Perbedaan Glikolisis dan Glukoneogenesis

Glikolisis adalah pemecahan glukosa menjadi piruvat, sedangkan glukoneogenesis adalah pembentukan glukosa dari piruvat, laktat atau siklus siklus Krebs. Kedua proses merupakan komponen penting dari metabolisme energi tubuh; dan meskipun kedua reaksi itu saling mencerminkan satu sama lain, mereka berbeda dalam banyak hal daripada yang sama.

Memulai dan Mengakhiri Produk

Glikolisis dimulai dengan glukosa dan berakhir dengan piruvat, sedangkan glukoneogenesis dimulai dengan piruvat dan berakhir dengan glukosa. Sebagai hasil dari pemecahan glukosa, glikolisis menghasilkan dua molekul baru adenosine triphosphate (ATP) dan dua molekul baru dari nikotinamide adenine dinucleotide (NADH). Ini membuat energi dari glukosa tersedia untuk penggunaan sel, dan piruvat berlanjut ke mitokondria untuk memasuki siklus Krebs, yang mengarah ke produksi energi yang lebih banyak lagi. Dalam glukoneogenesis, sel bukan mengkonsumsi ATP untuk meregenerasi glukosa dari piruvat, sehingga ada kehilangan energi bersih dari sel yang melakukan glukoneogenesis. Glikolisis, sebaliknya, menyebabkan perolehan energi.

Lokasi

Perbedaan utama lainnya antara glukoneogenesis dan glikolisis adalah tempat terjadinya reaksi. Pada dasarnya, semua sel tubuh mampu melakukan glikolisis, yang merupakan langkah pertama dalam metabolisme glukosa yang diambil melalui transporter di membran sel. Glukoneogenesis terjadi terutama di sel hati dan pada tingkat yang lebih kecil di ginjal, dan tujuannya adalah biasanya metabolisme piruvat yang dihasilkan dari asam amino terdegradasi daripada piruvat yang dihasilkan dari glikolisis sebelumnya. Glikolisis dan glukoneogenesis tidak terjadi bersamaan dalam sel yang sama; ini akan membuang-buang sumber daya untuk sel karena tidak ada energi yang akan dihasilkan jika piruvat secara konstan diubah menjadi dan dari glukosa.

Tujuan

Karena menghasilkan peningkatan ketersediaan energi untuk sel, glikolisis meningkat ketika sel membutuhkan energi dan menurun ketika energi sudah tersedia. Ini dicapai melalui mekanisme umpan balik yang melibatkan enzim pengatur dalam glikolisis. Glukoneogenesis, sebaliknya, biasanya dilakukan untuk menghasilkan glukosa untuk diekspor ke sel-sel di seluruh tubuh. Sel-sel hati tidak sendiri memetabolisme glukosa dari glukoneogenesis.

Peraturan Hormonal

Akhirnya, hormon pankreas yang dilepaskan sebagai respons terhadap asupan makanan mempengaruhi glikolisis dan glukoneogenesis secara berbeda. Insulin, yang dilepaskan tubuh sebagai respons terhadap karbohidrat dan beberapa protein, menyebabkan banyak sel tubuh untuk meningkatkan penyerapan glukosa dan transmisi enzim pengatur yang terlibat dalam glikolisis. Insulin menurunkan glukoneogenesis di hati. Glukagon, yang dirangsang oleh protein dan gula darah rendah, menyebabkan peningkatan glukoneogenesis dan penurunan glikolisis dalam sel hati.

Artikel terkait lainnya

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *