Perbedaan paramagnetik dan diamagnetik

Bahan cenderung menunjukkan sifat magnetik lemah di hadapan medan magnet eksternal yang diterapkan. Beberapa bahan tertarik dengan medan magnet luar, sedangkan beberapa akan ditolak oleh medan magnet luar.

Advertisement

Bahan yang tertarik dengan medan magnet eksternal disebut ‘paramagnetik dan bahan yang ditolak oleh medan magnet eksternal disebut’ diamagnetik ‘.  Karena perilaku magnetik ini, unsur-unsur dan senyawa dapat dikategorikan sebagai dua jenis, yaitu ‘paramagnetik’ dan ‘diamagnetik’

Lebih lanjut tentang Paramagnetisme

Paramagnetisme terjadi karena adanya elektron yang tidak berpasangan dalam sistem. Setiap elemen memiliki nomor yang berbeda dari elektron, dan yang mendefinisikan karakter kimia.

Menurut bagaimana elektron ini mengisi ke tingkat energi di sekitar inti atom masing-masing, beberapa elektron yang tersisa tidak berpasangan. Elektron yang tidak berpasangan bertindak sebagai magnet kecil yang menyebabkan sifat magnetik di bawah pengaruh medan magnet eksternal yang diterapkan. Sebenarnya, itu adalah spin elektron ini yang menyebabkan magnet.

Bahan paramagnetik memiliki dipol permanen momen magnetik karena spin elektron yang tidak berpasangan bahkan selama tidak adanya medan magnet luar. Tapi dipol ini mengorientasikan diri secara acak karena gerakan termal sehingga memberikan momen magnetik dipol total nol.

Ketika medan magnet eksternal diterapkan, dipol cenderung untuk menyelaraskan arah medan magnet yang diterapkan sehingga menghasilkan momen magnetik dipol total. Oleh karena itu, bahan paramagnetik yang sedikit tertarik oleh medan magnet luar dan materi tidak mempertahankan sifat magnetik setelah medan eksternal dihapus. Hanya magnetisasi induksi kecil yang dibuat di hadapan medan magnet luar, dan ini adalah karena hanya sebagian kecil dari spin yang memiliki orientasi akibat medan magnet luar. Fraksi ini berbanding lurus dengan kekuatan medan yang dibuat.

Advertisement

Umumnya semakin banyak elektron yang tidak berpasangan, akan lebih tinggi paramagnetisme dan tinggi kekuatan medan yang dibuat. Oleh karena itu, logam transisi dan transisi dalam menunjukkan efek yang lebih kuat magnet karena lokalisasi elektron ‘d’ dan ‘f’ dan juga karena adanya beberapa elektron yang tidak berpasangan. Beberapa unsur paramagnetik umum dikenal meliputi Magnesium, Molybdenum, Lithium, dan Tantalum. Ada juga paramagnet sintetis kuat seperti ‘ferrofluids’.

Lebih lanjut tentang diamagnetisme

Beberapa bahan cenderung menunjukkan perilaku menolak medan magnetik ketika dimasukkan ke dalam kontak dengan medan magnet luar. Ini dikatakan diamagnetik, dan mereka menciptakan medan magnet yang berlawanan arah untuk medan magnet eksternal dan karenanya balik memukul. Umumnya semua bahan memiliki sifat diamagnetik memberikan kontribusi yang lemah terhadap perilaku magnetik material ketika dikenai medan magnet luar. Namun dalam materi yang menunjukkan sifat magnetik lainnya seperti ‘paramagnetisme’ dan ‘ferromagnetism’, efek diamagnetisme diabaikan. Karena sifat magnetik lemah, efek diamagnetisme sulit untuk diamati. ‘Bismuth’ bertindak sebagai diamagnet kuat.

Apa perbedaan antara paramagnetik dan diamagnetik?

  • bahan paramagnetik tertarik oleh medan magnet eksternal sedangkan bahan diamagnetik akan ditolak.
  • bahan paramagnetik memiliki setidaknya satu elektron tidak berpasangan dalam sistem, tetapi bahan diamagnetik memiliki semua elektron mereka berpasangan.
  • Medan magnet yang diciptakan oleh bahan paramagnetik berada searah dengan medan magnet luar sedangkan medan magnet yang diciptakan oleh bahan diamagnetik menentang arah dengan medan magnet eksternal.
  • Paramagnetisme adalah perilaku magnet kuat yang hanya ditunjukan pada bahan tertentu, sedangkan diamagnetisme adalah perilaku magnetik lemah yang umumnya ditunjukkan oleh semua bahan dan mudah ditekan dengan adanya sifat magnetik kuat.

Advertisement

Leave a Reply

Your email address will not be published.