Apakah yang dimaksud masa paleozoikum

Dikutip dari Wikipedia, adalah awal dari tiga era geologi pada zaman Fanerozoikum, mulai dari 541 sampai 252,17 juta tahun yang lalu. Era ini merupakan yang terlama dari era Fanerozoikum, dan dibagi menjadi enam periode geologi (dari yang terlama ke termuda): Kambrium, Ordovisium, Silur, Devon, Carbonivera, dan Permia. Paleozoikum datang setelah Era Neoproterozoikum dari zaman Proterozoikum, dan diikuti oleh Era Mesozoikum.

Paleozoikum adalah masa dimana perubahan geologi, iklim, dan evolusi sangatlah dramatis.  Periode Kambrium menyaksikan diversifikasi kehidupan paling cepat dan luas dalam sejarah bumi, yang dikenal sebagai ledakan Kambrium, di mana filum modern pertama kali muncul. Ikan, arthropoda, amfibi, reptil, dan synapsida semuanya berevolusi pada era Paleozoikum.

Kehidupan dimulai dari laut tetapi akhirnya berpindah ke daratan, dan saat akhir Paleozoikum, bumi didominasi oleh berbagai bentuk organisme. Hutan tanaman primitif berukuran raksasa menutupi benua, banyak yang kemudian membentuk lapisan batubara membentang dari Eropa hingga timur Amerika. Menjelang akhir era, reptil besar dan maju menjadi yang dominan dan tanaman modern pertama (konifer) muncul.

Era Paleozoikum berakhir dengan kepunahan massal terbesar dalam sejarah bumi, yakni peristiwa kepunahan Perm-Trias. Efek dari bencana ini begitu dahsyat sehingga kehidupan di darat butuh 30 juta tahun, hingga era Mesozoikum, untuk pulih. Pemulihan kehidupan di laut diduga jauh lebih cepat.

Paleozoikum Paleozoikum atau sering pula disebut sebagai zaman primer atau zaman hidup tua  berlangsung  selama  340  juta  tahun.  Makhluk  hidup  yang  muncul  pada zaman  ini  seperti  mikroorganisme,  ikan,  ampibi,  reptil  dan  binatang  yang tidak bertulang punggung.

Periode Cambrian (542 – 488 Juta Tahun yang Lalu)

Periode pertama di Era Paleozoikum dikenal sebagai Zaman Kambrium. Banyak nenek moyang spesies yang telah berevolusi menjadi apa yang kita ketahui hari ini pertama kali muncul selama Ledakan Kambrium pada Periode Cambrian awal. Meskipun “ledakan” kehidupan ini membutuhkan jutaan tahun untuk terjadi, itu adalah jumlah waktu yang relatif singkat jika dibandingkan dengan seluruh sejarah Bumi. Pada saat ini, ada beberapa benua yang berbeda dari yang kita kenal sekarang.

Semua daratan yang membentuk benua ditemukan di belahan bumi selatan Bumi. Ini meninggalkan hamparan lautan yang sangat besar di mana kehidupan laut bisa berkembang dan berdiferensiasi dengan kecepatan yang agak cepat. Spesiasi cepat ini menyebabkan tingkat keragaman genetik spesies yang belum pernah terlihat sebelumnya dalam sejarah kehidupan di Bumi.

Hampir semua kehidupan ditemukan di lautan selama Zaman Kambrium. Jika ada kehidupan di darat, kemungkinan besar hanya berupa mikroorganisme uniseluler. Fosil-fosil telah ditemukan di mana-mana yang dapat dihitung kembali ke rentang waktu ini. Ada tiga wilayah besar yang disebut lapisan fosil tempat sebagian besar fosil ini ditemukan. Lapisan fosil itu ada di Kanada, Greenland, dan China. Banyak krustasea karnivora besar, mirip dengan udang dan kepiting, telah diidentifikasi.

Periode Ordovician (488 – 444 Juta Tahun yang Lalu)

Setelah Zaman Kambrium datang Periode Ordovisian. Periode kedua Era Paleozoikum ini berlangsung sekitar 44 juta tahun dan melihat semakin banyak diversifikasi kehidupan akuatik. Predator besar mirip dengan moluska berpesta binatang kecil di dasar lautan. Selama Periode Ordovisian, banyak perubahan lingkungan terjadi. Gletser mulai bergerak ke benua dan, kemudian, tingkat samudera menurun secara signifikan. Kombinasi perubahan suhu dan hilangnya air laut menghasilkan kepunahan massal yang menandai akhir periode. Sekitar 75% dari semua spesies hidup pada saat itu punah.

Periode Silurian (444 – 416 Juta Tahun yang Lalu)

Setelah kepunahan massal pada akhir Periode Ordovisium, keragaman kehidupan di Bumi harus bekerja kembali. Salah satu perubahan besar dalam tata letak Bumi adalah bahwa benua-benua mulai bergabung bersama. Hal ini menciptakan ruang yang lebih tidak terganggu di lautan untuk kehidupan laut untuk hidup dan berkembang ketika mereka berevolusi dan beraneka ragam. Hewan bisa berenang dan memberi makan lebih dekat ke permukaan daripada sebelumnya dalam sejarah kehidupan di Bumi.

Banyak jenis ikan tanpa rahang dan bahkan ikan bersirip pertama dengan sinar yang lazim. Sementara kehidupan di darat masih kurang di luar bakteri bersel satu, keragaman mulai pulih. Kadar oksigen di atmosfer juga hampir sama dengan tingkat modern kita, jadi panggung sedang diatur untuk lebih banyak jenis spesies dan bahkan spesies tanah untuk mulai muncul. Menjelang akhir Periode Silurian, beberapa jenis tanaman darat vaskular serta hewan pertama, arthropoda, terlihat di benua.

Periode Devonian (416 – 359 Juta Tahun yang Lalu)

Diversifikasi berlangsung cepat dan meluas selama Periode Devonian. Tanaman tanah menjadi lebih umum dan termasuk pakis, lumut, dan bahkan tanaman yang diunggulkan. Akar dari tanaman darat awal ini membantu membuat batu yang lapuk menjadi tanah dan menciptakan lebih banyak kesempatan bagi tanaman untuk berakar dan tumbuh di darat. Banyak serangga mulai terlihat selama Periode Devonian juga. Menjelang akhir, amfibi berjalan ke darat. Karena benua bergerak semakin dekat, hewan darat baru dapat dengan mudah menyebar dan menemukan ceruk.

Sementara itu, di lautan, ikan tanpa rahang telah beradaptasi dan berevolusi untuk memiliki rahang dan sisik seperti ikan modern yang kita kenal sekarang. Sayangnya, Periode Devonian berakhir ketika meteor besar menghantam Bumi. Diperkirakan dampak dari meteorit ini menyebabkan kepunahan massal yang mengambil hampir 75% spesies hewan akuatik yang telah berevolusi.

Zaman Karbon (359 – 297 Juta Tahun yang Lalu)

Sekali lagi, Zaman Karbon adalah waktu di mana keanekaragaman spesies harus membangun kembali dari kepunahan massal sebelumnya. Karena kepunahan massal pada zaman Devonian sebagian besar terbatas pada lautan, tanaman darat dan hewan terus berkembang dan berevolusi dengan cepat. Amfibi beradaptasi lebih banyak dan terbagi menjadi nenek moyang reptil. Benua-benua masih bersatu dan tanah selatan ditutupi oleh gletser sekali lagi. Namun, ada juga iklim tropis di mana tanaman darat tumbuh besar dan subur dan berevolusi menjadi banyak spesies unik. Tanaman-tanaman ini di rawa-rawa berawa adalah yang akan membusuk menjadi batu bara yang sekarang kita gunakan di zaman modern kita untuk bahan bakar dan keperluan lain.

Adapun kehidupan di lautan, tingkat evolusi tampaknya telah jauh lebih lambat dari waktu sebelumnya. Sementara spesies yang berhasil bertahan hidup kepunahan massal terakhir terus tumbuh dan bercabang menjadi spesies baru yang mirip, banyak dari jenis hewan yang hilang karena kepunahan tidak pernah kembali.

Periode Permian (297 – 251 Juta Tahun yang Lalu)

Akhirnya, pada Periode Permian, semua benua di Bumi datang bersama-sama untuk membentuk benua super yang dikenal sebagai Pangaea. Selama bagian awal periode ini, kehidupan terus berevolusi dan spesies baru muncul. Reptil sepenuhnya terbentuk dan mereka bahkan terpecah menjadi cabang yang pada akhirnya akan menimbulkan mamalia di Era Mesozoikum. Ikan dari lautan air asin juga beradaptasi untuk dapat hidup di kantong air tawar di seluruh benua Pangaea sehingga menimbulkan hewan air tawar. Sayangnya, saat ini keanekaragaman spesies berakhir, sebagian berkat sejumlah ledakan vulkanik yang menghabiskan oksigen dan mempengaruhi iklim dengan menghalangi sinar matahari dan memungkinkan gletser besar untuk mengambil alih. Ini semua mengarah pada kepunahan massal terbesar dalam sejarah Bumi. Hal ini diyakini bahwa 96% dari semua spesies benar-benar musnah dan Era Paleozoikum berakhir.

Artikel terkait lainnya

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *