Tekanan darah normal ibu hamil

Seorang wanita hamil harus rutin memeriksakan dirinya kepada petugas kesehatan, artinya dirinya harus memastikan bahwa tekanan darahnya normal. Memastikan tekanan darah Anda pada tingkat yang sehat adalah bagian penting dari merawat Anda dan bayi Anda selama kehamilan.

Bagaimana tekanan darah akan berubah dalam kehamilan?

Sangat normal bagi tekanan darah Anda untuk berubah sedikit selama kehamilan. Hormon progesteron melemaskan dinding pembuluh darah Anda. Ini dapat membuat tekanan darah Anda turun selama trimester pertama dan trimester kedua. Anda mungkin merasa pingsan jika berdiri terlalu lama atau bangun dengan cepat.

Tekanan darah Anda adalah yang terendah di pertengahan kehamilan dan mulai meningkat secara bertahap lagi dari kehamilan 24 minggu. Pada saat ini, Anda telah membuat ekstra liter (1,8 liter) darah, yang harus dipompa oleh jantung ke seluruh tubuh Anda.

Jika semuanya baik-baik saja, tekanan darah Anda akan kembali ke tingkat sebelum kehamilan dalam beberapa minggu terakhir sebelum bayi Anda lahir.

Bagaimana tekanan darah diukur

Bidan akan menggunakan monitor kecil untuk mengukur dan mencatat tekanan darah Anda di setiap pemeriksaan kehamilan. Sebelum bidan mengukur tekanan darah Anda, ia akan meminta Anda duduk dan melepas pakaian ketat apa pun dari lengan Anda. Lalu dia akan membungkus manset di lengan Anda di atas siku dan memompa udara ke dalamnya.

Manset mengembang dan menghentikan aliran darah di pembuluh darah utama di lengan Anda. Ini akan terasa kencang, tapi tidak boleh sakit. Kemudian udara di borgol dilepaskan perlahan. Manset terpasang ke monitor, yang menghitung tekanan darah Anda dan menunjukkan bacaan kepada bidan Anda.

Bacaan akan menampilkan dua angka yang terlihat seperti pecahan: misalnya, 110/70. Angka pertama, atau atas, memberi tahu bidan Anda tentang tekanan darah Anda saat jantung Anda mendorong darah ke seluruh tubuh Anda (tekanan darah sistolik). Angka kedua, atau bawah, adalah tekanan darah Anda ketika jantung Anda rileks antara detak (diastolik).

Apa yang normal bagi Anda bisa berbeda dari calon ibu lainnya, jadi sebaiknya tidak membandingkan hasil. Kisaran tekanan darah rata-rata jika Anda sehat adalah antara 110/70 dan 120/80, meskipun ini sangat bervariasi dalam kehamilan.

Bidan Anda akan memberi tahu Anda jika nomor Anda tinggi. Dia akan mendiagnosis tekanan darah tinggi jika angka atas Anda (sistolik) adalah 140 atau lebih tinggi, atau angka bawah Anda (diastolik) adalah 90 atau lebih.

Ada tiga tingkat tekanan darah tinggi (hipertensi):

  1. hipertensi ringan adalah ketika angka teratas Anda adalah antara 140 dan 149 dan angka bawah Anda adalah antara 90 dan 99
  2. hipertensi sedang adalah ketika angka teratas Anda adalah antara 150 dan 159 dan angka bawah Anda adalah antara 100 dan 109
  3. hipertensi berat adalah ketika angka teratas Anda 160 atau lebih besar dan angka bawah Anda 110 atau lebih besar
    tekanan darah wanita hamil

Selama janji antenatal, jika bidan menemukan Anda memiliki tekanan darah tinggi, dia akan meminta Anda untuk kembali dan memeriksanya lagi atau pergi ke unit bersalin setempat untuk pemantauan. Jika parah, Anda mungkin dirawat di rumah sakit sampai jatuh.

Tekanan darah tinggi memiliki nama yang berbeda, tergantung pada tahap apa dalam kehamilan Anda, Anda mengembangkannya:

  1. Sebelum Anda hamil 20 minggu, jika Anda memiliki tekanan darah tinggi, itu disebut hipertensi kronis atau tekanan darah tinggi yang sudah ada sebelumnya. Ini berarti Anda mungkin memiliki tekanan darah tinggi sebelum hamil. Anda hanya akan tahu pasti apakah ini masalahnya jika tekanan darah Anda tetap tinggi setelah bayi Anda lahir.
  2. Setelah 20 minggu, tekanan darah tinggi disebut hipertensi gestasional. Ini adalah nama untuk tekanan darah tinggi yang berkembang hanya selama kehamilan.
  3. Hipertensi gestasional biasanya bukan masalah, meskipun Anda akan dirujuk ke rumah sakit untuk pengujian dan pemantauan lebih lanjut, untuk berjaga-jaga.

Mengapa tekanan darah wanita hamil diukur?

Mengukur tekanan darah Anda adalah cara untuk mengetahui seberapa baik kehamilan Anda. Bidan Anda akan mengawasi tanda-tanda kondisi yang berpotensi serius yang disebut pre-eklampsia, terutama di masa kehamilan berikutnya.

Pre-eklampsia belum sepenuhnya dipahami, tetapi diperkirakan itu terjadi ketika plasenta tidak berfungsi sebagaimana mestinya. Ini dapat menyebabkan tekanan darah tinggi dan masalah lainnya. Bidan Anda akan menguji urin Anda dan mengukur tekanan darah Anda. Protein dalam urin dan tekanan darah tinggi adalah tanda pre-eklampsia.

Memiliki hipertensi yang sudah ada sebelumnya atau hipertensi gestasional berarti Anda lebih mungkin untuk mengembangkan pre-eklampsia. Tapi itu tidak berarti Anda pasti akan mendapatkannya. Namun, Anda lebih berisiko mengalami preeklampsia jika Anda mengalami hipertensi gestasional sebelum 35 minggu. Jika ini terjadi pada Anda, dokter atau bidan Anda harus lebih sering memantau Anda agar berada di sisi yang aman.

Anda mungkin mengalami hipertensi gestasional dan pre-eklampsia tanpa menyadarinya. Bahkan, Anda mungkin merasa sangat sehat. Itulah mengapa penting untuk mengunjungi semua janji antenatal Anda sehingga bidan Anda dapat memeriksa tekanan darah dan urin Anda secara teratur.

Anda juga bisa meminta bidan untuk menjelaskan gejala yang harus diwaspadai. Dan jika Anda merasa tidak sehat atau aneh tanpa alasan yang jelas di antara janji temu antenatal, hubungi bidan atau dokter Anda. Kadang-kadang, pre-eklampsia dapat berkembang dengan cepat dan penting untuk mendapatkan bantuan medis segera.

Apakah tekanan darah akan turun setelah melahirkan?

Tekanan darah biasanya turun segera setelah Anda melahirkan. Kemudian naik lagi, memuncak tiga hari hingga enam hari kemudian. Itu adalah kasus untuk wanita yang memiliki tekanan darah normal selama kehamilan, serta mereka yang memiliki tekanan darah tinggi.

Tekanan darah Anda cukup berfluktuasi sedikit pada minggu-minggu setelah kelahiran. Jika Anda memiliki tekanan darah tinggi ketika Anda hamil, itu mungkin akan kembali normal dalam beberapa minggu setelah melahirkan.

Tekanan darah Anda akan diperiksa setidaknya sekali dalam enam jam setelah kelahiran bayi Anda. Setelah itu, jika Anda memiliki hipertensi gestasional atau hipertensi kronis, bidan Anda akan memeriksanya setiap hari selama dua hari pertama, kemudian sekali antara hari ketiga dan lima setelah kelahiran.

Jika tekanan darah Anda tetap tinggi, Anda mungkin perlu minum obat untuk mengendalikannya selama beberapa bulan setelah melahirkan. Ini hanya untuk berada di sisi yang aman. Jangan khawatir jika Anda ingin menyusui. Ada banyak obat untuk tekanan darah tinggi yang aman dikonsumsi saat sedang menyusui.

Setelah bidan mengeluarkan Anda, Anda masih perlu memeriksakan tekanan darah. Jadi bicarakan dengan dokter Anda tentang siapa yang bertanggung jawab merawat ibu baru di daerah Anda yang memiliki tekanan darah tinggi selama kehamilan. Jika Anda memiliki tekanan darah tinggi yang sudah ada sebelumnya, itu tidak mungkin turun setelah Anda melahirkan. Anda mungkin terus membutuhkan obat.

Artikel terkait lainnya

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *