5 Macam hubungan interaksi dalam ekosistem

Organisme menempati apa yang disebut niche. Niche meliputi ruang fisik di mana mereka tinggal, bagaimana mereka menggunakan sumber daya yang ada di ruang itu, dan bagaimana mereka berinteraksi dengan organisme lain di ruang tersebut.

Advertisement

Interaksi antara organisme di dalam atau di antara niche yang tumpang tindih dapat dicirikan menjadi lima jenis hubungan: kompetisi, predasi, komensalisme, mutualisme dan parasitisme.

Tiga subtipe terakhir secara klasik didefinisikan sebagai menunjukkan hubungan simbiosis, tapi predasi dan kompetisi juga dapat dianggap sebagai bentuk simbiosis. Simbiosis mengacu pada hubungan dekat di mana salah satu atau kedua organisme mendapatkan keuntungan.

Kompetisi & Predasi

Predasi adalah ketika satu organisme makan organisme lain untuk mendapatkan nutrisi. Organisme yang dimakan disebut mangsa. Contoh predasi adalah burung hantu yang memakan tikus, dan singa yang memakan rusa.

Kompetisi adalah ketika individu atau populasi bersaing untuk sumber daya yang sama, dan dapat terjadi di dalam atau di antara spesies. Ketika organisme bersaing untuk sumber daya (seperti bahan makanan atau bangunan) itu disebut kompetisi konsumtif atau eksploitatif.

Ketika mereka bersaing untuk wilayah, hal itu disebut kompetisi interferensi. Ketika mereka bersaing untuk wilayah baru tiba di sana pertama, hal itu disebut kompetisi preemptive. Contohnya adalah singa dan hyena yang bersaing untuk mangsa.

Advertisement

Komensalisme

Komensalisme adalah hubungan di mana salah satu organisme mendapat manfaat sementara yang lain yang tidak membantu atau dirugikan. Contohnya adalah teritip yang tumbuh di paus dan hewan laut lainnya. Tidak ada keuntungan yang dimiliki paus dari adanya teritip, tapi teritip mendapatkan mobilitas, yang membantu mereka menghindari predator, dan terkena peluang makan lebih beragam.

Ada empat tipe dasar dari hubungan komensal. Komensalisme kimia terjadi ketika salah satu bakteri menghasilkan zat kimia yang menopang bakteri lain. Inquilinisme adalah ketika satu organisme hidup di sarang, liang, atau tempat tinggal dari spesies lain. Metabiosis adalah komensalsime di mana satu spesies tergantung pada yang lain untuk bertahan hidup. Phoresy adalah ketika satu organisme menempel sementara pada organisme lain untuk tujuan transportasi.

Parasitisme

Parasitisme adalah hubungan di mana salah satu organisme mendapat manfaat dan organisme lainnya dirugikan, tetapi tidak selalu membunuh. Organisme yang menguntungkan disebut parasit, dan salah satu yang dirugikan adalah inang. Parasitisme berbeda dari parasitoidisme, ketika inang selalu dibunuh, seperti ketika satu organisme meletakkan telurnya di dalam organisme lain yang kemudian dimakan oleh tukik. Parasit bisa ektoparasit – seperti kutu, dan lintah – yang hidup di permukaan inang. Parasit juga bisa endoparasit – seperti cacing usus – yang hidup di dalam inang. Endoparasit dapat dikategorikan lebih lanjut menjadi parasit antar, yang hidup di ruang antara sel-sel, atau parasit intraseluler, yang hidup di dalam sel. Ada juga sesuatu yang disebut hiperparasitisme, yaitu ketika parasit terinfeksi oleh parasit lain, seperti mikroorganisme yang hidup pada kutu, yang tinggal di anjing. Terakhir, hubungan yang disebut parasitisme sosial dicontohkan oleh spesies semut yang tidak memiliki semut pekerja, hidup di antara spesies semut lain yang melakukan, dengan menggunakan pekerja spesies inang ‘.

Mutualisme

Mutualisme adalah hubungan di mana kedua spesies saling menguntungkan. Pola interaksi mutualistik terjadi dalam tiga bentuk. Mutualisme obligat adalah ketika satu spesies tidak dapat bertahan hidup terpisah dari yang lain. Mutualisme difusi adalah ketika satu organisme dapat hidup dengan lebih dari satu pasangan. Mutualisme fakultatif adalah ketika satu spesies dapat bertahan hidup sendiri dalam kondisi tertentu. Di atas ini, hubungan mutualistik memiliki tiga tujuan umum. Mutualisme trofik dicontohkan pada lumut, yang terdiri dari jamur dan baik ganggang atau cyanobacteria. Mitra jamur ini menyediakan gula dari fotosintesis dan jamur menyediakan nutrisi dari mencerna batu. Mutualisme defensif adalah ketika satu organisme memberikan perlindungan dari predator sementara yang lain menyediakan makanan atau tempat berteduh: contoh adalah semut dan kutu daun. Mutualisme dispersif adalah ketika salah satu spesies menerima makanan sebagai imbalan untuk mengangkut serbuk sari dari organisme lain, yang terjadi antara lebah dan bunga.

Advertisement

Leave a Reply

Your email address will not be published.