Tubulus seminiferus terletak di dalam testis, dan merupakan lokasi spesifik meiosis, dan penciptaan gamet jantan berikutnya, yaitu spermatozoa. Epitel tubulus terdiri dari jenis sel-sel sustentacular yang dikenal sebagai sel Sertoli, yang tinggi, sel tipe kolumnar yang melapisi tubulus.

Di antara sel-sel Sertoli adalah sel-sel spermatogenik, yang berdiferensiasi melalui meiosis ke sel-sel sperma. Sel sertoli berfungsi untuk menyuburkan sel sperma yang sedang berkembang. Mereka mensekresi faktor penentu testis, protein pengikat yang meningkatkan konsentrasi testosteron di dalam tubulus seminiferus. Secara embriologis, mereka juga mengeluarkan hormon anti-Mullerian (AMH) yang diperlukan untuk saluran Miilleri betina untuk mundur.

tubulus seminiferus

Gambar tubulus seminiferus

Ada dua jenis: berbelit-belit dan lurus, berbelit-belit menuju sisi lateral, dan lurus seperti tubul datang secara medial untuk membentuk saluran yang akan keluar dari testis. Tubulus seminiferus terbentuk dari tali testis yang berkembang dari tali gonad primitif, terbentuk dari punggungan gonad.

Fungsi tubulus seminiferus

Spermatogenesis, proses untuk memproduksi spermatozoa, terjadi di tubulus seminiferus. Selama spermatogenesis, DNA sel spermatogenik di tubulus seminiferus mengalami kerusakan dari sumber-sumber seperti spesies oksigen reaktif. Integritas genomik sel spermatogenik dilindungi oleh proses perbaikan DNA. Kekurangan enzim yang digunakan dalam proses perbaikan ini dapat menyebabkan infertilitas.

Tubulus seminiferus terletak di dalam testis, dan merupakan lokasi spesifik meiosis, dan penciptaan gamet jantan berikutnya, yaitu spermatozoa. Seperti yang baru saja dicatat, spermatogenesis terjadi di tubulus seminiferus yang membentuk sebagian besar setiap testis. Mereka terdiri dari sel-sel sperma berkembang di sekitar lumen, pusat berongga dari tubulus, di mana sperma yang terbentuk dilepaskan ke dalam sistem saluran testis. Khususnya, dari lumens tubulus seminiferus, sperma bergerak ke tubulus lurus (atau tubuli recti), dan dari sana menjadi meshwork tubulus halus yang disebut testis rete. Sperma meninggalkan testis rete, dan testis itu sendiri, melalui 15 hingga 20 duktus eferen yang melintasi tunika albuginea.

Struktur histologis

Di dalam tubulus seminiferus ada enam jenis sel yang berbeda. Ini termasuk sel pendukung yang disebut sel sustentacular, serta lima jenis sel sperma yang berkembang yang disebut sel germinal. Epitel tubul terdiri dari sel-sel sustentacular atau Sertoli, yang tinggi, sel tipe kolumnar yang melapisi tubulus. Di antara sel-sel Sertoli adalah sel-sel spermatogenik, yang berdiferensiasi melalui meiosis ke sel-sel sperma. Sel Sertoli berfungsi untuk menyuburkan sel sperma yang sedang berkembang. Mereka mensekresi faktor penentu testis, protein pengikat yang meningkatkan konsentrasi testosteron di dalam tubulus seminiferus.

Leave a comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *