Sebutkan ciri-ciri sitoplasma

Dikutip dari Wikipedia, Sitoplasma adalah bagian sel yang terbungkus membran sel. Pada sel eukariota, sitoplasma adalah bagian non-nukleus dari protoplasma. Pada sitoplasma terdapat sitoskeleton, berbagai organel dan vesikuli, serta sitosol yang berupa cairan tempat organel melayang-layang di dalamnya. Sitosol mengisi ruang sel yang tidak ditempati organel dan vesikula dan menjadi tempat banyak reaksi biokimiawi serta perantara transfer bahan dari luar sel ke organel atau inti sel.

Pada dasarnya sitoplasma adalah substansi yang mengisi sel. Ini adalah zat seperti jeli dan terdiri dari delapan puluh persen air dan biasanya jernih dan tidak berwarna. Sitoplasma adalah zat seperti gel yang tebal. Ini mencair ketika itu gelisah atau diaduk. Sitoplasma disebut sebagai sitosol, yang berarti substansi sel. Nama ini menggambarkannya, sitoplasma adalah substansi kehidupan, sitoplasma berfungsi sebagai sup molekuler, itu ada di sitoplasma di mana semua organel seluler digantung dan diikat oleh membran bilayer lipid. Membran sel mengelilingi sitoplasma dan juga mengelilingi nukleus dan organel seluler.

Sitoskeleton yang ada di sitoplasma memberi bentuk pada sel. Sitoplasma merupakan nutrisi terlarut dan membantu melarutkan produk limbah. Ini membantu pergerakan bahan seluler di sekitar sel melalui proses yang disebut aliran sitoplasma. Sitoplasma juga merupakan banyak garam dan merupakan konduktor listrik yang sangat baik.

Sitoplasma
Sitoplasma

Sitoplasma adalah substansi semi-cair dari sel yang ada di dalam membran sel dan mengelilingi membran nuklir. Kadang-kadang digambarkan sebagai kandungan nonnuklear protoplasma. Semua konten seluler dalam organisme prokariot terkandung dalam sitoplasma sel. Pada organisme eukariot, nukleus sel dipisahkan dari sitoplasma. Sitoplasma adalah cairan yang tebal dan semi-transparan. Sitoplasma ditemukan pada tahun 1835 oleh Robert Brown dan ilmuwan lainnya.

Sitoplasma dibuat dari 70% – 90% air dan tidak berwarna biasanya. Sebagian besar aktivitas seluler terjadi di sitoplasma. Jalur metabolik seperti glikolisis dan proses seluler seperti pembelahan sel terjadi di sitoplasma. Lapisan luar yang jelas dan kaca dari sitoplasma disebut ektoplasma atau korteks sel dan massa granular bagian dalam disebut endoplasma. Dalam sel tumbuhan, proses yang dikenal sebagai streaming sitoplasma terjadi di mana ada gerakan sitoplasma di sekitar vakuola.

Karakteristik Umum Sitoplasma:

  1. Sitoplasma adalah substansi cairan yang mengisi ruang antara membran sel dan organel seluler.
  2. Sitoplasma menunjukkan sifat pewarnaan yang berbeda, daerah yang diwarnai dengan pewarna dasar adalah daerah basofilik sitoplasma dan disebut sebagai ergatoplasma untuk bahan ini.
  3. Ini adalah campuran beragam butiran buram dan senyawa organik yang memberikan sifat koloidnya.
  4. Zona perifer sitoplasma adalah zat tebal dan seperti jelly, yang dikenal sebagai plasmogel. Daerah sekitar zona nuklir tipis dan cair di alam dan dikenal sebagai plasmosol.
  5. Sifat fisik sitoplasma adalah koloid. Ini memiliki persentase air dan partikel yang tinggi dari berbagai bentuk dan ukuran yang tersuspensi di dalamnya.
  6. Ini juga mengandung protein, dimana 20-25 persen adalah protein terlarut termasuk enzim.
  7. Juga, sejumlah karbohidrat, garam anorganik, lipid dan zat lipoid ditemukan.
  8. Bagian plasmogel sitoplasma mampu menyerap air dan mengeluarkannya, sesuai dengan kebutuhan sel.
  9. Sel penjaga stomata yang ada di daun menunjukkan sifat ini.
  10. Sistem fibrer terorganisasi dapat diamati dengan teknik pewarnaan khusus.
  11. Secara kimia sitoplasma mengandung 90% air dan 10% termasuk campuran senyawa organik dan anorganik dalam berbagai proporsi.

Fungsi sitoplasma adalah sebagai berikut:

  1. Sitoplasma adalah tempat banyak reaksi biokimia yang vital dan penting untuk mempertahankan kehidupan.
  2. Sitoplasma adalah tempat di mana sel mengembang dan pertumbuhan sel terjadi.
  3. Sitoplasma menyediakan medium bagi organel untuk tetap tersuspensi.
  4. Sitoskeleton sitoplasma memberikan bentuk pada sel dan juga memfasilitasi gerakan.
  5. Ini juga membantu dalam pergerakan elemen seluler yang berbeda.
  6. Enzim dalam sitoplasma memetabolisme makromolekul menjadi bagian-bagian kecil, sehingga dapat dengan mudah tersedia untuk organel seluler lain seperti mitokondria.
  7. Sitoplasma adalah sarana transportasi untuk materi genetik.
  8. Ini juga mengangkut produk respirasi sel.
  9. Sitoplasma bertindak sebagai penyangga dan melindungi materi genetik sel dan juga organel seluler dari kerusakan yang disebabkan karena gerakan dan tabrakan dengan sel lain.
  10. Organel sitoplasma adalah struktur khusus yang memiliki fungsi sendiri seperti respirasi seluler, sintesis protein, dll.
  11. Inklusi sitoplasma adalah molekul yang tidak larut, mereka terlihat mengambang di sitoplasma, mereka bertindak sebagai lemak yang tersimpan dan gula yang siap untuk respirasi sel-sel.
  12. Sitoplasma dan protein mencegah pengelompokan organel di tempat karena gravitasi, yang akan menghambat fungsi mereka.

Artikel terkait lainnya

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *