Bagian-bagian Sel eukariotik dan fungsinya

Sel eukariotik (sebagai lawan sel prokariotik) memiliki organel internal dan inti yang dilindungi oleh membran yang berbeda yang secara fisik memisahkan bahan genetik dari sel dengan semua bagian lain dari sel. Semua protista, jamur, tumbuhan, dan hewan terdiri dari sel-sel eukariotik.

Advertisement

Sel-sel dari semua organisme dapat dibagi menjadi dua kategori besar: sel prokariotik dan sel eukariotik. Sel prokariotik adalah sel dengan struktur yang relatif sederhana, tidak memiliki membran internal yang membatasi organel.

Fitur yang paling mencolok dari sel prokariotik adalah bahwa mereka tidak memiliki nukleus yang terpisah, kemudian nama prokariotik, secara harfiah diterjemahkan dari bahasa Yunani dengan “sebelum inti.”

Organisme prokariotik terdiri dari dua domain dari tiga domain kehidupan: bakteri kuno, Archaea; dan bakteri modern, Bakteri atau Eubacteria. Archaea adalah organisme bersel tunggal yang sering menghuni lingkungan yang ekstrim, seperti mata air panas. Sisa bakteri lainnya diklasifikasikan sebagai Eubacteria.

Semua organisme lain, termasuk jamur, tumbuhan, dan hewan, terdiri dari sel-sel eukariotik dan milik domain Eukarya. Sel eukariotik secara struktural lebih kompleks daripada sel prokariotik, memiliki membran internal yang melindungi organel dan inti yang berbeda yang secara fisik memisahkan bahan genetik sel dengan semua bagian lain dari sel.

Berdasarkan analisis genetik, Archaea dan Eukarya lebih erat terkait satu sama lain daripada mereka dengan Bakteri, menunjukkan bahwa sel-sel eukariotik mungkin timbul dari leluhur tunggal sel Archaean.

Advertisement

Eukarya termasuk kingdom tradisional Plantae, Animalia, Fungi, dan Protista. Protista termasuk kumpulan beragam organisme eukariotik bersel tunggal termasuk ganggang, amuba, dan paramesium. Karena ganggang yang fotosintetik, mereka sering dimasukkan dalam tanaman, meskipun mereka bukan anggota kingdom plantae.

Jamur termasuk organisme seperti jamur api, karat, kapang, dan musrom. Sel jamur memiliki dinding sel eksternal dan karena ini sering dimasukkan dalam tanaman.

Namun, dinding sel jamur memiliki struktur yang sama sekali berbeda dan komposisi dari dinding sel tumbuhan, dan jamur kekurangan plastida dan pigmen fotosintesis. Jamur merupakan garis evolusi yang unik. Mereka juga, bagaimanapun, cenderung dipelajari dalam pelajaran botani, meskipun mereka bukan tanaman.

Sel eukariotik hewan
Sel eukariotik hewan

Bagian-bagian Sel

Sel eukariotik dikelilingi oleh membran sel, atau membran plasma, yang terdiri dari struktur lipid di mana molekul lain, seperti protein dan karbohidrat, yang tertanam. Membran sel berfungsi sebagai lapisan semipermeabel, atau selektif, penghalang antara sel dan lingkungannya.

Beberapa, molekul bermuatan kecil dapat dengan bebas melintasi membran sel; yang lainnya harus diangkut melintasi membran sebelum mereka dapat masuk ke dalam sel. Membran sel berfungsi untuk melindungi sel dan untuk menerima sinyal dari lingkungan dan sel-sel lain yang membantu untuk mengarahkan kegiatan sel.

Selain membran sel, sel-sel tumbuhan juga memiliki dinding sel eksternal. Kehadiran dinding sel eksternal merupakan salah satu ciri utama yang membedakan sel tumbuhan dari sel-sel hewan.

Dinding sel membatasi ukuran protoplas intern (sitoplasma internal dan nukleus) dan mencegah membran plasma tidak memecah ketika protoplas membesar mengikuti penyerapan air oleh sel.

Namun, dinding sel bukan hanya struktur pendukung statis. Mereka mengandung enzim yang penting dalam membawa molekul penting ke dalam sel dan mensekresi molekul. Mereka juga dapat memainkan peran penting dalam pertahanan tanaman terhadap patogen bakteri dan jamur.

Sel eukariotik juga memiliki bagian menonjol, organel terikat membran yang disebut nukleus. Nukleus berisi informasi genetik dari sel yang mengarahkan aktivitas selular. Sebuah membran ganda yang disebut selubung inti mengelilingi nukleus.

Di dalam nukleus, asam deoksiribonukleat (DNA) ditranskripsi untuk membuat molekul asam ribonukleat (RNA), salinan informasi genetik yang dapat disampaikan ke sitoplasma, di mana molekul RNA berfungsi untuk mengarahkan pembuatan protein.

DNA dalam inti eukariotik ada sebagai molekul linear yang berhubungan dengan banyak protein, dan DNA tersebut dikemas ke dalam struktur kromosom yang tertahan oleh protein yang disebut histon.

Selain inti, sel-sel eukariotik mengandung sejumlah organel internal terikat membran yang membantu sel melaksanakan fungsi-fungsi yang diperlukan bagi kehidupan.

Jenis-jenis organel yang ditemukan dalam sel eukariotik mencerminkan fungsi sel itu dan proses yang harus mereka laksanakan. Beberapa organel tersebut, seperti mitokondria dan kloroplas, yang penting dalam menangkap dan melepaskan energi untuk fungsi sel.

Beberapa, seperti kompleks Golgi dan retikulum endoplasma (ER), terlibat dalam pembuatan, pengolahan, dan transportasi protein dan molekul lain di dalam sel. Lainnya, seperti peroksisom, yang terlibat dalam detoksifikasi bahan kimia dan memecah molekul.

Sitoskeleton sel adalah struktur yang sangat dinamis yang menyediakan dukungan dan motilitas sel serta menyediakan beberapa peralatan yang digunakan dalam transduksi sinyal dari membran sel ke inti.

Pada sel tumbuhan, unsur sitoskeletal membentuk jalur untuk pergerakan organel seluler internal, seperti streaming sitoplasma kloroplas, yang dapat diamati dengan mikroskop cahaya.

Kerja sitoskeleton juga diperlukan untuk pembukaan dan penutupan stomata daun tanaman. Sitoskeleton terdiri dari berbagai filamen seperti protein serta protein yang berfungsi sebagai titik tempel untuk filamen.

Advertisement

Leave a Reply

Your email address will not be published.