Perbedaan Spermatogenesis dan spermiogenesis

Sebuah tujuan penting dalam kehidupan semua makhluk hidup adalah reproduksi dan memastikan bahwa jenis mereka akan bertahan di masa depan. Untuk mencapai tujuan tersebut berhasil, reproduksi seksual adalah instrumennya, dan gamet dari pria dan wanita yang dicampur dengan satu sama lain untuk menghasilkan keturunan. Spermatogenesis adalah rata-rata dasar memproduksi gamet jantan, dan spermiogenesis adalah tahap proses utama produksi.

Advertisement

Apa itu Spermatogenesis

Spermatogenesis adalah rangkaian peristiwa yang akhirnya menghasilkan jutaan sperma yang sepenuhnya matang berenang cepat dari sel sperma utama. Setiap sel primer mengalami tahapan yang berbeda dan akhirnya menjadi sel sperma lengkap dengan ekor yang bergoyang-goyang dan akrosom yang menusuk.

Spermatositogenesis, Spermatidogenesis, spermiogenesis, dan Spermiation adalah empat langkah utama spermatogenesis. Spermatositogenesis dimulai dari sel-sel spermatogonium diploid, dan mereka menjadi spermatosit primer pada akhir tahap ini setelah menjalani melalui mitosis.

Spermatidogenesis adalah tahap kedua dari proses utama di mana spermatosit primer yang dihasilkan dari langkah sebelumnya menjadi spermatosit sekunder setelah melalui meiosis – 1. Tahap kedua langkah ini menghasilkan spermatid haploid melalui meiosis – 2 dari spermatosit sekunder.

Spermiogenesis adalah tahap yang sangat penting dari spermatogenesis di mana fasilitasi berlangsung, dan meneruskan ke tahap akhir spermiation. Akhirnya, sperma berkembang dengan baik dan berfungsi penuh diproduksi di dalam sistem reproduksi laki-laki. Tahap awal spermatogenesis terjadi di testis dan kemudian spermatid maju ke epididimis untuk spermiogenesis.

Secara singkat, komposisi genetik dari sel sperma utama berubah dari status diploid menjadi haploid selama spermatogenesis, dan itu adalah proses yang terjadi secara bertahap. Jumlah sel meningkat karena mitosis dan meiosis terjadi selama proses tersebut.

Advertisement

Apa itu Spermiogenesis

Spermiogenesis adalah salah satu langkah yang sangat penting dalam spermatogenesis, dan itu adalah waktu ketika sperma yang difasilitasi oleh organel, dan membentuk struktur karakteristik masing-masing sperma. Spermatid yang dihasilkan dari tahap sebelumnya lebih atau kurang melingkar dalam bentuk, dan masing-masing mengandung bahan genetik dengan sentriol, mitokondria, dan badan-badan Golgi.

Penataan organel tersebut disusun sedemikian rupa sehingga sperma akan mampu menembus semua rintangan bisa ditaklukkan. Akrosom terbentuk di salah satu ujung sel dengan mengeluarkan enzim dari badan Golgi dan mitokondria terkonsentrasi di ujung sel pembentuk bagian pertengahan. Kompleks golgi kemudian mencakup materi genetik kental dan akrosom.

Pembentukan ekor adalah fase berikutnya spermiogenesis, dan salah satu sentriol diperluas menjadi ekor sperma. Sangat menarik untuk mengetahui bahwa ekor berorientasi pada lumen tubulus seminiferus. Selama tahap ini, bahan genetik tidak mengalami perubahan, tetapi menjadi kental dan dilindungi. Bentuk sel berubah menjadi lebih seperti anak panah dengan ekor panjang dan kepala yang terdefinisi.

Apa perbedaan antara Spermatogenesis dan spermiogenesis?

  1. Spermatogenesis adalah seluruh proses produksi sperma sementara spermiogenesis adalah tahap besar terakhir dari keseluruhan proses.
  2. Spermatogenesis mengubah bahan genetik dari diploid ke haploid tapi spermiogenesis tidak.
  3. Jumlah sel meningkat secara drastis dalam spermatogenesis, tetapi tidak ada perubahan jumlah sel setelah spermiogenesis.
  4. Spesialisasi dan pematangan sperma berlangsung pada spermiogenesis, tapi tidak dalam langkah-langkah lain spermatogenesis tersebut.
  5. Spermatogenesis tidak mengubah bentuk sel kecuali dalam spermiogenesis.

Advertisement

Leave a Reply

Your email address will not be published.