Apakah yang dimaksud makrofag

Makrofag adalah jenis sel darah putih, dari sistem kekebalan tubuh, yang menelan dan mencerna kotoran sel, zat asing, mikroba, sel kanker, dan apa pun yang tidak memiliki jenis protein khusus untuk sel-sel tubuh yang sehat di permukaannya  dalam proses yang disebut fagositosis. Fagosit besar ini ditemukan pada dasarnya semua jaringan,  di mana mereka berpatroli untuk patogen potensial dengan gerakan amoeboid. Mereka mengambil berbagai bentuk (dengan berbagai nama) di seluruh tubuh (misalnya, histiocytes, sel Kupffer, makrofag alveolar, mikroglia, dan lain-lain), tetapi semuanya merupakan bagian dari sistem fagosit mononuklear.

Selain fagositosis, mereka memainkan peran penting dalam pertahanan nonspesifik (imunitas bawaan) dan juga membantu memulai mekanisme pertahanan spesifik (kekebalan adaptif) dengan merekrut sel-sel imun lain seperti limfosit.

Sebagai contoh, mereka penting sebagai presenter antigen untuk sel T. Pada manusia, makrofag disfungsional menyebabkan penyakit berat seperti penyakit granulomatosa kronis yang mengakibatkan infeksi sering.

Selain meningkatkan peradangan dan merangsang sistem kekebalan tubuh, makrofag juga memainkan peran anti-inflamasi yang penting dan dapat menurunkan reaksi kekebalan tubuh melalui pelepasan sitokin. Makrofag yang mendorong peradangan disebut makrofag M1, sedangkan makrofag yang menurunkan peradangan dan mendorong perbaikan jaringan disebut makrofag M2.  Perbedaan ini tercermin dalam metabolisme mereka; Makrofag M1 memiliki kemampuan unik untuk memetabolisme arginin menjadi molekul nitrit oksida “pembunuh”, sedangkan makrofag M2 tikus memiliki kemampuan unik untuk memetabolisme arginin menjadi molekul “perbaikan” ornitin. Namun, dikotomi ini baru-baru ini dipertanyakan karena kerumitan lebih lanjut telah ditemukan.

Makrofag manusia berdiameter sekitar 21 mikrometer (0,00083 in) dan dihasilkan oleh diferensiasi monosit dalam jaringan. Mereka dapat diidentifikasi menggunakan aliran cytometry atau pewarnaan imunohistokimia oleh ekspresi spesifik mereka protein seperti CD14, CD40, CD11b, CD64, F4 / 80 (tikus) / EMR1 (manusia), lisozim M, MAC-1 / MAC-3 dan CD68 . Makrofag pertama kali ditemukan oleh Élie Metchnikoff, seorang ahli zoologi Rusia, pada tahun 1884.

Artikel terkait lainnya

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *