepasan anti-mikroba yang larut), dan generasi perangkap ekstraseluler neutrofil (NETs).

Fagositosis

Bakteri berbentuk batang panjang, salah satunya telah sebagian ditelan oleh sel darah putih berbentuk gumpalan yang lebih besar. Bentuk sel terdistorsi oleh bakteri yang tidak tercerna di dalamnya.

Neutrofil adalah fagosit, yang mampu menelan mikroorganisme atau partikel. Agar target dapat dikenali, mereka harus dilapisi opsonin — sebuah proses yang dikenal sebagai antibodi opsonisasi. Mereka dapat menginternalisasi dan membunuh banyak mikroba, setiap peristiwa fagositosis menghasilkan pembentukan fagosom di mana spesies oksigen reaktif dan enzim hidrolitik disekresikan. Konsumsi oksigen selama pembentukan spesies oksigen reaktif telah disebut “semburan pernafasan”, meskipun tidak terkait dengan respirasi atau produksi energi.

Semburan pernafasan melibatkan aktivasi enzim NADPH oksidase, yang menghasilkan sejumlah besar superoksida, spesies oksigen reaktif. Superoksida meluruh secara spontan atau dipecah melalui enzim yang dikenal sebagai dismutase superoksida (Cu / ZnSOD dan MnSOD), menjadi hidrogen peroksida, yang kemudian diubah menjadi asam hipoklorit (HClO), oleh enzim heme hijau myeloperoxidase. Diperkirakan bahwa sifat bakterisida dari HClO cukup untuk membunuh bakteri phagocytosed oleh neutrofil, tetapi ini malah bisa menjadi langkah yang diperlukan untuk aktivasi protease.

Degranulasi

Neutrofil juga melepaskan berbagai protein dalam tiga jenis butiran dengan proses yang disebut degranulasi. Isi butiran ini memiliki sifat antimikroba, dan membantu memerangi infeksi.

Artikel terkait lainnya

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *