Jelaskan Apa Sajakah Bagian-bagian Neuron dan Fungsinya !!

Sebuah neuron, juga dikenal sebagai neurone (ejaan Inggris) dan sel saraf, adalah sel elektroaktif yang menerima, memproses, dan mentransmisikan informasi melalui sinyal listrik dan kimia. Sinyal-sinyal ini antara neuron terjadi melalui koneksi khusus yang disebut sinapsis. Neuron dapat terhubung satu sama lain untuk membentuk sirkuit neural. Neuron adalah komponen utama dari sistem saraf pusat, yang meliputi otak dan sumsum tulang belakang, dan sistem saraf perifer, yang terdiri dari sistem saraf otonom dan sistem saraf somatik.

Loading...

Ada banyak jenis neuron khusus. Neuron sensorik merespon satu jenis stimulus tertentu seperti sentuhan, suara, atau cahaya dan semua rangsangan lain yang mempengaruhi sel-sel organ indera, dan mengubahnya menjadi sinyal listrik melalui transduksi, yang kemudian dikirim ke sumsum tulang belakang atau otak. Neuron motorik menerima sinyal dari otak dan sumsum tulang belakang untuk menyebabkan segala sesuatu dari kontraksi otot dan mempengaruhi output kelenjar. Interneuron menghubungkan neuron ke neuron lain di dalam wilayah otak atau sumsum tulang belakang yang sama di jaringan saraf.

Neuron khas terdiri dari badan sel (soma), dendrit, dan akson. Istilah neurit digunakan untuk mendeskripsikan dendrit atau akson, khususnya pada tahap yang tidak dibedakan. Dendrit adalah struktur tipis yang muncul dari badan sel, sering memanjang selama ratusan mikrometer dan bercabang beberapa kali, sehingga menimbulkan “pohon dendritik” kompleks.

Akson (juga disebut serat saraf) adalah ekstensi seluler khusus (proses) yang muncul dari badan sel di sebuah situs yang disebut hillock axon dan perjalanan untuk jarak, sejauh 1 meter pada manusia atau bahkan lebih pada spesies lain. Sebagian besar neuron menerima sinyal melalui dendrit dan mengirimkan sinyal ke akson. Banyak akson sering dibundel menjadi fasik yang membentuk saraf di sistem saraf periferal (seperti helai kabel make up).

Kumpulan akson dalam sistem saraf pusat disebut traktat. Tubuh sel dari neuron sering menimbulkan beberapa dendrit, tetapi tidak pernah lebih dari satu akson, meskipun akson dapat bercabang ratusan kali sebelum berakhir. Pada sebagian besar sinapsis, sinyal dikirim dari akson satu neuron ke dendrit yang lain. Namun demikian, banyak pengecualian untuk aturan-aturan ini: misalnya, neuron dapat kekurangan dendrit, atau tidak memiliki akson, dan sinapsis dapat menghubungkan akson ke akson lain atau dendrit ke dendrit lain.

Semua neuron bersifat elektrik, karena pemeliharaan gradien tegangan di seluruh membrannya dengan menggunakan pompa ion yang digerakkan secara metabolik, yang digabungkan dengan saluran ion yang tertanam di dalam membran untuk menghasilkan perbedaan konsentrasi ion intraseluler-ekstraseluler seperti natrium, kalium, klorida , dan kalsium. Perubahan tegangan membran silang dapat mengubah fungsi saluran ion yang bergantung pada tegangan. Jika tegangan berubah dengan jumlah yang cukup besar, pulsa elektrokimia all-or-none yang disebut potensial aksi dihasilkan dan perubahan ini dalam potensial lintas-membran berjalan dengan cepat sepanjang akson sel, dan mengaktifkan koneksi sinaptik dengan sel-sel lain ketika ia tiba.

Dalam kebanyakan kasus, neuron dihasilkan oleh jenis sel punca khusus selama perkembangan otak dan masa kanak-kanak. Neuron di otak orang dewasa umumnya tidak mengalami pembelahan sel. Astrosit adalah sel glial yang berbentuk bintang yang juga telah diamati untuk berubah menjadi neuron berdasarkan pluripotency karakteristik sel induk. Neurogenesis sebagian besar berhenti selama masa dewasa di sebagian besar wilayah otak. Namun, ada bukti kuat untuk menghasilkan sejumlah besar neuron baru di dua area otak, bohlam hippocampus dan olfaktorius

Beberapa bagian dari neuron yaitu sebagai berikut:

Badan sel saraf

Terdiri atas Nukleus dan Sitoplasma yang banyak mengandung Mitokondria. Badan sel saraf berfungsi untuk meneruskan rangsangan yang diterima Dendrit menuju Akson. Inti sel berfungsi untuk mengendalikan kegiatan sel saraf. Mitokondria berfungsi dalam Respirasi sel.

Dendrit

Berupa serabut pendek yang bercabang. Dendrit berfungsi untuk menerima dan menghantarkan rangsangan (impuls) menuju badan sel.

Akson/Neurit

Berupa serabut panjang yang umumnya tidak bercabang. Akson berfungsi untuk meneruskan rangsangan (impuls) yang berasal dari Badan Sel Saraf ke Neuron lainnya. Neurit mengandung benang-benang halus yang disebut Neurofibril. Neurofibril dibungkus oleh selaput berwarna putih kekuningan yang disebut Selubung Mielin.

Selubung Mielin

Tersusun atas sel Schwann. Mielin berfungsi untuk mempercepat jalannya rangsangan. Sel Schwann berfungsi untuk menyediakan nutrisi bagi akson dan membantu regenerasi akson.

Nodus Ranvier

Yaitu pertemuan antara Selubung Mielin yang satu dengan yang lainnya dan tidak terlindungi. Nodus Ranvier berfungsi untuk mempercepat pengiriman rangsangan saraf.

Hubungan antara Akson dari suatu Neuron dengan Dendrit dari Neuron yang lain disebut Sinapsis. Akson akan melepas zat kimia yang disebut neurotransmitter, seperti Asetilkolin yang berfungsi untuk menyeberangkan impuls pada celah sinapsis menuju ke sel saraf berikutnya. Bagian saraf yang menerima rangsangan disebut Reseptor, sedangkan yang melakukan respons disebut Efektor.