Pengertian dan fungsi rektum

Rektum adalah ujung saluran pencernaan, yang dimulai pada mulut dan termasuk kerongkongan, lambung dan usus kecil dan besar. Panjang rektum adalah sekitar 6 sampai 8 inci, dan merupakan bagian akhir dari usus besar yang mengarah ke lubang anus.

Advertisement

Apa itu rektum

Rektum adalah bagian ujung dari sistem pencernaan di mana kotoran menumpuk tepat sebelum dibuang. Rektum menyambung dengan kolon sigmoid dan memanjang 13 sampai 15 cm (5 sampai 6 inci) ke anus. Selembar otot yang disebut diafragma panggul berjalan tegak lurus ke persimpangan rektum dan anus dan mempertahankan penyempitan antara dua segmen dari usus besar.

Rongga internal rektum dibagi menjadi tiga atau empat kamar; setiap ruang sebagian tersegmentasi dari lainnya dengan lipatan melintang permanen (katup dari Houston) yang membantu untuk mendukung isi rektum. Sebuah selubung otot memanjang mengelilingi dinding luar rektum, sehingga memungkinkan bagi rektum untuk memperpendek dan memanjang.

Sampah makanan tetap dalam kolon sigmoid sampai mereka siap untuk dikeluarkan dari tubuh. Saat feces memasuki rektum, dinding menggembung untuk mengakomodasi materi. Ketika tekanan yang cukup menumpuk dalam rongga dubur membesar, dorongan untuk menghilangkan limbah terjadi.

Ketika reseptor sistem saraf dalam dinding rektum dirangsang oleh peregangan yang, mereka mengirimkan impuls ke lubang anus, dada dan otot perut-dinding, dan medulla oblongata otak, yang membuat orang tersebut sadar akan kebutuhan untuk buang air besar.

Banyak orang yang malu untuk berbicara tentang masalah dubur. Tapi menemui dokter Anda tentang masalah di daerah ini penting. Hal ini terutama berlaku jika Anda memiliki rasa sakit atau perdarahan. Pengobatan bervariasi tergantung pada masalah tertentu.

Advertisement

Fungsi

Fungsi utama dari rektum adalah untuk bertindak sebagai tempat penyimpanan sementara untuk kotoran sebelum dieliminasi dari tubuh melalui anus. Saat makanan yang Anda makan melewati sistem pencernaan, itu dipecah dan nutrisi yang diserap di lambung, usus kecil dan usus besar. Tinja, yang mencakup cairan pencernaan, bakteri dan serat, terus pindah ke bagian bawah usus besar – rektum. Rektum menahan kotoran sampai Anda mendorongnya keluar dari tubuh, melalui lubang anus, dengan memiliki buang air besar.

Arti

Rektum terdiri dari dinding otot yang mampu memperluas menahan kotoran. Dengan ekspansi rektum ini, saraf di daerah mengirimkan sinyal ke otak bahwa Anda harus buang air besar dan otot di dalam dan sekitarnya mengontrol tindakan lubang anus. Orang dewasa dan anak yang lebih tua dapat mengontrol otot-otot ini, mereka releks untuk melepaskan kotoran dari dubur atau mereka berkontraksi untuk menghindari buang air besar.

Pertimbangan

Rektum dan anus mengandung sejumlah besar pembuluh darah, yang jika bengkak dan meradang, yang disebut wasir. Lebih dari 50 persen penduduk Amerika akan menderita wasir pada usia 50. Mereka bisa menyakitkan, gatal dan dapat berdarah. Berusaha untuk tidak buang air besar, diare dan sembelit semua dapat menyebabkan wasir. Pendarahan dubur tiba-tiba tidak boleh diabaikan, karena mungkin merupakan indikasi dari kondisi yang lebih serius, termasuk kanker rektum.

Peringatan

Kanker rektum mempengaruhi lebih dari 40.000 orang, dan kanker usus besar mempengaruhi lebih dari 100.000 di Amerika Serikat – sebagian besar orang-orang di atas usia 50. Gejala sering luput dari perhatian, membuat kanker kolorektal penyebab utama kedua kematian akibat kanker. Gejala termasuk darah dalam tinja (merah terang atau merah gelap), sedikit, sakit perut, sembelit atau diare. Bicarakan dengan dokter Anda jika Anda memiliki gejala-gejala tersebut, dan jika Anda berusia di atas 50, pastikan Anda diperiksa secara teratur untuk kanker kolorektal.

Pencegahan / Solusi

Anda dapat membantu mencegah wasir dan kanker kolorektal dengan makan makanan yang sehat. Minum banyak air – 8 gelas sehari – untuk membantu memindahkan makanan dan limbah melalui tubuh Anda dan membantu dalam penyerapan nutrisi. Makan buah-buahan segar dan sayuran dan biji-bijian, yang menyediakan nutrisi penting untuk mendukung kesehatan jaringan tubuh Anda dan juga menyediakan sumber serat yang baik. Serat memerangkap racun dan membantu untuk memindahkan produk limbah melalui usus, sehingga mencegah sembelit serta diare. Jika Anda berusia di atas 50 atau memiliki riwayat keluarga kanker, mendapat skrining rutin untuk kanker dubur dan usus besar.

Advertisement

Leave a Reply

Your email address will not be published.