Perbedaan Isotop dan Isomer

Ada variasi antara atom yang berbeda. Juga, ada variasi dalam unsur yang sama. Isotop adalah contoh perbedaan dalam unsur tunggal. Sebuah molekul atau ion yang memiliki rumus molekul yang sama bisa eksis dengan cara yang berbeda tergantung pada urutan ikatan, perbedaan distribusi muatan, cara mereka mengatur diri dalam ruang dll; ini dikenal sebagai isomer.

Advertisement

Isotop

Atom dari unsur yang sama bisa berbeda. Atom-atom yang berbeda dari unsur yang sama disebut isotop. Mereka berbeda satu sama lain dengan memiliki jumlah neutron yang berbeda. Karena jumlah neutron berbeda, nomor massa mereka juga berbeda. Namun, isotop dari unsur yang sama memiliki jumlah yang sama dari proton dan neutron.

Isotop yang berbeda terdapat dalam berbagai jumlah, dan ini diberikan sebagai nilai persentase yang disebut kelimpahan relatif. Sebagai contoh, hidrogen memiliki tiga isotop sebagai protium, deuterium dan tritium. Jumlah mereka neutron dan kelimpahan relatif adalah sebagai berikut.

  • 1H – tidak ada neutron, kelimpahan relatif 99,985%
  • 2H- satu neutron, kelimpahan relatif 0,015%
  • 3H- dua neutron, kelimpahan relatif adalah 0%

Jumlah neutron inti dapat terus berbeda dari unsur unsur. Di antara isotop tersebut, hanya beberapa yang stabil. Misalnya, oksigen memiliki tiga isotop yang stabil, dan timah memiliki sepuluh isotop stabil. Sebagian besar waktu, unsur-unsur sederhana memiliki jumlah neutron sama dengan nomor proton tetapi, dalam unsur-unsur berat, lebih banyak neutron yang ada daripada proton.

Jumlah neutron penting untuk menyeimbangkan stabilitas inti. Ketika inti yang terlalu berat, mereka menjadi tidak stabil dan, oleh karena itu, isotop mereka menjadi radioaktif. Sebagai contoh, 238 U memancarkan radiasi dan meluruh menjadi inti jauh lebih kecil.

Isotop mungkin memiliki sifat yang berbeda karena massa yang berbeda. Sebagai contoh, mereka mungkin memiliki spin yang berbeda, sehingga spektrum NMR mereka berbeda. Namun, jumlah elektron mereka yang sama memberikan sifat kimia yang sama.

Advertisement

Sebuah spektrometer massa dapat digunakan untuk mendapatkan informasi tentang isotop. Ini memberikan jumlah isotop yang memiliki unsur, jumlah relatifnya dan massa.

Isomer

Isomer adalah senyawa yang berbeda dengan rumus molekul yang sama. Ada berbagai jenis isomer. Isomer dapat terutama dibagi menjadi dua kelompok sebagai isomer konstitusional dan isomer stereo. Isomer konstitusional adalah isomer dimana konektivitas atom berbeda dalam molekul. Butana adalah alkana sederhana untuk menunjukkan isomer konstitusional. Butana memiliki dua isomer konstitusional, butana itu sendiri dan isobutana.

Dalam isomer stereo atom yang terhubung dalam urutan yang sama, seperti isomer konstitusional. Stereoisomer hanya berbeda dalam susunan atom mereka di dalam ruang. Stereoisomer dapat dari dua jenis, enansiomer dan diastereomer. Diastereomer adalah stereoisomer dengan molekul bukan bayangan cermin satu sama lain. Isomer trans cis 1,2- dikloroetan adalah diastereomer.

Enantiomer adalah stereoisomer yang molekul adalah gambar cermin non-superimposibel satu sama lain. Enantiomer hanya terjadi dengan molekul kiral. Sebuah molekul kiral didefinisikan sebagai salah satu yang tidak identik dengan bayangannya. Oleh karena itu, molekul kiral dan bayangannya adalah enantiomer satu sama lain. Sebagai contoh, molekul 2-butanol adalah kiral, dan gambar cermin yang merupakan enansiomer.

isomer butana

Apa perbedaan antara Isotop dan Isomer?

  1. Isotop adalah atom yang berbeda dari unsur yang sama. Isomer adalah senyawa yang berbeda dengan rumus molekul yang sama.
  2. Isotop berbeda satu sama lain karena jumlah neutron, sedangkan isomer berbeda satu sama lain karena susunan atom.
  3. Isotop dari unsur tunggal memiliki sifat kimia yang sama, namun sifat fisik mungkin berbeda. Isomer dengan rumus kimia yang sama memiliki perbedaan di kedua sifat kimia dan fisik (kecuali beberapa isomer).

Advertisement

Leave a Reply

Your email address will not be published.