Perbedaan Gas dan Plasma

Materi ada dalam status yang berbeda. Kita terutama mengenali tiga keadaan padat, cair dan gas. Selain bentuk-bentuk utama, akan ada jeadaan sedikit berbeda di mana materi tidak menunjukkan semua karakteristik dari keadaan-keadaan utama. Plasma adalah salah satu keadaan tersebut.

Advertisement

Gas

Gas merupakan salah satu keadaan dari materi yang ada. Ia memiliki sifat kontradiktif dari padatan dan cairan. Gas tidak memiliki urutan, dan mereka menempati setiap ruang yang diberikan. Partikel gas individual dipisahkan dan memiliki jarak yang sangat jauh antara mereka dalam campuran gas dibandingkan dengan larutan atau padat.

Oleh karena itu, mereka tidak memiliki gaya antarmolekul yang kuat. Perilaku mereka sangat dipengaruhi oleh variabel seperti suhu, tekanan, dll. Ketika tekanan tinggi diterapkan, gas mengurangi volume dan ketika tekanan dilepaskan mereka memperluas dan mengisi total ruang yang diberikan.

Udara terdiri dari berbagai jenis dan jumlah gas. Beberapa gas merupakan diatomik (nitrogen, oksigen), dan ada pula yang monoatomik (argon, helium).

Ada gas yang terdiri dari satu unsur (gas oksigen), dan beberapa memiliki dua unsur gabungan (karbon dioksida, nitrogen oksida). Gas bisa berwarna atau tidak berwarna. Biasanya gas berwarna akan muncul berwarna untuk mata telanjang kita jika mereka didistribusikan ke volume besar. Beberapa gas memiliki bau khas (hidrogen sulfida). Sebagian besar waktu itu sangat sulit untuk mengenali gas jika mereka tidak memiliki properti fisik yang khas.

Para ilmuwan seperti Robert Boyle, Jacques Charles, John Dalton, Joseph Gay-Lussac dan Amedeo Avogadro telah mempelajari tentang berbagai sifat fisik gas dan perilaku mereka.

Advertisement

Kita tahu gas dan gas nyata hukum ideal yang mereka telah disajikan. Gas ideal adalah konsep teoritis yang kita gunakan untuk tujuan penelitian. Untuk gas nyata menjadi ideal, mereka harus memiliki karakteristik sebagai berikut. Jika salah satu dari ini hilang, maka gas tersebut tidak dianggap sebagai gas ideal.

Gaya tarik molekul Inter antara molekul gas dapat diabaikan.

Molekul-molekul gas dianggap sebagai partikel titik. Oleh karena itu, dibandingkan dengan ruang di mana molekul gas menempati, volume molekul ‘tidak signifikan.

Gas ideal ditandai oleh tiga variabel, tekanan, volume dan suhu. Persamaan berikut mendefinisikan gas ideal.

PV = nRT = NKT

Untuk gas, ketika salah satu atau kedua asumsi di atas yang diberikan tidak valid, maka gas yang dikenal sebagai gas nyata. Kita benar-benar menemukan gas nyata dalam lingkungan alam. Sebuah gas nyata bervariasi dari kondisi ideal pada tekanan yang sangat tinggi dan suhu rendah.

Plasma

Ini adalah keadaan materi yang mirip dengan gas, tetapi memiliki beberapa perbedaan. Mirip dengan gas, plasma tidak memiliki bentuk yang tepat atau volume. Ini mengisi ruang yang diberikan. Perbedaannya adalah bahwa, meskipun dalam keadaan gas, bagian dari partikel terionisasi dalam plasma.

Oleh karena itu, plasma mengandung partikel bermuatan seperti ion positif dan negatif. Ionisasi ini dapat dilakukan dengan berbagai metode. Salah satu metode adalah pemanasan. Selanjutnya, plasma dapat dihasilkan dengan menerapkan radiasi elektromagnetik seperti microwave atau laser. Radiasi ini menyebabkan disosiasi ikatan, sehingga menghasilkan partikel bermuatan.

Karena ada sejumlah besar partikel-partikel bermuatan, plasma dapat menghantarkan listrik. Karena karakteristik khusus yang disebutkan di atas, plasma dianggap keadaan yang berbeda dari materi dipisahkan dari padat, cair atau gas.

Apa perbedaan antara Gas dan Plasma?

  1. Plasma mengandung partikel bermuatan secara permanen dibandingkan dengan gas.
  2. Plasma dapat menghantarkan listrik lebih baik dari gas.
  3. Karena plasma mengandung partikel bermuatan, mereka menanggapi medan listrik dan medan magnet yang lebih baik daripada gas.

Advertisement

Leave a Reply

Your email address will not be published.