Apa yang dimaksud dengan mitokondria

Mitokondria adalah organel, atau bagian dari sel eukariot. Mereka berada di sitoplasma, bukan nukleus. Mereka membuat sebagian besar pasokan sel adenosine triphosphate (ATP), sebuah molekul yang digunakan sel sebagai sumber energi. Tugas utama mereka adalah mengubah energi. Mereka mengoksidasi glukosa untuk menyediakan energi bagi sel. Proses ini membuat ATP, dan disebut respirasi seluler. Ini berarti mitokondria dikenal sebagai “pusat kekuatan sel”.

Mitokondria
Gambar Mitokondria

Selain memasok energi seluler, mitokondria terlibat dalam berbagai proses lain, seperti pensinyalan, diferensiasi seluler, kematian sel, serta kontrol siklus pembelahan sel dan pertumbuhan sel.

Struktur mitokondria

Sebuah mitokondria mengandung dua membran. Ini terbuat dari lapisan ganda dan protein fosfolipid. Kedua membran memiliki sifat berbeda. Karena organisasi double-membraned ini, ada lima kompartemen yang berbeda dalam mitokondria. Mereka adalah:

  • membran mitokondria luar,
  • ruang intermembran (ruang antara membran luar dan dalam),
  • membran mitokondria bagian dalam,
  • ruang cristae (dibentuk oleh infold dari membran dalam), dan
  • matriks (ruang di dalam membran bagian dalam). Mitokondria adalah organel kecil, bulat atau silinder. Umumnya mitokondria panjangnya 2.8 mikron dan lebarnya 0,5 mikron. itu sekitar 150 kali lebih kecil dari nukleus. Ada sekitar 100-150 mitokondria di setiap sel.

Fungsi mitokondria

Peran utama mitokondria dalam sel adalah mengambil glukosa dan menggunakan energi yang tersimpan dalam ikatan kimianya untuk membuat ATP dalam proses yang disebut respirasi seluler. Ada 3 langkah utama untuk proses ini: glikolisis, siklus asam sitrat atau siklus Krebs, dan ATP Sintesis. ATP ini dilepaskan dari mitokondria, dan dipecah oleh organel sel yang lain untuk menjalankan fungsi mereka sendiri.

“Pusat kekuatan sel”, itulah berapa banyak orang yang tahu mitokondria. Bagian sel yang mengubah gula, lemak dan protein yang kita makan, menjadi bentuk energi kimia yang dapat digunakan tubuh untuk terus hidup.

Setiap makhluk hidup terbuat dari sel: kompartemen kecil yang dikandung oleh sebuah membran. Sel adalah hal terkecil yang dapat memperbanyak diri. Ketika kita melihat ke dalam sel, kita melihat bahwa mereka memiliki sub-kompartemen yang lebih kecil lagi, yang dikenal sebagai “Organel” yang melakukan fungsi berbeda yang penting bagi sel untuk hidup.

Pengertian Mitokondria

Mitokondria adalah organel yang ditemukan di sel-sel setiap organisme kompleks. Mereka menghasilkan sekitar 90% energi kimia yang dibutuhkan sel untuk bertahan hidup. Tanpa energi; Tidak hidup! Jadi mudah untuk melihat mengapa ketika mitokondria salah, penyakit serius adalah hasilnya, dan mengapa penting kita memahami bagaimana mitokondria bekerja.

Namun, mitokondria melakukan lebih dari sekadar menghasilkan energi. Mereka juga memproduksi bahan kimia yang dibutuhkan tubuh Anda untuk keperluan lain, memecah produk limbah sehingga mereka kurang berbahaya, dan mendaur ulang beberapa produk limbah tersebut untuk menghemat energi.

Mitokondria juga memiliki peran khusus dalam membuat sel-sel mati (apoptosis). Ini mungkin terdengar aneh, tetapi sangat penting untuk proses pertumbuhan dan perkembangan. Terkadang sel-sel tidak mati ketika seharusnya, dan mulai tumbuh tak terkendali. Ini adalah bagaimana tumor mulai tumbuh, jadi Anda tidak boleh terkejut bahwa mitokondria memainkan peran penting dalam kanker dan dilihat sebagai target untuk obat anti-kanker.

Untuk menghasilkan semua energi itu, mitokondria membutuhkan oksigen. Mitokondria secara efektif membakar makanan Anda dengan cara yang dikontrol secara hati-hati untuk menghasilkan energi kimia itu melalui proses yang disebut “fosforilasi oksidatif”. Dan sama seperti api padam tanpa oksigen, jika mitokondria kekurangan oksigen, mereka juga berhenti bekerja => Tidak ada energi; Tidak hidup!

Selama serangan jantung, atau stroke, darah berhenti mengantarkan oksigen ke jantung dan otak. Kedua organ ini melakukan banyak pekerjaan dan membutuhkan banyak energi. Tanpa oksigen, mitokondria berhenti bekerja, dan sel-sel di otak atau jantung rusak atau bahkan mati. Sebaliknya, jika oksigen kembali, maka mitokondria menjadi kewalahan dan menghasilkan banyak “radikal bebas”. Ini adalah bahan kimia yang sangat reaktif yang menyebabkan banyak kerusakan tambahan – disebut “Reperfusion injury”.

Artikel terkait lainnya

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *