Perbedaan Amilosa dan Selulosa

Pati adalah karbohidrat yang dikategorikan sebagai polisakarida. Ketika sepuluh atau lebih tinggi jumlah monosakarida bergabung dengan ikatan glikosidik, mereka dikenal sebagai polisakarida.

Advertisement

Polisakarida adalah polimer dan, oleh karena itu, memiliki berat molekul yang lebih besar, biasanya lebih dari 10000. Monosakarida adalah monomer polimer ini. Ada dapat polisakarida terbuat dari monosakarida tunggal dan ini dikenal sebagai homopolisakarida.

Ini dapat juga diklasifikasikan berdasarkan jenis monosakarida. Sebagai contoh, jika monosakarida adalah glukosa, maka unit monomer disebut glukan. Pati dan selulosa seperti itu adalah glukan.

Amilosa

Ini adalah bagian dari pati, dan itu adalah polisakarida. Molekul D-glukosa dihubungkan satu sama lain untuk membentuk struktur linear disebut amilosa. Sejumlah besar molekul glukosa dapat berpartisipasi dalam membentuk molekul amilosa. Jumlah ini dapat berkisar dari 300 sampai beberapa ribu.

Ketika molekul D-glukosa dalam bentuk siklik, nomor 1 atom karbon dapat membentuk ikatan glikosidik dengan atom karbon 4 molekul glukosa lain. Hal ini disebut ikatan α-1,4-glikosidik. Karena hubungan amilosa ini telah memperoleh struktur linear.

Ada tiga bentuk amilosa. Salah satunya adalah, bentuk amorf teratur, dan ada dua bentuk heliks lainnya. Satu rantai amilosa dapat mengikat dengan rantai amilosa lain atau dengan molekul hidrofobik lain seperti amilopektin, asam lemak, senyawa aromatik dll. Bila hanya amilosa adalah dalam struktur, itu dikemas erat karena mereka tidak memiliki cabang. Jadi struktur kekakuan yang tinggi. Amilosa membuat 20-30% dari struktur pati.

Advertisement

Amilosa tidak larut dalam air. Amilosa adalah alasan untuk tidak dapat pati juga. Hal ini juga mengurangi kristalinitas amilopektin. Pada tumbuhan, amilosa berfungsi sebagai penyimpan energi. Ketika amilosa terdegradasi ke dalam bentuk karbohidrat yang lebih kecil seperti maltosa, mereka dapat digunakan sebagai sumber energi. Ketika melakukan tes yodium untuk pati, molekul yodium yang cocok ke dalam struktur heliks amilosa, akan memberikan warna ungu gelap / biru.

Selulosa

Selulosa adalah polisakarida yang terbuat dari glukosa. 3000 molekul glukosa atau lebih dari itu dapat bergabung bersama-sama ketika membentuk selulosa. Tidak seperti polisakarida lain, selulosa, unit glukosa terikat bersama-sama dengan ikatan β (1 → 4) glikosidik. Selulosa tidak bercabang, dan itu adalah rantai polimer lurus. Namun, karena ikatan hidrogen antara molekul dapat membentuk serat yang sangat kaku.

Seperti banyak polisakarida lain, selulosa tidak larut dalam air. Selulosa berlimpah di dinding sel tanaman hijau dan ganggang. Ini memberikan kekuatan dan kekakuan sel tanaman. Dinding sel ini permeabel terhadap zat; Oleh karena itu, membiarkan lewat bahan masuk dan keluar dari sel. Ini adalah karbohidrat yang paling umum di bumi. Selulosa digunakan untuk membuat kertas dan turunannya yang bermanfaat lainnya. Hal ini selanjutnya digunakan untuk memproduksi biofuel.

Perbedaan Amilosa dan Selulosa
a. selulosa, b. amilosa

Apa perbedaan antara Amilosa dan Selulosa?

  1. Amilosa memiliki ikatan α-1,4-glikosidik, sedangkan selulosa memiliki ikatan β (1 → 4) glikosidik.
  2. Manusia dapat mencerna amilosa tapi tidak selulosa.
  3. molekul glukosa dalam selulosa ditemukan dalam pola alternatif dimana salah satu turun dan satu nya naik, tapi di amilosa, molekul glukosa dalam orientasi yang sama.
  4. Amilosa adalah pati, dan mereka berfungsi sebagai senyawa penyimpanan energi pada tumbuhan. Selulosa terutama senyawa struktural, yang berpartisipasi dalam pembentukan dinding sel, pada tanaman.

Advertisement

Leave a Reply

Your email address will not be published.