Tokoh liberalisme

Pengertian liberalisme adalah filsafat politik dan moral yang didasarkan pada kebebasan dan kesetaraan. Liberal mendukung beragam pandangan tergantung pada pemahaman mereka tentang prinsip-prinsip ini, tetapi mereka umumnya mendukung hak-hak sipil, demokrasi, sekularisme, kesetaraan gender, kesetaraan ras, internasionalisme, kebebasan berbicara, kebebasan pers, kebebasan beragama, dan pasar bebas. Ada banyak sekali tokoh liberalisme di dunia, dan akan di bahas di akhir artikel ini.

Liberalisme menjadi gerakan berbeda di Zaman Pencerahan, ketika ia menjadi populer di kalangan para filsuf dan ekonom Barat. Liberalisme berusaha menggantikan norma-norma hak istimewa turun-temurun, agama negara, monarki absolut, hak ilahi raja dan konservatisme tradisional dengan demokrasi representatif dan supremasi hukum. Liberal juga mengakhiri kebijakan merkantilisme, monopoli kerajaan, dan hambatan perdagangan lainnya, alih-alih mempromosikan pasar bebas.

Filsuf John Locke sering dikreditkan dengan mendirikan liberalisme sebagai tradisi yang berbeda, dengan alasan bahwa setiap orang memiliki hak alami untuk hidup, kebebasan dan properti, menambahkan bahwa pemerintah tidak boleh melanggar hak-hak ini berdasarkan kontrak sosial. Sementara tradisi liberal Inggris telah menekankan perluasan demokrasi, liberalisme Prancis telah menekankan penolakan otoriterisme dan terkait dengan pembangunan bangsa.

Paham dan ideologi liberalisme

Para pemimpin dalam Revolusi Glorious 1688, Revolusi Amerika 1776 dan Revolusi Prancis 1789 menggunakan filsafat liberal untuk membenarkan penumbangan bersenjata tirani kerajaan. Liberalisme mulai menyebar dengan cepat terutama setelah Revolusi Perancis.

Abad ke-19 menyaksikan pemerintahan liberal didirikan di negara-negara di seluruh Eropa dan Amerika Selatan, padahal ia berdiri kokoh di samping republikanisme di Amerika Serikat. Di Inggris Victoria, itu digunakan untuk mengkritik pendirian politik, menarik bagi sains dan alasan atas nama orang-orang. Selama abad ke-19 dan awal abad ke-20, liberalisme di Kekaisaran Ottoman dan Timur Tengah memengaruhi periode-periode reformasi seperti Tanzimat dan Al-Nahda serta kebangkitan sekularisme, konstitusionalisme, dan nasionalisme.

Perubahan-perubahan ini, bersama dengan faktor-faktor lain, membantu menciptakan perasaan krisis dalam Islam, yang berlanjut hingga hari ini, yang mengarah pada kebangkitan kembali Islam. Sebelum 1920, lawan ideologis utama liberalisme klasik adalah konservatisme, tetapi liberalisme kemudian menghadapi tantangan ideologis utama dari lawan baru: fasisme dan komunisme. Namun, selama abad ke-20 ide-ide liberal juga menyebar lebih jauh – terutama di Eropa Barat – ketika demokrasi liberal menemukan diri mereka di pihak pemenang dalam kedua perang dunia.

Liberalisme di Eropa dan Amerika

Di Eropa dan Amerika Utara, pembentukan liberalisme sosial (sering disebut hanya “liberalisme” di Amerika Serikat) menjadi komponen kunci dalam perluasan negara kesejahteraan. Saat ini, partai-partai liberal terus menggunakan kekuasaan dan pengaruh di seluruh dunia. Namun, liberalisme masih memiliki tantangan untuk diatasi di Afrika dan Asia. Elemen dasar masyarakat kontemporer memiliki akar liberal. Gelombang awal liberalisme mempopulerkan individualisme ekonomi sambil memperluas pemerintahan konstitusional dan otoritas parlementer.

Kaum liberal mencari dan membangun tatanan konstitusional yang menghargai kebebasan individu yang penting, seperti kebebasan berbicara dan kebebasan berserikat; peradilan independen dan pengadilan umum oleh juri; dan penghapusan hak istimewa aristokrat. Gelombang pemikiran dan perjuangan liberal modern sangat dipengaruhi oleh kebutuhan untuk memperluas hak-hak sipil. Kaum liberal telah menganjurkan kesetaraan gender dan ras dalam upaya mereka untuk mempromosikan hak-hak sipil dan gerakan hak-hak sipil global di abad ke-20 mencapai beberapa tujuan menuju kedua tujuan.

liberalisme

Liberalisme Eropa kontinental terbagi antara kaum moderat dan progresif, dengan kaum moderat cenderung elitisme dan kaum progresif mendukung universalisasi lembaga-lembaga fundamental, seperti hak pilih universal, pendidikan universal, dan perluasan hak kepemilikan. Seiring waktu, kaum moderat menggusur kaum progresif sebagai penjaga utama liberalisme Eropa kontinental.

Tokoh-tokoh liberalisme

Tokoh liberalisme antara lain John Locke, Voltaire, Montequieu, J.J. Rousseau. Sementara itu tokoh-tokoh liberalisme dalam bidang ekonomi adalah Adam Smith, David Ricardo, dan Robert Malthus.

Pemikiran lebih lanjut mengenai liberalisme di Inggris dikembangkan oleh John Locke dalam bukunya yang berjudul Two Treatises of Government (1690). Dalam buku tersebut John Locke menyatakan bahwa pemerintah memiliki tugas utama untuk menjamin hak-hak dasar rakyat.

Negara penganut liberalisme

  1. Amerika serikat
  2. Australia
  3. Jerman
  4. Inggris
  5. Perancis
  6. Jepang

Artikel terkait lainnya

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *