Ciri-ciri Arthropoda

Arthropoda adalah filum terbesar dari hewan dan mereka antara lain termasuk serangga, arakhnida, krustasea dan, serta kaki seribu dan lipan. Sekitar 80 persen dari spesies hewan yang masih ada (hidup) diklasifikasikan sebagai arthropoda, dengan lebih dari satu juta spesies modern yang teridentifikasi dan catatan fosil menunjukan sejak zaman Kambrium awal.

Advertisement

Arthropoda adalah invertebrata yang ditandai dengan kepemilikan tubuh tersegmentasi (ruas), sepasang pelengkap bersendi pada setiap segmen, dan eksoskeleton. Pelengkap bersendi, yang meliputi kedua kaki dan antena, adalah asal mula dari kata arthropoda, yang berasal dari kata Yunani yang artinya kaki bersendi.

Pada beberapa spesies, pelengkap tidak hadir, tetapi diasumsikan telah hilang selama evolusi. Semua arthropoda ditutupi oleh eksoskeleton keras, terbuat dari protein dan polisakarida yang sulit disebut kitin. Eksoskeleton memberikan dukungan dan perlindungan. Secara berkala, arthropoda nebunpahkan penutup ini ketika molting.

Arthropoda juga memiliki jantung dorsal, sistem saraf ventral, sistem peredaran darah terbuka, dan sistem pencernaan.

Arthropoda memainkan peran utama dalam kehidupan manusia sebagai makanan, simbol-simbol agama, penyerbuk bunga, dan link utama dalam rantai makanan, serta vektor penyakit dan hama pertanian.

Arthropoda beradaptasi dengan hampir semua lingkungan di bumi. Mereka umumnya tinggal di seluruh laut, air tawar, darat, dan bahkan lingkungan udara, serta termasuk berbagai bentuk simbiosis dan parasit. Mereka memiliki ukuran yang bervariasi dari plankton yang mikroskopis (~ 0,25 mm) sampai dengan bentuk terpanjang beberapa meter.

Advertisement

Anatomi dan fisiologi

Keberhasilan arthropoda terkait dengan eksoskeleton keras mereka, segmentasi, dan pelengkap bersendi.

Eksoskeleton memberikan lebih banyak dukungan dan perlindungan yang lebih baik dari organ internal daripada pelindung invertebrata lainnya. Kutikula (pelindung nonseluler) pada arthropoda membentuk eksoskeleton kaku, terutama terdiri dari kitin, yang secara periodik ditumpahkan saat hewan tumbuh. Zona tengah eksoskeleton terbuat dari protein dan kitin dan bertanggung jawab untuk kekuatan eksoskeleton. Eksoskeleton mungkin memiliki tambahan penguat oleh mineral, seperti kalsium. Zona terdalam adalah bagian fleksibel pada sendi yang memungkinkan gerakan bebas.Ciri-ciri Arthropoda Zona luar adalah daerah non-kitin dan merupakan kompleks protein dan lipid. Ini menyediakan pemeriksaan kelembaban dan perlindungan. Eksoskeleton yang memiliki bentuk pelat disebut sclerites pada segmen, ditambah cincin pada pelengkap yang membagi mereka ke dalam segmen dipisahkan oleh sendi. Inilah yang membedakan arthropoda dari kerabat dekat mereka, Onychophora dan Tardigrada.

Kerangka arthropoda memperkuat mereka terhadap serangan predator dan tahan air, tetapi untuk tumbuh, arthropoda harus menumpahkan eksoskeleton lama dan mengeluarkan yang baru. Proses ini disebut molting atau ecdysis, dan memerlukan konsumsi energi yang tinggi, dan selama periode molting, arthropoda sangat rentan. Tidak hanya kurangnya eksoskeleton keras menjadikannya pada risiko yang lebih besar dari predator, tetapi dalam kasus arthropoda darat, ada juga risiko yang lebih besar dari pengeringan.

Pelengkap dari arthropoda digunakan untuk makan, penerimaan sensori, pertahanan, dan gerak. Banyak krustasea dan serangga dapat meregenerasi kaki dan antena, serta cakar. Proses regenerasi dikaitkan dengan molting. Serangga umumnya melakukan regenerasi hanya selama tahap larva atau muda; metamorfosis sampai menjadi dewasa, yang menandai akhir molting, juga menandai akhir dari setiap regenerasi pelengkap. Namun, krustasea umumnya meranggas dan tumbuh bahkan saat dewasa, dan dengan demikian mempertahankan kemampuan untuk meregenerasi sepanjang hidup.

Kebanyakan arthropoda bernafas melalui sistem trakea (pengecualian adalah Pauropoda seperti kelabang, beberapa thysanurians, dan beberapa arakhnida seperti tungau). Hal ini menciptakan potensi kesulitan mengingat struktur rangka adalah eksternal dan mencakup hampir semua tubuh. Arthropoda air menggunakan insang untuk pertukaran gas. Insang ini memiliki luas permukaan yang luas terjadi kontak dengan air di sekitarnya. Arthropoda darat memiliki permukaan internal yang khusus untuk pertukaran gas. Serangga memiliki sistem trakea: kantung udara yang mengarah ke tubuh dari pori-pori, yang disebut spirakel, pada epidermis kutikula.

Arthropoda memiliki sistem peredaran darah terbuka. Hemolimf, analog dengan darah berbasis tembaga, didorong oleh serangkaian jantung ke dalam rongga tubuh dimana terjadi kontak langsung dengan jaringan. Arthropoda adalah protostomia. Ada selom (rongga tubuh), tetapi berkurang menjadi rongga kecil di sekitar organ reproduksi dan ekskresi, dan rongga tubuh yang dominan adalah hemocoel, diisi dengan hemolymph yang menggenangi organ secara langsung. Tubuh arthropoda dibagi menjadi serangkaian segmen yang berbeda, ditambah Acron presegmental yang biasanya mendukung senyawa dan mata sederhana dan telson postsegmental (divisi tubuh terakhir pada krustasea, tetapi bukan segmen yang sejati). Ini dikelompokkan menjadi berbeda, daerah tubuh khusus yang disebut tagmata. Setiap segmen setidaknya mendukung sepasang pelengkap primitif.

Advertisement

Leave a Reply

Your email address will not be published.