Jenis-jenis daun dan Fungsinya

Apakah Bisa hidup tanpa daun? Sebuah daun tampak begitu sederhana. Tapi sebenarnya merupakan struktur yang sangat kompleks. Dan mungkin salah satu organ yang paling penting dalam semua kingdom. Kehidupan seperti yang kita tahu tidak bisa berjalan ada tanpa daun. Mengapa? Satu kata: fotosintesis.

Advertisement

Daun

Tumbuhan memiliki spesialisasi organ yang membantu mereka bertahan hidup dan bereproduksi dalam keragaman habitat. Organ utama dari kebanyakan tumbuhan termasuk akar, batang, dan daun. Daun adalah kunci tidak hanya untuk kehidupan tumbuhan tetapi untuk semua kehidupan di darat.

Peran utama dari daun adalah untuk mengumpulkan sinar matahari dan membuat makanan melalui proses fotosintesis. Meskipun begitu pentingnya pekerjaan yang mereka lakukan, ada perbedaan besar dalam daun tumbuhan.

Namun, mengingat keragaman habitat di mana tumbuhan hidup, itu tidak mengherankan bahwa tidak ada satu cara terbaik untuk mengumpulkan energi matahari untuk fotosintesis.

Keragaman daun

Daun dapat bervariasi dalam ukuran, bentuk, dan pengaturan mereka pada batang. Tumbuhan vaskular tidak berbunga memiliki tiga tipe dasar daun: mikrofil (“daun kecil”), pelepah , dan needle (daun berbentuk jarum). Gambar di bawah ini menjelaskan masing-masing jenis.

Tumbuhan berbunga vaskular juga memiliki daun yang beragam. Namun, daun semua tumbuhan berbunga memiliki dua bagian dasar yang sama: bilah dan tangkai daun. Bilah daun adalah bagian yang relatif luas, datar dari daun yang mengumpulkan sinar matahari dan mengalami fotosintesis. Tangkai daun adalah bagian yang menempelkan daun ke batang tumbuhan. Hal ini terjadi pada simpul.

Advertisement

Daun tumbuhan berbunga bervariasi dalam bagaimana daun tersebut diatur pada batang dan bagaimana bilah dibagi. Hal ini diilustrasikan pada Gambar di bawah ini. Umumnya, bentuk dan susunan daun memaksimalkan paparan cahaya sambil menghemat air, mengurangi hambatan angin, atau dalam beberapa cara lain yang bermanfaat bagi tumbuhan di habitat khususnya.

jenis daun
Variasi daun pada tanaman tidak berbunga mencerminkan asal-usul evolusi mereka. Bisakah Anda menjelaskan bagaimana?
  1. Daun yang diatur dalam tersusun melingkar tegak batang mengelilingi pada interval. Mereka mengumpulkan sinar matahari dari segala arah.
  2. Daun diatur melingkar disekitar pangkal dimana mereka terhubung ke akar memanfaatkan suhu hangat di dekat tanah.
  3. Daun diatur berpasangan bergantian atau berlawanan mengumpulkan cahaya dari atas. Mereka biasanya ditemukan pada tumbuhan dengan batang tunggal tegak.
  4. Bilah daun sederhana yang tidak terbagi. Ini memberikan luas permukaan maksimum untuk mengumpulkan sinar matahari.
  5. Bilah daun majemuk dibagi menjadi banyak selebaran kecil. Hal ini akan mengurangi hambatan angin dan kehilangan air.Variasi daun

Perubahan Daun musiman

Bahkan jika Anda tidak tinggal di tempat di mana daun berubah warna di musim gugur, tidak diragukan lagi Anda telah melihat foto-foto mereka (lihat Gambar di bawah). Daun banyak tumbuhan berubah dari hijau menjadi warna lain, warna yang kuning selama musim gugur setiap tahun. Perubahan tersebut dipicu oleh hari pendek dan suhu dingin. Daun menanggapi rangsangan lingkungan ini dengan mengurang produksi klorofil. Hal ini memungkinkan pigmen daun seperti pada jeruk lainnya terlihat kuning.

pohon gugur
pohon gugur melewati perubahan musim yang dramatis setiap tahun. Dapatkah Anda mengidentifikasi musim dalam foto tersebut?

Setelah daun berubah warna di musim gugur, mereka semua jatuh saat musim dingin. Tumbuhan yang merontokkan daunnya musiman setiap tahun disebut tumbuhan desiduous (meranggas). Menggugurkan daun adalah strategi untuk mengurangi kehilangan air selama musim kekeringan ekstrim. Pada sisi negatifnya, tumbuhan harus menumbuhkan daun baru di musim semi, dan itu membutuhkan banyak energi dan materi. Beberapa tumbuhan dapat “kosong” energi selama musim dingin dengan menyimpan makanan. Dengan begitu, mereka siap untuk tumbuh daun baru segera setelah musim semi tiba.

Tumbuhan hijau memiliki strategi yang berbeda untuk beradaptasi dengan kekeringan musiman. Mereka tidak membuang-buang energi dan materi tumbuh daun baru setiap tahun. Sebaliknya, mereka menyimpan daun dan tetap hijau sepanjang tahun. Namun, untuk mengurangi kehilangan air, mereka memiliki daun seperti jarum dengan kutikula yang sangat tebal. Pada sisi negatifnya, daun seperti jarum mengurangi luas permukaan untuk mengumpulkan sinar matahari. Ini adalah salah satu alasan bahwa daun yang seperti jarum dapat sangat kaya klorofil, seperti yang Anda lihat jarum pinus hijau pada Gambar di bawah ini. Ini juga merupakan adaptasi penting bagi rendahnya tingkat sinar matahari, memungkinkan tetap hijau untuk hidup jauh dari khatulistiwa.

Ringkasan

Fungsi utama dari daun adalah untuk mengumpulkan sinar matahari dan membuat makanan melalui proses fotosintesis. Dalam tumbuhan gugur, daun secara musiman mengubah warna dan meranggas dari tumbuhan. Mereka diganti dengan daun baru di akhir tahun. Tumbuhan cemara membuat daun hijau sepanjang tahun ini. Ini mungkin memiliki daun seperti jarum untuk mengurangi kehilangan air.

Advertisement

Leave a Reply

Your email address will not be published.