Apakah yang dimaksud anggota gerak atas

Tubuh bagian atas atau ekstremitas atas adalah wilayah pada hewan vertebrata yang membentang dari daerah deltoid hingga dan termasuk tangan, termasuk lengan, aksila dan bahu. Dalam penggunaan formal, istilah “lengan” hanya mengacu pada struktur dari bahu ke siku, secara eksplisit tidak termasuk lengan bawah, dan dengan demikian “ekstremitas atas” dan “lengan” tidak sama. Namun, dalam penggunaan kasual, istilah ini sering digunakan secara bergantian. Istilah “lengan atas” berlebihan dalam anatomi, tetapi dalam penggunaan informal digunakan untuk membedakan antara dua istilah.

Struktur tubuh bagian atas

Otot-otot anggota tubuh bagian atas dapat diklasifikasikan berdasarkan asal, topografi, fungsi, atau persarafan. Sementara pengelompokan dengan persarafan mengungkapkan asal embriologi dan filogenetik, klasifikasi topografi fungsional di bawah ini mencerminkan kesamaan dalam aksi antara otot (dengan pengecualian dari bahu ikat pinggang, di mana otot-otot dengan aksi serupa dapat bervariasi dalam lokasi dan orientasi mereka.

Sistem muskuloskeletal

Korset bahu

Korset bahu atau korset dada, terdiri dari klavikula dan skapula, menghubungkan ekstremitas atas dengan rangka aksial melalui sendi sternoklavikularis (satu-satunya sendi di ekstremitas atas yang langsung berartikulasi dengan batang), bola dan sendi soket yang didukung oleh otot subclavius ​​yang berfungsi sebagai ligamen dinamis. Sementara otot ini mencegah dislokasi di sendi, kekuatan yang kuat cenderung untuk mematahkan klavikula sebagai gantinya.

Sendi acromioclavicular, sambungan antara proses akromion pada skapula dan klavikula, juga diperkuat oleh ligamen kuat, terutama ligamentum coracoclavicular yang mencegah gerakan lateral dan medial yang berlebihan. Di antara kedua sendi ini memungkinkan berbagai gerakan untuk ikat pinggang bahu, banyak karena kurangnya kontak tulang-ke-tulang antara skapula dan kerangka aksial. Korset panggul sebaliknya, melekat kuat pada rangka aksial, yang meningkatkan stabilitas dan kemampuan menahan beban.

Mobilitas bahu korset didukung oleh sejumlah besar otot. Yang paling penting dari ini adalah lembaran otot daripada fusiform atau otot-otot berbentuk tali dan mereka dengan demikian tidak pernah bertindak dalam isolasi tetapi dengan beberapa serat bertindak berkoordinasi dengan serat di otot-otot lain.

Sendi bahu

Sendi glenohumeral (bahasa sehari-hari disebut sendi bahu) adalah sambungan bola dan soket yang sangat mobile antara rongga glenoid skapula dan kepala humerus. Kurangnya stabilisasi pasif yang ditawarkan oleh ligamen di sendi lain, sendi glenohumeral aktif distabilkan oleh manset rotator, sekelompok otot pendek yang membentang dari skapula ke humerus. Dukungan inferior kecil tersedia untuk sendi dan dislokasi bahu hampir secara eksklusif terjadi di arah ini.

Otot-otot besar yang bekerja pada sendi ini melakukan banyak tindakan dan gerakan yang tampaknya sederhana sering merupakan hasil dari aksi antagonis dan protagonis gabungan dari beberapa otot. Misalnya, pectoralis mayor adalah fleksor lengan yang paling penting dan latissimus dorsi yang merupakan ekstensor paling penting pada sendi glenohumeral, tetapi, bertindak bersama-sama, kedua otot ini membatalkan tindakan satu sama lain sehingga hanya menyisakan gabungan komponen rotasi medial.

Di sisi lain, untuk mencapai fleksi murni pada sendi deltoid dan supraspinatus harus membatalkan komponen adduksi dan teres minor dan infraspinatus komponen rotasi medial mayor pectoralis. Demikian pula, penculikan (menggerakkan lengan menjauh dari tubuh) dilakukan oleh otot yang berbeda pada tahap yang berbeda. 10 ° pertama dilakukan sepenuhnya oleh supraspinatus, tetapi di luar itu serat deltoide yang jauh lebih kuat berada dalam posisi untuk mengambil alih pekerjaan sampai 90 °. Untuk mencapai jangkauan penculikan 180 ° penuh lengan harus dirotasi medial dan skapula paling dirotasi sendiri untuk mengarahkan rongga glenoid ke atas.

Lengan

Lengan yang tepat (brachium), kadang-kadang disebut lengan atas, daerah antara bahu dan siku, terdiri dari humerus dengan sendi siku di ujung distalnya. Sendi siku adalah kompleks dari tiga sendi – sendi radioulnar humeroradial, humeroulnar, dan superior – mantan dua memungkinkan fleksi dan ekstensi sementara yang terakhir, bersama dengan senama inferior, memungkinkan supinasi dan pronasi di pergelangan tangan. Triceps adalah ekstensor utama dan brachialis dan bisep fleksor utama. Biceps adalah, bagaimanapun, supinator utama dan saat melakukan tindakan ini berhenti menjadi fleksor yang efektif di siku.

Lengan bawah

Lengan bawah (antebrachium), terdiri dari jari-jari dan ulna; yang terakhir adalah bagian distal utama dari sendi siku, sedangkan yang pertama membentuk bagian proksimal utama dari sendi pergelangan tangan.

Sebagian besar dari sejumlah besar otot di lengan bawah dibagi ke dalam pergelangan tangan, tangan, dan ekstensor jari di sisi punggung (punggung tangan) dan fleksor ditto di lapisan dangkal pada sisi perut (sisi telapak tangan). Otot-otot ini melekat baik pada epikondilus lateral atau medial humerus. Dengan demikian mereka bertindak pada siku, tetapi, karena asal mereka terletak dekat dengan pusat rotasi siku, mereka terutama bertindak distal pada pergelangan tangan dan tangan.

Pengecualian untuk divisi sederhana ini adalah brachioradialis – fleksor siku yang kuat – dan palmaris longus – fleksor pergelangan tangan yang lemah yang terutama bertindak untuk menegangkan aponeurosis palmar. Otot-otot fleksor yang lebih dalam adalah otot-otot tangan ekstrinsik; fleksor kuat pada sendi jari yang digunakan untuk menghasilkan cengkeraman daya yang penting dari tangan, sementara perpanjangan paksa kurang bermanfaat dan ekstensor yang sesuai dengan demikian jauh lebih lemah.

Biceps adalah supinator utama (menggerakkan sekrup dengan lengan kanan) dan pronator teres dan pronator quadratus pronator utama (melepaskan) – dua peran terakhir jari-jari di sekitar ulna (maka nama tulang pertama) dan bekas pembalikan tindakan ini dibantu oleh supinator. Karena bisep jauh lebih kuat daripada lawannya, supinasi adalah tindakan yang lebih kuat daripada pronasi (karenanya arah sekrup).

Pergelangan tangan

Pergelangan tangan (carpus), terdiri dari tulang karpal, berartikulasi pada sendi pergelangan tangan (atau sendi radiokarpal) proksimal dan sendi carpometacarpal distal. Pergelangan tangan dapat dibagi menjadi dua komponen yang dipisahkan oleh sendi midcarpal. Gerakan kecil dari delapan tulang karpal selama gerakan komposit di pergelangan tangan adalah kompleks untuk menggambarkan, tetapi fleksi terutama terjadi di sendi midcarpal sementara ekstensi terutama terjadi pada sendi radiokarpal; sendi terakhir juga menyediakan sebagian besar adisi dan penculikan di pergelangan tangan.

Cara kerja otot pada pergelangan tangan sangat rumit untuk digambarkan. Kelima otot yang bekerja pada pergelangan tangan secara langsung – fleksor karpi radialis, fleksor karpi ulnaris, ekstensor karpi radialis, ekstensor karpi ulnaris, dan palmaris longus – disertai oleh tendon otot tangan ekstrinsik (yaitu otot yang bekerja pada jari). Jadi, setiap gerakan di pergelangan tangan adalah hasil kerja sekelompok otot; karena empat otot pergelangan tangan utama (FCR, FCU, ECR, dan ECU) melekat pada keempat sudut pergelangan tangan, mereka juga menghasilkan gerakan sekunder (yaitu ulnaris atau deviasi radial). Untuk menghasilkan fleksi atau ekstensi murni pada pergelangan tangan, maka otot ini harus bertindak berpasangan untuk membatalkan tindakan sekunder masing-masing. Di sisi lain, gerakan jari tanpa gerakan pergelangan tangan yang sesuai mengharuskan otot-otot pergelangan tangan untuk membatalkan kontribusi dari otot-otot tangan ekstrinsik di pergelangan tangan.

Tangan

Tangan (manus), metacarpal (di tangan yang tepat) dan falang jari-jari, membentuk sendi metacarpophalangeal (MCP, termasuk buku-buku jari) dan sendi interphalangeal (IP). Dari persendian antara carpus dan metacarpus, sendi carpometacarpal, hanya sendi berbentuk sadel dari ibu jari yang menawarkan mobilitas tingkat tinggi, sedangkan yang sebaliknya adalah benar untuk sendi metacarpophalangeal. Sendi jari-jari adalah sendi engsel sederhana.

Peran utama dari tangan itu sendiri adalah menggenggam dan memanipulasi; tugas yang tangan telah disesuaikan dengan dua genggaman utama – cengkeraman kekuasaan dan pegangan presisi. Dalam cengkeraman kekuasaan, sebuah benda dipegang di atas telapak tangan dan dalam genggaman yang presisi sebuah benda dipegang dengan jari-jari, kedua pegangan tersebut dilakukan oleh otot-otot tangan intrinsik dan ekstrinsik secara bersamaan.

Yang paling penting, otot-otot tenar yang relatif kuat dari ibu jari dan sendi ibu jari yang fleksibel pertama memungkinkan gerakan oposisi khusus yang membawa ibu jari distal yang bersentuhan langsung dengan bantalan distal dari empat digit lainnya. Oposisi adalah kombinasi kompleks dari fleksi ibu jari dan penculikan yang juga membutuhkan ibu jari untuk diputar 90 ° tentang sumbunya sendiri. Tanpa gerakan yang rumit ini, manusia tidak akan mampu melakukan pegangan yang presisi.

Selain itu, kelompok sentral otot tangan intrinsik memberikan kontribusi penting bagi ketangkasan manusia. Adsorpsi palmar dan dorsal interossei dan menculik pada sendi MCP dan penting dalam mencubit. Lumbricals, melekat pada tendon dari fleksor digitorum profundus (FDP) dan ekstensor digitorum communis (FDC), melenturkan sendi MCP sambil memperpanjang sendi IP dan memungkinkan transfer kekuatan halus antara kedua otot sambil memperpanjang dan meregangkan jari-jari.

Artikel terkait lainnya

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *