Perbedaan struktur DNA dan RNA

DNA, atau asam deoksiribonukleat, seperti cetak biru pedoman biologis yang harus diikuti organisme hidup dan tetap berfungsi. RNA, atau asam ribonukleat, membantu melaksanakan pedoman cetak biru ini. Dari keduanya, RNA lebih fleksibel daripada DNA, mampu melakukan banyak tugas yang beragam dalam suatu organisme, tetapi DNA lebih stabil dan menyimpan informasi yang lebih kompleks untuk waktu yang lebih lama.

DNA dan RNA adalah dua molekul yang sangat berbeda yang mengatur hereditas dan evolusi spesies apa pun. Sementara DNA memusatkan perhatian sebagai esensi spesifik-individu, yang memberikan karakteristik, RNA adalah entitas pendukung yang kurang dikenal yang melakukan pekerjaan langsung yang sebenarnya.

DNA adalah istilah yang sangat sering digunakan dan didengar ― kadang-kadang melalui pelajaran kimia yang menghantui dan lainnya di sinetron detektif-slash-forensic drama tinggi (pikir Dexter; meskipun idealnya lebih condong ke pembunuhan berdarah, namun demikian).

Evolusi, sistem yang lebih baik-atau-dimakan-habis yang mengatur semua bentuk kehidupan, sangat bergantung pada DNA dan variasi yang dihasilkannya. Molekul itu niscaya memainkan peran yang tak tertandingi. RNA, di sisi lain, telah menjadi pahlawan diam.

  1. DNA mengandung gula deoksiribosa, sementara RNA mengandung gula ribosa. Satu-satunya perbedaan antara ribosa dan deoksiribosa adalah bahwa ribosa memiliki satu gugus -OH yang lebih banyak daripada deoksiribosa, yang memiliki -H melekat pada karbon kedua (2 ‘) di dalam cincin.
  2. DNA adalah molekul beruntai ganda sementara RNA adalah molekul beruntai tunggal.
  3. DNA stabil dalam kondisi basa sementara RNA tidak stabil.
  4. DNA dan RNA melakukan fungsi yang berbeda pada manusia. DNA bertanggung jawab untuk menyimpan dan mentransfer informasi genetik sementara RNA langsung mengkode asam amino dan bertindak sebagai pembawa pesan antara DNA dan ribosom untuk membuat protein.
  5. Pasangan basa DNA dan RNA sedikit berbeda karena DNA menggunakan basa adenin, timin, sitosin, dan guanin; RNA menggunakan adenin, urasil, sitosin, dan guanin. Uracil berbeda dari timin karena tidak memiliki gugus metil pada cincinnya.

Artikel terkait lainnya

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *