Apakah Pengertian sitologi

Biologi sel (juga disebut sitologi, dari bahasa Yunani, kytos, “bejana”) adalah cabang biologi yang mempelajari struktur dan fungsi sel, yang merupakan unit dasar kehidupan. Biologi sel berkaitan dengan sifat fisiologis, proses metabolisme, jalur sinyal, siklus hidup, komposisi kimia dan interaksi sel dengan lingkungannya. Ini dilakukan baik pada tingkat mikroskopik dan molekuler karena meliputi sel prokariotik dan sel eukariotik.

Mengetahui komponen sel dan bagaimana sel bekerja merupakan hal mendasar bagi semua ilmu biologi; itu juga penting untuk penelitian di bidang bio-medis seperti kanker, dan penyakit lainnya. Penelitian dalam biologi sel erat kaitannya dengan genetika, biokimia, biologi molekuler, imunologi, dan biologi perkembangan.

Sitologi adalah studi tentang sel-sel individual tubuh, dibandingkan dengan histologi yang merupakan studi tentang seluruh jaringan manusia itu sendiri. Sebenarnya, sitologi adalah studi sel normal dan sitopatologi adalah pemeriksaan sel dalam konteks penyakit, yang benar-benar apa yang akan kita bicarakan tetapi “sitologi” digunakan oleh banyak orang sebagai singkatan untuk keduanya, jadi itulah yang kami akan lakukan di sini. Tubuh manusia terdiri dari jutaan sel dan ini dapat diambil sampelnya dan dilihat di bawah mikroskop, setelah persiapan yang sesuai, untuk membantu mendiagnosis kondisi medis.

Ini melibatkan melihat sel-sel individu untuk perubahan abnormal baik nukleus dan juga sitoplasma (tubuh) sel. Inti mengandung materi genetik yang mengontrol sel, dan menentukan jenis sel apa yang akan menjadi, tetapi juga mengontrol perilakunya. Perubahan dalam nukleus, diukur dengan perubahan ukuran, bentuk dan tampilan bahan nuklirnya (kromatin) dapat dinilai oleh ahli sitologi terlatih dan ini dapat digunakan untuk mendiagnosis kemungkinan kanker dan juga pra-kanker. “Pre-kanker” berarti perubahan sel yang jika tidak ditangani dapat berkembang menjadi kanker yang sebenarnya. Sitologi juga dapat digunakan untuk mendiagnosis banyak kondisi medis non-kanker seperti infeksi dan penyakit sistemik.

Ada dua cabang utama sitologi. Ada yang terlibat dengan penilaian pra-kanker dan, kadang-kadang, kanker, perubahan serviks (mulut rahim) seperti pada skrining kanker serviks, yang umumnya disebut sebagai sitologi ginekologi.

Ada juga penggunaan sitologi untuk mendiagnosis kondisi medis di jaringan tubuh lainnya, umumnya disebut sebagai sitologi non-ginekologi atau diagnostik. Sampel yang diterima oleh laboratorium akan mencakup sampel yang dapat diambil dengan pengumpulan (misalnya sampel urin) atau dengan menyikat area dengan perangkat sampling (misalnya sampel serviks, beberapa sampel paru-paru). Lainnya diambil dengan menggunakan jarum dimasukkan ke dalam situs tubuh (disebut aspirasi jarum halus atau FNA) yang dapat dilakukan untuk hampir setiap bagian tubuh.

Sitologi digunakan secara luas dalam pengobatan untuk pencegahan dan diagnosis penyakit. Pada tahun 2016 lebih dari 3.000.000 sampel skrining serviks diambil di Inggris sebagai bagian dari program skrining serviks. Tidak ada angka akurat yang tersedia untuk penggunaan sitologi di jaringan lain, tetapi digunakan setiap hari untuk membantu mendiagnosis kanker dan non-kanker saluran pernapasan, saluran kencing, dan gastro-usus serta kelenjar tiroid, saliva kelenjar dan kelenjar getah bening untuk nama tetapi beberapa.

Artikel terkait lainnya

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *