Apakah fungsi Sterol

Sterol, dikenal juga sebagai steroid alkohol, adalah sub kelompok steroid dan merupakan kelompok penting molekul organik. Mereka secara alami ada dalam tanaman, hewan, dan jamur, dalam bentuk yang paling populer adalah kolesterol. Kolesterol adalah komponen vital untuk struktur membran sel hewan dan berfungsi sebagai prekursor untuk vitamin yang larut dalam lemak dan hormon steroid.

Jenis sterol

Sterol pada tanaman disebut fitosterol dan sterol pada hewan dinamakan zoosterol. Zoosterol paling penting adalah kolesterol. Fitosterol meliputi: campesterol, sitosterol, dan stigmasterol. Ergosterol adalah sterol yang ada dalam membran sel jamur, dengan peran yang sama dengan kolesterol dalam sel hewan.

Fitosterol sebagai suplemen nutrisi

Fitosterol, lebih dikenal sebagai sterol tanaman, telah menunjukkan dapat menahan penyerapan kolesterol pada saluran pencernaan manusia berdasarkan eksperimen klinis. Sehingga dapat membantu mengurangi kolesterol pada manusia. Fitosterol telah disetujui oleh U.S FDA untuk digunakan sebagai bahan tambahan makanan. Meskipun, ada beberapa hal yang perlu diperhatikan bahwa fitosterol dapat menghambat penyerapan kolesterol tetapi juga nutrisi penting lainnya. Saat ini, Asosiasi Jantung Amerika telah merekomendasikan bahwa suplemen sterol tanaman boleh dikonsumsi hanya oleh mereka yang terdiagnosa peningkatan kadar kolesterol, dan tidak dianjurkan untuk wanita hamil dan menyusui.

Peran SterolĀ  dalam biokimia

Sterol dan senyawa terkaitnya memiliki peran penting dalam fisiologi organisme eukaryotik. Contohnya, kolesterol membentuk bagian dari membran seluler pada binatang, yang mempengaruhi fluiditas membran sel dan bertindak selaku pembawa pesan sekunder pada pengembangan tanda. Pada manusia dan hewan lainnya, kortikosteroid, seperti kortisol, bertindak sebagai senyawa pemberi tanda pada komunikasi seluler dan metabolisme umum. Sterol adalah komponen yang umum terdapat pada kelenjar minyak manusia.

Klasifikasi dan struktur kimia Sterol

Sterol adalah sub kelompok steroid dengan gugus hidroksil pada posisi 3 dari cincin A. Mereka adalah lemak amfipatik yang disintesis dari asetil-konezim A melalui jalur HMG-CoA reduktase. Keseluruhan molekul cukup datar. Gugus hidroksil pada cincin A bersifat polar. Sisanya, yaitu rantai alifatik bersifat non-polar.

Cell Signalling

Pensinyalan sel mengacu pada kemampuan sel untuk berkomunikasi secara efektif – penting karena sel-sel di organ atau jaringan tertentu bekerja bersama, dan sel-sel sering perlu memberi sinyal organ yang jauh juga. Sterol memainkan peran penting dalam pensinyalan sel dengan membantu mengatur proses pengembangan. Selain itu, mereka meneruskan pesan yang diterima dari luar sel untuk menghasilkan perubahan di dalam sel.

Dalam kapasitas ini, mereka dikenal sebagai utusan kedua. Mereka juga bertindak sebagai hormon steroid, yang merupakan molekul yang disintesis oleh organ-organ hormon untuk memberi sinyal pada organ-organ yang jauh. Beberapa hormon steroid yang lebih umum adalah kortisol, aldosteron, testosteron, dan estrogen. Kortisol adalah hormon stres, aldosteron mengatur keseimbangan mineral dalam tubuh dan testosteron dan estrogen adalah hormon seks pria dan wanita.

Vitamin yang larut dalam lemak

Vitamin yang larut dalam lemak, termasuk A, D, E dan K, disintesis oleh organisme lain dari sterol dan kemudian diteruskan ke tubuh dalam diet Anda. Vitamin A penting untuk kesehatan mata dan kulit. Vitamin D memiliki banyak fungsi, termasuk membantu sistem kekebalan tubuh dan memperkuat tulang. Vitamin E adalah antioksidan yang membantu melindungi terhadap kerusakan sel. Vitamin K penting untuk pembekuan darah.

Stabilitas Membran

Sterol, terutama kolesterol, merupakan bagian integral dari stabilitas membran sel. Membran adalah penutup luar sel, analog dengan kulit. Secara kimia, itu disebut bilayer lipid; lipid mengacu pada molekul mirip lemak yang berfungsi untuk menjaga lingkungan di dalam dan di luar sel yang terpisah, dan bilayer berarti ada dua lapisan. Kolesterol yang tertanam dalam membran mempertahankan fleksibilitas, atau fluiditas, dan karenanya stabilitas membran di atas berbagai suhu.

Phytosterols

Fitosterol ditemukan pada tumbuhan dan dicerna ketika makanan nabati dimakan. Beberapa orang mengambil konsentrasi sterol. Sebuah studi tahun 2003 dalam “American Journal of Clinical Nutrition” menunjukkan bahwa sterol dapat mengganggu penyerapan kolesterol berlebih dari diet dan karena itu mungkin baik untuk jantung dan pembuluh darah. Namun, efek jangka panjang dan efek sampingnya masih perlu ditetapkan. Konsultasikan dengan profesional perawatan kesehatan mengenai keputusan diet dan kesehatan, termasuk menambahkan suplemen untuk rejimen Anda.

Artikel terkait lainnya

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *