Soal UKK Kimia Kelas X Semester 2 Thn 2015

Selamat berjumpa kawan-kawan, admin akan memberikan contoh soal UKK Kimia kelas X semester 2 tahun 2015 sebagai bahan latihan kalian semua. Semoga saja contoh soal UKK Kimia kelas X semester 2 tahun 2015 bermanfaat banyak.

  1. Perhatikan data berikut!
Larutan Bola Lampu Pengamatan Lain
1

2

3

4

5

Tidak menyala

Menyala

Tidak menyala

Menyaka

Tidak menyala

Ada gelembung

Ada gelembung

Tidak ada gelembung

Ada gelembung

Tidak ada gelembung

Dari data diatas, larutan yang bersifat elektrolit adalah nomor…
A. 1, 2, dan 3
B. 1, 2, dan 4
C. 1, 3, dan 5
D. 2, 4, dan 5
E. 1, 3, dan 4

  1. Zat-zat berikut yang bukan merupakan larutan elektrolit adalah…

A. NaOH
B. K2CO3
C. CO(NH2)2
D. CH3COOH
E. NH4OH

  1. Apabila senyawa elektrolit dilarutkan kedalam air, maka…

A. Senyawa akan mengendap
B. Mengalami ionisasi membentuk ion positif dan ion negatif
C. Terbentuk gelembung-gelembung gas
D. Zat terlarut tetap sebagai molekul senyawa
E. Tidak ada ion yang terionisasi

  1. Data pengujian daya hantar listrik suatu zat adalah sebagai berikut.
Jenis Zat Padat Lelehan Larutan
A Nonkonduktor Konduktor Konduktor
B Nonkonduktor Nonkonduktor Konduktor
C Konduktor Nonkonduktor Tidak Larut
D Nonkonduktor Nonkonduktor Semikonduktor

Jenis zat yang termasuk zat elektrolit adalah…
A. A dan B
B.B dan C
C. B dan D
D. A dan C
E. C dan D

  1. Terdapat sejumlah zat sebagai berikut.

1. Larutan cuka
2. Larutan gula
3. Larutan amonia
4. Larutan garam kapur
5. Larutan asam klorida

Larutan yang bersifat elektrolit lemah adalah larutan nomor…
A. 1) dan 2)
B. 2) dan 4)
C. 2) dan 5)
D.1) dan 3)
E. 4) dan 5)

  1. Reaksi berikut yang menunjukkan ionisasi asam fosfat adalah…

A. HNO3(aq) → H+(aq) + NO3(aq)
B. HPO4-(aq) → H+(aq) + PO42- (aq)
C. H2SO4(aq) → 2H+(aq) + SO42- (aq)
D. 3H+(aq) + PO43-(aq) → H3PO4(aq)
E. H3PO4(aq) → 3H+(aq)+PO43-(aq)

  1. Diketahui tiga macam pengertian oksidasi sebagai berikut.

1. Pengikatan oksigen
2. Pertambahan bilangan oksidasi
3. Pelepasan elektron

Urutan perkembangan pengertian oksidasi tersebut adalah…
A. 1) – 2) – 3)
B. 1) – 3) – 2)
C. 2) – 1) – 3)
D. 2) – 3) – 1)
E. 3) – 1) – 2)

  1. Diantara reaksi berikut yang merupakan reaksi redoks adalah…

A. CuO(s) + 2HNO3(aq) → Cu(NO3)2(aq) + H2O()
B. Cr2O72-(aq) + 2H+(aq) → CrO42-(aq) + H2O()
C. NH4+(aq) + OH(aq) → NH3(g) + H2O()
D. Ba2+(aq) + SO4(aq) → BaSO4(s)
E. 2Na2S2O3(aq) + I2(aq) → Na2S4O6(aq) + 2Nal(aq)

  1. Senyawa nitrogen berikut yang mempunyai bilangan oksidasi -2 adalah…

A. N2H4
B. NH3
C. NH4OH
D. NH4+
E. NaNO3

  1. Bilangan oksidasi Mn yang tertinggi terdapat dalam senyawa…

A. MnCl2
B. K2MnO4
C. KMnO4
D. Mn2(SO4)3
E. Mn(NO3)2

  1. Diketahui reaksi : 2Ag+(aq) + Zn(s) → 2Ag(s) + Zn2+(aq)

Pernyataan yang benar tentang reaksi tersebut adalah…
A. Zn2+ sebagai reduktor dan Ag+ sebagai oksidator
B. Zn sebagai reduktor dan Ag sebagai oksidator
C. Zn sebagai oksidator dan Ag sebagai reduktor
D. Zn sebagai oksidator dan Ag+ sebagai oksidator
E. Ag+ dan Zn   keduanya adalah oksidator

  1. Hasil oksidasi pada reaksi : 3CuS + 2NO3 + 8H+ → 3Cu2+ + 3S + 4H2O + 2NO adalah…

A. Cu2+
B. S
C. H2O
D. NO
E. S dan NO

  1. Reaksi berikut yang bukan merupakan reaksi redoks adalah…

A. H2 + Cl2 → 2HCl
B. CuO + 2HCl → CuCl2 + H2O
C. SnCl2 + l2 + 2HCl → SnCl4 + 2Hl
D. 2Ag + Cl2 → 2AgCl
E. 2CuO + CO → Cu2O + CO2

  1. Reaksi berikut yang merupakan reaksi disproporsionasi adalah…

A. KOH + HNO3 → NaNO3 +H2O
B. n + H2SO4 → ZnSO4 + H2

C. 2KOH + Br2 → KBr + KbrO + H2O
D. CaCO3 + 2H+ → Ca2+ + CO2 + H2O
E. Na + H+ → Na+ + H2

  1. Nama senyawa dari SnO2..

A. Timah (I) oksida
B. Timah (II) oksida
C. Timah (III) oksida
D. Timah (IV) oksida
E. Timah (V) oksida

  1. Rumus molekul nitrogen (III) oksida yang benar adalah…

A. N3O2
B. N3O4
C. N2O
D. NO3
E. N2O3

  1. Penamaan senyawa berikut yang tepat adalah…

A. NO2 = Nitrogen (IV) oksida
B. PCl3 = Fosfor (VI) klorida
C. Cu(NO3)2 = Tembaga (I) nitrat
D. Mg(OH)2 = Magnesium (II) hidroksida
E. FeSO4 = Besi (I) sulfat

  1. Rumus senyawa dengan nama besi (III) sulfat adalah…

A. Cu(SO4)2
B. K2SO4
C. Fe3(PO4)2
D. Cu3(PO4)2
E. Fe2(SO4)3

  1. AlCl3 memiliki nama senyawa…

A. Kalium oksida
B. Kalsium oksida
C. Alumunium klordia
D. Alumunium sulfat
E. Alumunium oksida

  1. Ion K+ dan SO42- membentuk senyawa dengan nama…

A. Natrium sulfat
B. Kalium sulfat
C. Kalium sulfit
D. Kalsium sulfat
E. Natrium (I) sulfit

  1. Rumus kimia magnesium hidroksida dan natrium hidroksida adalah…

A. Mg(OH)2 dan NaOH
B. Mg(OH)3 dan NaOH
C. MgOH dan Na(OH)2
D. Mg2(OH)3 dan NaOH
E. Mg(OH)2 dan Na(OH)2

  1. Diketahui reaksi aMnO2(aq) + bHCl(g) → cMnCl2(aq) + dH2O() + eCl2(g). Harga koefisien a, b, c, d, dan e berturut-turut adalah…

A. 1, 4, 1, 2, dan 1
B. 1, 2, 1, 1, dan 2
C. 1, 2, 1, 2, dan 2
D. 2, 4, 2, 4, dan 2
E. 2, 4, 2, 2, dan 4

  1. Persamaan reaksi berikut yang sudah setara adalah…

A. 3HCl + 2Al(OH)3 → 2AlCl3 + H2O
B. P4O6 + 6H2O → 4H3PO3
C. 2HNO3 + Ca(OH)2 → Ca(NO3)2 + H2O
D. H3PO4 + 3Ba(OH)2 → Ba3(PO4)2 + H2O
E. H2SO4 + 3NaOH → 3Na2SO4 + H2O

  1. Serbuk tembaga (II) oksida larut dalam asam klorida membentuk tembaga (II) klorida dan air. Persamaan setara untuk reaksi itu adalah…

A. Cu2O(s) + 2HCl(aq) → 2CuCl(aq) + H2O()
B. CuO(s) + 2HCl(aq) → CuCl2(aq) + H2O()
C. Cu2O(s) + HCl(aq) → Cu2Cl(aq) + H2O()
D. Cu2O(s) + 4HCl(aq) → 2CuCl2(aq) + 4H2O()
E. CuO(s) + HCl(aq) → Cucl(aq) + H2O()

  1. Jumlah atom yang terkandung dalam Al2(SO4)3.6H2O adalah…

A. 17 atom
B. 20 atom
C. 30 atom
D. 35 atom
E. 40 atom

  1. Dua molekul cuka, CH3COOH terdiri dari…

A. 4 atom C, 8 atom H, 2 atom O
B. 4 atom C, 8 atom H, 4 atom O
C. 2 atom C, 4 atom H, 2 atom O
D. 8 atom C, 4 atom H, 4 atom O
E. 8 atom C, 8 atom H, 2 atom O

  1. Pernyataan berikut yang tepat mengenai penemu dan nama hukum dasar kimia yang ditemukan adalah…

A. Lavoiser (Kelipatan Perbandingan)
B. Avogrado (Kekekalan Massa)
C. Gay Lussac (Kekekalan Massa)
D. Proust (Perbandingan Tetap)
E. Dalton (Perbandingan Volume)

  1. Senyawa Fe2O3 yang terbentuk dari reaksi besi dengan gas oksigen di udara. Diketahui massa oksida besi 64 gram, maka perbandingan massa besi dengan oksigen yang bereaksi adalah…

A. 4 : 2
B. 7 : 3
C. 3 : 7
D. 5 : 7
E. 6 : 5

  1. Jika 60 gram kalsium dibakar dengan 10 gram oksigen, maka kalsium oksida yang terbentuk adalah… (Ar:Ca=40, O=16)

A. 35 gram
B. 50 gram
C. 70 gram
D. 85 gram
E. 90 gram

  1. Sebanyak 0,2 mol zat X mempunyai massa 12 gram, maka massa atom relatif zat X tersebut adalah…

A. 25
B. 30
C. 45
D. 50
E. 60

  1. Sebanyak 61,25 gram KClO3 (Mr=122.5) dipanaskan sehingga terurai menjadi KCl dan gas O2 menurut reaksi 2KClO3(s) → 2KCl(s) + 3O2(g). Banyaknya gas O2 yang terbentuk pada pengukuran keadaan standar adalah…

A. 16,8 liter
B. 11,2 liter
C. 33,6 liter
D. 7,4 liter
E. 44,8 liter

  1. 29 gram gas SO3 yang diukur pada suhu 63°C dan tekanan 98 cmHg mempunyai volume…

A. 9,57 liter
B. 8,75 liter
C. 7,57 liter
D. 6,75 liter
E. 5,77 liter

  1. Hidrokarbon yang berupa unsur C dan H dengan rumus CnH2n. Jika 21 gram gas tersebut mempunyai volume 11,2 liter pada keadaan STP, gas yang dimaksud adalah…

A. C2H4
B. C3H6
C. C4H8
D. C5H10
E. C6H12

  1. Sebanyak 640 gram suatu cuplikan yang mengandung belerang dibakar sempurna sehingga diperoleh 480 gram SO3. Bila Ar S=32, O=16. Maka kadar S dalam cuplikan tersebut adalah…

A. 15%
B. 30%
C. 35%
D. 40%
E. 192%

  1. Kadar besi yang terkandung dalam Fe2O3 dimana Ar Fe =56, O=16 adalah…

A. 30%
B. 35%
C. 60%
D. 70%
E. 80%

  1. Pada reaksi KClO3 + 6HCl → KCl + 3H2O + 3Cl2 untuk memperoleh 142 gram Cl2 diperlukan KClO3..

A. 122,5 gram
B. 81,7 gram
C. 61, 3 gram
D. 40,8 gram
E. 24,5 gram

  1. Sebanyak 19,5 gram logam magnesium direaksikan dengan 200 mL HCl 2 M menurut reaksi : Mg + 2HCl → MgCl2 + H2

Magnesium yang bereaksi adalah…
A. 4,8 gram
B. 5,8 gram
C. 6,8 gram
D. 7,8 gram
E. 8,8 gram

  1. Pembakaran gas asetilena pada suhu 27°C dan tekanan 1 atm menghasilkan 3,6 gram uap air.

A. 1,2 gram
B. 2,2 gram
C. 4,2 gram
D. 5,2 gram
E. 10,2 gram

  1. Logam X mempunyai massa 11,2 gram tepat habis bereaksi dengan larutan HCl encer menghasilkan 6,72 liter gas H2 (STP).

Reaksi : 2X + 6HCl → 2XCl3 + 3H2

Massa atom relatif logam X adalah…
A. 56
B. 60
C. 64
D. 80
E. 100

  1. Sebanyak 1,5 gram alumunium direaksikan dengan 5,3 gram larutan tembaga sulfat, menghasilkan tembaga dengan persamaan reaksi 2Al + 3CuSO4 → Al2(SO4)3 + 3Cu

Jika berat atom tembaga = 63,5, berat atom alumunium = 27, maka berat pereaksi sisa adalah…
A. 2,16 gram
B. 1,08 gram
C. 3,17 gram
D. 2,07 gram
E. 1,58 gram

Apa Perbedaan antara Isotop, Isobar, dan Isoton

Selamat berjumpa kembali kawan-kawan, admin akan memberikan beberapa perbedaan yang ada diantara isotop, isobar dan isoton. Semoga uraian mengenai perbedaan isotop, isobar dan isoton ini memberikan banyak manfaat.

4 Perbedaan antara Isotop, Isobar, dan Isoton

  • Isotop adalah atom dengan jumlah proton yang sama, tetapi jumlah neutron yang berbeda, Isobar adalah atom dari berbagai unsur kimia yang memiliki nilai yang sama untuk massa atom, dan Isoton adalah atom dari berbagai unsur yang memiliki jumlah neutron yang sama dalam inti atom.
  • Isotop memiliki nomor atom yang sama, Isobar memiliki nomor atom yang berbeda, Isoton memiliki nomor atom yang berbeda.
  • Isotop memiliki massa atom yang berbeda, Isobar memiliki massa atom yang sama, Isoton memiliki massa atom yang berbeda.
  • Isotop memiliki jumlah neutron yang berbeda, Isobar memiliki jumlah neutron yang berbeda, Isoton jumlah neutron yang sama.

Apa yang dimaksud Isotop?

Isotop adalah atom-atom dari unsur yang sama dan memiliki nomor atom yang sama, namun massa atom yang berbeda. Atom-atom ini memiliki nomor atom yang sama, karena jumlah proton di dalam nukleus atau inti atom yang sama. Perbedaan jumlah massa disebabkan karena perbedaan jumlah neutron di inti atom yang.

Isotop dapat berupa atom yang stabil (tidak meluruh) atau radioaktif (meluruh menjadi atom unsur lain dan memancarkan radiasi.

Isotop karbon yang umum ada dua yang umum yaitu Carbon-12 dan Carbon-14, keduanya memiliki 6 proton tapi berbeda jumlah neutronnya dan sifatnya. Carbon-12 memiliki 6 proton dan stabil, sedangkan Carbon-14 memiliki 8 neutron dan bersifat radiaktif dan meluruh menjadi atom nitrogen-14.

2 contoh isotop

  • Isotop karbon-12 (¹²C) dan karbon-14 (¹⁴C), sama-sama memiliki 6 proton tapi berbeda jumlah neutronnya, yaitu masing-masing 6 dan 8 neutron
  • Isotop uranium-238 (²³⁸U) dan uranium-235 (²³⁵U), sama-sama memiliki 92 proton tapi berbeda jumlah neutronnya, yaitu masing-masing 146 dan 143 neutron

Apa yang dimaksud Isobar?

Isobar adalah atom dari unsur yang berbeda yang memiliki massa atom yang sama, namun memiliki nomor atom yang berbeda. Kesamaan massa atom disebabkan kesamaan total proton dan neutron di dalam inti atom-atom tersebut.

Karbon-14 (¹⁴C) dan Nitrogen-14 (¹⁴N) adalah isobar, karena kedua atom ini memiliki massa atom 14, karena total jumlah proton dan neutron di inti kedua atom adalah 14, meskipun kombinasinya berbeda, yaitu 6 proton dengan 8 neutron pada atom ¹⁴C, dan 7 proton dan 7 neutron pada atom ¹⁴N.

2 contoh isobar

  • Karbon-14 (¹⁴C) dan Nitrogen-14 (¹⁴N). Keduanya memiliki massa atom 14 tapi ¹⁴C memiliki 6 proton dan 8 neutron, sedangkan ¹⁴N memiliki 7 proton dan 7 neutron
  • Xenon-131 (¹³¹Xe) dan Iodium-131 (¹³¹I). Keduanya memiliki massa atom 131 tapi ¹³¹Xe memiliki 54 proton dan 77 neutron, sedangkan ¹³¹I memiliki 53 proton dan 78 neutron

Apa yang dimaksud Isoton?

Isoton adalah atom-atom yang memiliki jumlah neutron yang sama, namun jumlah proton dan massa atomnya berbeda. Jumlah neutron dapat dihitung dengan mengurangi massa atom dengan nomor atom.

Xenon-131 (¹³¹Xe) dan Iodium-130 (¹³¹I), keduanya memiliki jumlah neutron sebanyak 77 neutron (131-54 dan 130-53)

2 contoh isoton

  • Xenon-131 (¹³¹Xe) dan Iodium-130 (¹³¹I). Keduanya memiliki jumlah neutron sebanyak 77 neutron (131-54 pada ¹³¹Xe dan 130-53 pada ¹³⁰I)
  • Telurium-126 (¹²⁶Te) dan Xenon-128 (¹²⁸Xe). Keduanya memiliki jumlah neutron sebanyak 74 neutron (126-52 pada ¹²⁶Te dan 128-54 pada ¹²⁸Xe)

Apa Pengertian Efek Tyndall dan Gerak Brown

Pengertian Efek Tyndall adalah efek penghamburan cahaya oleh partikel koloid, sedangkan pengertian Gerak brown adalah gerakan partikel koloid yang senantiasa bergerak lurus tapi tidak menentu. Jika dilihat pakai mikroskop ultra akan terlihat partikel-partikel tersebut membentuk zig-zag.

Apa itu Efek Tyndall?

Efek Tyndall adalah efek penghamburan cahaya oleh partikel koloid. Ketika berkas cahaya diarahkan ke larutan, cahaya tersebut akan diteruskan sehingga kita tidak bisa melihatnya. Kenapa? Hal ini dikarenakan larutan bersifat homogen. Di sisi lain, ketika berkas cahaya diarahkan ke partikel-partikel koloid dan suspensi, berkas sinar akan dihamburkan sehingga jejaknya dapat terlihat.

Contoh Efek Tyndall dalam kehidupan sehari-hari

Contoh Efek Tyndall dalam kehidupan sehari-hari yaitu saat di bioskop. Sorot lampu proyektor akan tampak jelas ketika ada asap rokok yang melewatinya, sehingga gambar film yang ada di layar menjadi tidak jelas. Hal ini karena adanya hamburan cahaya oleh partikel-partikel asap rokok yang menyebabkan daya tembus lampu proyektor menjadi berkurang.

Apa itu Gerak Brown?

Gerak Brown adalah gerak acak, gerak tidak beraturan atau gerak zig zag partikel koloid. Gerakan ini terjadi karena benturan tidak teratur antara partikel koloid terdispersi dan medium pendispersi. Benturan ini mengakibakan partikel koloid bergetar dengan arah tidak beraturan dan jarak yang pendek. Gerak zig zag akibat benturan dari partikel pendispersi menyebabkan sistem koloid tetap stabil, tetap homogen, dan tidak mengendap.

Sebutkan 2 sifat koloid!

  • Efek Tyndall
  • Gerak Brown

Apa Pengertian dan Jenis Detektor Radiasi

Pengertian detektor radiasi adalah tranducer (sensor) yang dapat mengenali adanya radiasi nuklir, baik alfa, beta, maupun gamma. Pendeteksian radiasi ionisasi di alam sekitar menjadi sangat penting karena tubuh manusia tidak mampu mengindera kehadiran radiasi ionisasi.

3 Jenis detektor radiasi adalah:

Detektor Isian Gas

Salah satu jenis detektor radiasi yang pertama kali diperkenalkan dan sampai saat ini masih digunakan adalah detektor isian gas. Detektor isian gas merupakan detektor yang paling sering digunakan untuk mengukur radiasi. Detektor ini terdiri dari dua elektroda, positif dan negatif, serta berisi gas di antara kedua elektrodanya.

Elektroda positif disebut sebagai anoda, yang dihubungkan ke kutub listrik positif, sedangkan elektroda negatif disebut sebagai katoda, yang dihubungkan ke kutub negatif. Kebanyakan detektor ini berbentuk silinder dengan sumbu yang berfungsi sebagai anoda dan dinding silindernya sebagai katoda.

Detektor ini memanfaatkan hasil interaksi antara radiasi pengion dengan gas yang dipakai sebagai detektor. Lintasan radiasi pengion di dalam bahan detektor dapat mengakibatkan terlepasnya elektron-elektron dari atom bahan itu sehingga terbentuk pasangan ion positif dan ion negatif. Karena bahan detektornya berupa gas maka detektor radiasi ini disebut detektor isian gas.

Jumlah pasangan ion yang terbentuk bergantung pada jenis dan energi radiasinya. Radiasi alfa dengan energi 3 MeV misalnya, mempunyai jangkaun (pada tekanan dan suhu standar) sejauh 2,8 cm dapat menghasilakn 4.000 pasangan ion per mm lintasannya. Sedang radiasi beta dengan energi kinetik 3 MeV mempunyai jangkaun dalam udara (pada tekanan dan suhu standar) sejauh 1.000 cm dan menghasilkan pasangan ion sebanyak 4 pasang tiap mm lntasannya.

Prinsip kerja detektor Radiasi yang memasuki detektor akan mengionisasi gas dan menghasilkan ion-ion positif dan ion-ion negatif (elektron). Jumlah ion yang akan dihasilkan tersebut sebanding dengan energi radiasi dan berbanding terbalik dengan daya ionisasi gas. Daya ionisasi gas berkisar dari 25 eV s.d. 40 eV. Ion-ion yang dihasilkan di dalam detektor tersebut akan memberikan kontribusi terbentuknya pulsa listrik ataupun arus listrik.

2. Detektor Sintilisasi

Detektor ini disebut juga detektor pengelip. Detektor sintilasi mrp proses eksitasi, terdiri dari dua bagian yaitu bahan sintilator dan photomultiplier. Bahan sintilator merupakan Bahan padat, cair maupun gas, yang akan menghasilkan percikan cahaya bila dikenai radiasi pengion.

Mekanisme pendeteksian dapat dibagi menjadi dua tahap yaitu :

  • Proses pengubahan radiasi yang mengenai detektor menjadi percikan cahaya di dalam bahan sintilator
  • Proses pengubahan percikan cahaya menjadi pulsa listrik di dalam tabung photomultiplier

Di dalam kristal bahan sintilator terdapat pita-pita atau daerah yang dinamakan sebagai pita valensi dan pita konduksi yang dipisahkan dengan tingkat energi tertentu. Pada keadaan dasar atau ground state, seluruh elektron berada di pita valensi sedangkan di pita konduksi kosong.

Ketika terdapat radiasi yang memasuki kristal, terdapat kemungkinan bahwa energinya akan terserap oleh beberapa elektron di pita valensi, sehingga dapat meloncat ke pita konduksi. Beberapa saat kemudian elektron-elektron tersebut akan kembali ke pita valensi melalui pita energi bahan aktivator sambil memancarkan percikan cahaya.

Jumlah percikan cahaya sebanding dengan energi radiasi diserap dan dipengaruhi oleh jenis bahan sintilatornya. Semakin besar energinya semakin banyak percikan cahayanya. Percikan-percikan cahaya ini kemudian ‘ditangkap’ oleh photomultiplier.

Berikut ini adalah beberapa contoh bahan sintilator yang sering digunakan sebagai detektor radiasi:

  • Kristal NaI(Tl)
  • Kristal ZnS(Ag)
  • Kristal LiI(Eu)
  • Sintilator Organik

3. Detektor Zat Padat

Detektor zat padat mempunyai beberapa keunggulan yaitu lebih efisien dibandingkan dengan detektor isian gas, karena terbuat dari zat padat, serta mempunyai resolusi yang lebih baik daripada detektor sintilasi. Detektor zat padat terbuat dari bahan semikonduktor yang relatif lebih baru dari pada detektor lainnya.

Bahan semikonduktor murni ideal disebabkan oleh gerakan elektron dan lubang akibat pemutusan ikatan kovalen. Unsur-unsur semikonduktor umumnya dimiliki oleh unsur-unsur yang berada pada golongan IV pada tabel periodik unsur (C, S, Si, Ge, Sn, Po). Sifat konduktivitas unsur-unsur semikonduktor dapat ditingkatkan dengan menambahkan zat pengotor. Misalnya unsur semikonduktor Ge dan Si dapat ditambahkan unsur Sb, As, Ga, In.

Pada dasarnya, bahan isolator dan bahan semikonduktor tidak dapat meneruskan arus listrik. Hal ini disebabkan semua elektronnya berada di pita valensi sedangkan di pita konduksi kosong. Perbedaan tingkat energi antara pita valensi dan pita konduksi di bahan isolator sangat besar sehingga tidak memungkinkan elektron untuk berpindah ke pita konduksi (> 5 eV )

Sebaliknya, perbedaan tersebut relatif kecil pada bahan semikonduktor (< 3 eV ) sehingga memungkinkan elektron untuk meloncat ke pita konduksi bila mendapat tambahan energi. Pada detektor zat padat, satu pasang elektron dan lubang terbentuk oleh 3,5 eV energi yang terserap (10x dari pasangan ion pada detektor ionisasi gas)

Apa Kegunaan Unsur Terbium dan Sejarah Terbium

Yang dimaksud dengan terbium adalah sesuatu yang merujuk kepada unsur kimia dalam tabel periodik yang memiliki lambang Tb dan nomor atom 65.

Terbium adalah memiliki warna putih keperakan, dan tergolong metal yang langka. Metal ini cukup lunak, dan bisa dibelah dengan pisau biasa. Pertama kali ditemukan oleh ahli kimia Swedia, Carl Gustaf Mosander pada tahun 1843.

Sejarah Penemuan Terbium

Ditemukan oleh Mosander pada tahun 1843. Termasuk golongan lantanida atau unsur radioaktif. Ditemukan dalam mineral cerit, gadolinit, dan mineral lainnya di mana unsur radioaktif lainnya berada. Terbium didapatkan secara komersial dari monazit dengan ketersediaan hanya 0.03% dari xenotime dan dari euksenit, oksida kompleks dengan kandungan terbia 1% atau lebih.

Terbium ditemukan pada tahun 1843 oleh kimiawan Swedia, Carl Gustaf Mosander. Dan itu bukan unsur pertama yang dia temukan. Empat tahun sebelumnya, pada tahun 1839, Mosander telah menemukan lanthanum di mineral cerite. Mentornya, Jöns Berzelius, sebelumnya telah menemukan cerium unsur baru di cerite. Mosander terus mempelajari cerite dan kegigihannya layak dihargai. Lanthanum telah ada di serite sepanjang waktu, tetapi Berzelius belum menemukannya.

Pada 1843, Mosander memutuskan untuk mempelajari mineral gadolinit. Gadolinit mengandung yttria (yttrium oksida) di mana yttrium unsur telah ditemukan oleh Johan Gadolin pada tahun 1794. Mosander bertanya-tanya apakah ia mungkin mengulangi kemenangan sebelumnya dan menemukan elemen baru lain yang bersembunyi dengan unsur yang dikenal.

Menggunakan amonium hidroksida ia mengendapkan fraksi basa yang berbeda dari yttria. Dalam fraksi-fraksi ini ia menemukan dua zat berbeda yang sebelumnya tidak dikenal. Ini dia sebut erbia dan terbia, keduanya mengandung logam tanah jarang erbium dan terbium yang baru. Sekali lagi, Mosander telah menemukan elemen-elemen baru di mana orang lain telah melihat.

Mosander memberi nama terbium dan erbium yang berasal dari tambang Ytterby di Swedia, sumber mineral gadolinit yang ditemukan di dalamnya. (Unsur-unsur yttrium dan ytterbium juga dinamai dari tambang yang sama.)

Analisis modern gadolinit dari tambang yang penting secara historis ini memberikan konsentrasi yang sangat tinggi untuk sejumlah tanah langka: yttrium = 16%; thalium = 5%; ytterbium = 3%; terbium = 2% dan dysprosium = 2%.  Kebingungan atas identitas (dan bahkan eksistensi) sejumlah elemen tanah langka akhirnya diselesaikan oleh George Urbain di Paris, yang melakukan puluhan ribu kristalisasi pecahan garam tanah langka.

Kristalisasi bisa memakan waktu bertahun-tahun untuk menghasilkan sampel-sampel kecil dari garam-garam murni. Urbain akhirnya membiarkan ketidakpastian tentang identitas tanah langkah murni tersebut, termasuk terbium, yang garamnya belum pernah benar-benar bebas dari garam tanah langka lainnya. Urbain memperoleh spektrum terbium, dan ini diverifikasi oleh Gustav Eberhard di Potsdam, Brandenburg.

Urbain menemukan ada lima belas logam tanah langka (sekarang kita kenal tujuh belas), salah satunya adalah terbium. Dalam prosesnya, ia menemukan tanah langka lutetium, menambahkan namanya sendiri ke daftar ilmuwan yang telah menemukan unsur-unsur.

5 Ciri-ciri terbium adalah:

  • Terbium ada dalam dua alotrop kristal dengan transformasi pada suhu 1289 oC.
  • Tb3+ ion memancarkan luminescence hijau yang kuat ketika tereksitasi.
  • Terbium adalah logam tanah jarang perak abu-abu yang mudah dibentuk dan getas. Seperti halnya logam tanah langka lainnya, ia membentuk ion 3+. Tidak seperti kebanyakan, terbium juga membentuk 4+ ion relatif mudah.
  • Terbium tidak memudar dengan cepat di udara dan cukup lunak untuk dipotong dengan pisau.
  • Oksida terbianya (Tb2O3) adalah bubuk putih dan heptaoksida (Tb4O7) adalah warna merah marun gelap. Heptaoksida mengandung terbium dalam keadaan oksidasi +3 dan +4.

Terbium

Kegunaan terbium adalah:

  1. Terbium digunakan sebagai dopan dalam kalsium fluorida , kalsium tungstat , dan strontium molibdat , bahan yang digunakan dalam perangkat solid-state, dan sebagai penstabil kristal sel bahan bakar yang beroperasi pada suhu tinggi, bersama dengan ZrO 2 .
  2. Terbium juga digunakan dalam paduan dan dalam produksi perangkat elektronik.
  3. Sebagai komponen Terfenol-D , terbium digunakan dalam aktuator , dalam sistem sonar angkatan laut, sensor , dalam perangkat SoundBug (aplikasi komersial pertamanya), dan perangkat magnetomekanis lainnya. Terfenol-D adalah paduan terbium yang mengembang atau berkontraksi dengan adanya medan magnet. Ini memiliki hambatan magnet tertinggi dari paduan apa pun.
  4. Terbium oksida digunakan dalam fosfor hijau dalam lampu neon dan tabung TV berwarna.
  5. Sodium terbium borate digunakan dalam perangkat solid state .
  6. Fluoresensi yang cemerlang memungkinkan terbium untuk digunakan sebagai penyelidikan dalam biokimia, di mana ia agak menyerupai kalsium dalam perilakunya.
  7. Fosfor “hijau” terbium (yang bercahaya kuning lemon-kuning) dikombinasikan dengan fosfor biru divalen biru dan fosfor merah trioprenal trivalen untuk menyediakan teknologi pencahayaan trichromatic yang sejauh ini merupakan konsumen terbesar dari pasokan terbium dunia. Pencahayaan trichromatic memberikan output cahaya yang jauh lebih tinggi untuk sejumlah energi listrik daripada pencahayaan pijar .
  8. Terbium juga digunakan untuk mendeteksi endospora , karena bertindak sebagai uji asam dipicolinic berdasarkan photoluminescence .