Pengertian anion

Ion terdiri dari baik atom atau kelompok atom yang memiliki muatan yang baik negatif atau positif. Jika mereka telah mendapatkan elektron, mereka akan bermuatan negatif, karena memiliki lebih banyak elektron dari proton, dan disebut anion.

Advertisement

Ion-ion ini biasanya terdiri dari lebih dari satu atom, membuat mereka ion poliatomik, dan mereka biasanya dibangun di sekitar inti atom, biasanya non-logam.

Contoh anion

Anion yang umum meliputi asetat, hidroksida, karbonat, klorat, sianida, fluoride, nitrat, fosfat, dan oksida. Kecuali hidroksida dan sianida, semua yang berakhir pada -ida yang monoatomik.

Atom Golongan ke-7 disebut halida, yang meliputi unsur-unsur seperti fluor, klor, brom dan yodium, bentuk anion dengan muatan negatif. Unsur-unsur seperti oksigen dan belerang membawa muatan dua negatif, sementara nitrogen dan fosfor membawa tiga muatan negatif.

Kebanyakan ion poliatomik bergabung dengan oksigen dan / atau hidrogen untuk membuat anion. Dalam ion ini, muatan negatif, atau elektron, dibagi sekitar seluruh ion, bukan dalam inti tertentu dalam ion. Mereka juga dikenal sebagai ion negatif, sedangkan ion positif disebut kation.

Kation adalah atom yang telah kehilangan elektron, dan sebagai hasilnya, mereka memiliki muatan positif. Keduanya sering ditemukan dalam air karena sifat molekul.

Advertisement

Sifat fisik

Sifat fisik anion yang berbeda dari kation. Polarisasi awan elektron dari molekul dengan cara yang berlawanan yang dilakukan oleh kation. Juga, ion ini memiliki kerapatan elektron dengan ikatan yang lemah, yang mengarah ke kemungkinan besar polarisasi, atau perlawanan dari sel elektrolit. Mereka memiliki interaksi kuat dengan molekul terdekat dari netral dan kation, yang kecil kemungkinan untuk berpolarisasi.

Klorin
Klorin dan halida lainnya membentuk anion dengan muatan negatif.

Energi ikat Elektron dalam anion berkurang dari dalam netral atau kation. Ion negatif tidak biasanya mengalami keadaan elektronik tereksitasi. Selanjutnya, elektron akan pindah ke daerah ruang yang ditempati oleh orbital mengalami potensi yang berbeda menarik dari yang dialami oleh netral dan kation.

Anion cenderung mengikat elektron terluar lebih erat dari netral dan kation, yang mengarah ke kesulitan dalam menciptakan sejumlah besar dari mereka. Secara elektronik atau geometris akan stabil, atau mereka yang tidak akan terlepas atau fragmen, biasanya akan mengikat kelebihan elektron dalam orbital mereka. Hal ini memungkinkan untuk analisis yang mudah, dan ahli kimia dapat menentukan lebih banyak tentang mereka baik melalui eksperimen atau perhitungan.

Advertisement

Leave a Reply

Your email address will not be published.