Bagaimana Saya Menjadi Praktisi Holistik?

Beberapa terapis pijat berspesialisasi dalam teknik jaringan dalam, pelepasan myofascial dan terapi holistik komplementer lainnya.

Karena pengobatan holistik menggabungkan pengobatan alami ke dalam merawat pasien, beberapa orang mungkin berasumsi bahwa praktisi holistik tidak pergi ke sekolah atau menyelesaikan pelatihan. Namun, ini adalah kesalahpahaman, karena praktisi holistik seringkali sangat terlatih. Beberapa mungkin mendaftar di program pendidikan yang berlangsung beberapa tahun dan mencakup hal-hal seperti sistem energi manusia dan anatomi sementara yang lain mungkin mencari gelar sarjana di lapangan. Seseorang yang ingin menjadi dokter holistik dapat memperoleh gelar sarjana dan menghadiri sekolah kedokteran sebelum melanjutkan untuk menyelesaikan program residensi, yang merupakan pelatihan kerja untuk dokter.

Pelatihan teknik khusus, seperti terapi pijat, penting sebelum memulai bisnis holistik.

Seseorang yang ingin menjadi praktisi holistik biasanya membuat komitmen untuk memperluas praktiknya melampaui apa yang didapat orang dari praktik medis tradisional. Dia memutuskan untuk memberikan perawatan yang berfokus pada pikiran, tubuh, dan jiwa daripada hanya berkonsentrasi pada tubuh. Dia biasanya belajar tidak hanya konsep penting tentang penyembuhan alami , tetapi juga ilmu tentang bagaimana tubuh bekerja dan perawatan umum untuk berbagai gangguan.

Wanita hamil dapat mengambil manfaat dari pijat terapeutik.

Seseorang yang ingin menjadi praktisi holistik dapat mendaftarkan diri dalam program sertifikat atau gelar untuk melakukannya. Di antara mata pelajaran yang dapat dipelajari oleh seseorang yang tertarik dalam bidang ini adalah anatomi dan fisiologi, sistem penyembuhan energi , nutrisi, pijat terapeutik , latihan tubuh , manajemen stres, spiritualitas, dan berbagai pengobatan alami. Kursus khusus yang mungkin diambil seseorang bergantung pada program tertentu di mana dia mendaftar. Dalam beberapa kasus, seseorang mungkin memutuskan untuk berspesialisasi dalam suatu teknik, seperti terapi pijat, dan menghabiskan lebih banyak waktu untuk mempelajari bodywork daripada yang lain.

Jika seseorang ingin menjadi dokter holistik, juga disebut dokter naturopati, ia mungkin menghabiskan sekitar empat tahun di perguruan tinggi bekerja menuju gelar sarjana. Dia dapat memilih jurusan pra-kedokteran atau jurusan biologi atau kimia. Karena dia ingin menjadi praktisi holistik, dia mungkin juga mengambil pilihan yang melibatkan penyembuhan holistik . Misalnya, ia mungkin belajar psikologi , terapi pijat, dan nutrisi dalam persiapan untuk karir holistiknya.

Setelah kuliah, seseorang yang ingin berpraktik sebagai dokter holistik biasanya mendaftar di sekolah kedokteran yang menawarkan program penyembuhan holistik. Beberapa sekolah, misalnya, menggabungkan pengobatan tradisional dengan pengobatan holistik. Orang lain mungkin menawarkan gelar medis tradisional tetapi termasuk kursus dalam penyembuhan alami.

Program residensi biasanya mengikuti sekolah kedokteran untuk seseorang yang ingin menjadi praktisi kedokteran holistik. Dia bekerja selama sekitar tiga tahun dalam sebuah program yang memberinya pelatihan on-the-job berbayar. Seseorang yang ingin berpraktik sebagai dokter holistik mungkin juga harus lulus ujian dan mencari lisensi di lapangan. Namun, persyaratan lisensi bervariasi dari satu tempat ke tempat lain.