Apa yang dilakukan Perencana Media?

Perencana media adalah seorang profesional periklanan yang mengkhususkan diri dalam menentukan penempatan terbaik untuk iklan.

Perencana media adalah seorang profesional periklanan yang mengkhususkan diri dalam menentukan penempatan terbaik untuk iklan. Perencana media bekerja dengan klien mereka untuk mengembangkan strategi media yang akan memposisikan merek mereka dengan baik dan mencapai target pasar yang sesuai. Beberapa perencana media bekerja untuk biro iklan , yang lain sebagai konsultan independen, dan lainnya untuk perusahaan yang berspesialisasi dalam layanan perencanaan media secara eksklusif.

Pelatihan khusus tidak diperlukan untuk menjadi perencana media, meskipun gelar sarjana di bidang periklanan atau bidang terkait dapat bermanfaat. Banyak perencana media belajar di tempat kerja, mulai dari posisi rendah dan secara bertahap naik ke peringkat saat mereka mendapatkan pengalaman dan menunjukkan kompetensi. Keterampilan orang sangat penting untuk pekerjaan ini, seperti kemampuan untuk secara akurat mengidentifikasi demografi, dan kemampuan untuk memotong inti misi dan produk perusahaan untuk menentukan bagaimana perusahaan dapat diposisikan terbaik untuk penjualan maksimum.

Pemilik televisi mungkin telah mencatat bahwa iklan cenderung mengikuti pola tertentu. Iklan produk kebersihan kewanitaan dan obat disfungsi ereksi, misalnya, tidak muncul di acara anak-anak. Promosi acara olahraga cenderung tidak ditayangkan dengan sinetron, sedangkan iklan parfum jarang ditayangkan di siaran bisbol. Ini karena perencana media telah mengevaluasi demografi yang menikmati jenis program ini, dan mereka telah menentukan jenis program mana yang paling sesuai untuk produk yang mereka pasarkan.

Seorang perencana media melakukan lebih dari sekadar menentukan jenis demografi mana yang paling tertarik pada produk tertentu. Mereka juga memikirkan program khusus yang akan ditayangkan dengan iklan mereka, yang dapat mengharuskan perencana media untuk meninjau skrip dan salinan penyaring media sebagai bagian dari pekerjaan mereka untuk mengidentifikasi situasi penempatan iklan yang berpotensi bermasalah. Misalnya, iklan obat asma mungkin tidak diterima dengan baik jika ditayangkan selama satu jam drama medis yang menampilkan pasien yang sekarat karena asma parah. Demikian juga, iklan dari pemasaran perusahaan ke demografi konservatif tidak boleh ditayangkan selama program yang menampilkan sikap liberal pada suatu peristiwa atau situasi, karena ini mungkin menyinggung demografi yang coba dijangkau perusahaan.

Seorang perencana media harus berpikir di luar kebutuhan demografis dasar dan mempertimbangkan citra merek . Sementara banyak produk dapat dipasarkan secara umum ke sekelompok besar orang, seperti gadis remaja atau pria paruh baya, mempersempit minat demografis tertentu terkadang dapat memberikan hasil yang lebih baik. Perencana media berpikir tentang bagaimana merek mereka harus diposisikan di pasar, jenis pesan apa yang ingin mereka kirim dengan iklan, dan jenis pemrograman media apa yang paling cocok untuk iklan mereka.