Apa itu Pemulihan Hutang Business-To-Business?

Pengusaha dengan tas kerja

Pemulihan hutang bisnis-ke-bisnis adalah pengumpulanpiutang yang telahjatuh tempo yangterutang oleh satu bisnis ke bisnis lainnya.Sebuah perusahaan pihak ketiga yang mengkhususkan diri dalam menagih utang tunggakan dari klien bisnis biasanya disewa untuk mengelola proses.Juga dikenal sebagaipenagihan utang komersial, fitur yang membedakan dari jenis pemulihan ini adalah bahwa utang itu antara dua bisnis, bukan bisnis dan pelanggan individu.

Perusahaan penagihan yang menangani pemulihan utang bisnis-ke-bisnis melakukannya berdasarkan biaya kontingen.Transaksi biasanya terstruktur sehingga perusahaan mengambil 15-25% dari jumlah berapa pun yang berhasil dipulihkan oleh perusahaan.Persentase ini mungkin tampak terlalu tinggi, tetapi waktu dan upaya yang diperlukan untuk memulihkan tunggakan utang cukup besar.Banyak bisnis lebih memilih untuk membayar agen luar untuk menangani proses daripada menghabiskan waktu berharga jauh dari kegiatan bisnis inti.

Taktik yang digunakan oleh penagih utang komersial bervariasi menurut yurisdiksi.Penagihan utang sering diatur untuk melindungi konsumen individu, tetapi beberapa undang-undang yang sama berlaku sama untuk debitur bisnis.Pemulihan utang bisnis-ke-bisnis biasanya akan mencakup komunikasi awal dan tindak lanjut, penawaran untuk melunasi kurang dari jumlah yang terutang, penelitian untuk menemukan aset yang dapat disita, memperoleh keputusan di pengadilan, pelaporan biro kredit, dan menemukan debitur yang mungkin telah melewatkan area tersebut untuk menghindari hutang.

Penagihan utang komersial mungkin tampak sangat mirip dengan penagihan utang konsumen, tetapi ada beberapa perbedaan penting.Pendekatan merupakan faktor dalam pemulihan utang bisnis-ke-bisnis.Bergantung pada bagaimana bisnis diatur secara hukum, pemilik cenderung dilindungi dari tanggung jawab individu atas hutang bisnis.Ini berarti penagihan utang hanya efektif jika pemiliknya memiliki bisnis yang tidak ingin mereka tinggalkan.Sebuah bisnis dengan hutang yang belum dibayar dapat dengan mudah menutup pintunya atau mengajukankebangkrutan, dan pemiliknya dapat pergi dan mendirikan bisnis lain dengan melakukan hal yang sama dan bebas dari hutang lama.

Sangat sulit untuk memulihkan hutang dari bisnis yang tidak akan rugi apa-apa, tetapi akan lebih mudah untuk menagih hutang dari bisnis dengan reputasi yang berharga, akar di komunitas tempat perusahaan beroperasi, dan banyak hubungan bisnis.Pemulihan utang bisnis-ke-bisnis yang berhasil didasarkan pada kelayakan kredit debitur dan keinginan debitur untuk bertahan dalam bisnis.Banyak bisnis mengandalkan persyaratan kredit dari vendor untuk mengelola inventaris dan arus kas.Penagih utang komersial sering kali tidak dicegah secara hukum untuk menghubungi vendor bisnis lainnya, tidak seperti dalam penagihan bisnis-ke-konsumen, dan memberitahukan bahwa bisnis tersebut tidak membayar tagihannya.Jika bisnis memiliki terlalu banyak kreditur, mereka dapat bekerja sama dan memaksa bisnis melakukan reorganisasi paksa atau kebangkrutan.