Sebutkan 7 Perbedaan Biji Monokotil dan dikotil

Monokotil dan dikotil adalah jenis tanaman berbunga. Perbedaan utama antara Monokotil dan dikotil adalah monokot hanya memiliki satu kotiledon, atau daun embrio, sedangkan dikotil memiliki dua.

Monokotil dan dikotil adalah dua subkelompok Angiosperms. Angiosperma tidak lebih dari tanaman berbunga, yaitu tanaman darat yang bereproduksi melalui biji bunga dan buah. Semua angiosperma diklasifikasikan menjadi Monokotil dan dikotil. Namun, telah diperdebatkan bahwa dicotil bukan merupakan kelompok tipikal dan harus diklasifikasi lebih lanjut.

Seperti Monokotil dan dikotil adalah kedua jenis tanaman berbunga, mereka sangat mirip. Namun, mereka berbeda dalam beberapa cara tertentu, itulah sebabnya mengapa mereka diklasifikasikan dengan cara ini. Perbedaan utama antara Monokotil dan dikotil adalah embrio benih. Embrio benih adalah benih dari mana tanaman baru tumbuh. Monokotil hanya memiliki satu kotiledon, atau daun embrio. Ini berarti bahwa ketika tanaman baru tumbuh itu akan naik dari satu daun, pikirkan rumput. Sedangkan, dicotil akan tumbuh dua daun sebagai benihnya mengandung dua kotiledon.

Ada juga perbedaan utama antara biji, bunga, daun, dan batang dari keduanya. Bunga Monocotil cenderung memiliki kelopak dalam kelipatan tiga, yang berarti bahwa mereka akan memiliki tiga kelopak, enam kelopak, sembilan kelopak, dan sebagainya. Bunga dikotil, di sisi lain, cenderung memiliki kelopak dalam kelipatan empat atau lima, jadi empat, lima, delapan, sepuluh, dll.

Monokotil umumnya memiliki biji berdaging yang besar. Buah atau kantong biji mereka umumnya terdiri dari tiga bagian. Namun, dikotil cenderung memiliki berbagai biji, buah, atau biji-bijian yang berbeda. Tidak ada satu pun konsensus tentang kesamaan kemiripan benih, buah atau kantong benih dari buah.

Pembuluh darah di daun monokotil biasanya disusun dalam pengaturan paralel. Pada dasarnya, satu setengah hampir merupakan bayangan cermin dari setengah lainnya. Daunnya juga cenderung panjang dan bentuknya sempit. Dicots, bagaimanapun, tidak mengikuti pola yang sama. Pembuluh darah di daun dikotil disusun dalam berbagai pola. Pola yang paling umum adalah pola net silang.

Selanjutnya, batang monokot cenderung memiliki susunan yang tersebar dari ikatan pembuluh di dalamnya, sedangkan ikatan pembuluh pada batang dikotil cenderung berada dalam lingkaran konsentris. Selain itu, monokotil hanya memiliki satu alur atau pori dalam serbuk sari, sedangkan dikotil memiliki tiga.

Apa sajakah bedanya biji dikotil dengan monokotil

  1. Biji dikotil Dua kotiledon dalam embrio. Sedangkan biji monokotil satu kotiledon dalam embrio.
  2. Biji dikotil Plumule adalah terminal, kotiledon adalah lateral. Sedangkan Plumule bersifat lateral, kotiledon adalah terminal.
  3. Biji dikotil tidak ada sarung. Sedangkan biji monokotil Plumule dan radicle dikelilingi oleh coleoptile dan coleorhiza masing-masing.
  4. Biji dikotil Albuminous atau exalbuminous. Sedangkan biji monokotil Sebagian besar bernanah.
  5. Biji dikotil: Perkecambahan – biasanya hipogeal atau epigeal. Sedangkan biji monokotil Perkecambahan – biasanya hipogeal.
  6. Biji dikotil Plumule didorong ke atas oleh epicotyl atau hypocotyl yang tumbuh secara aktif. Sedangkan biji monokotil Plumule naik ke atas dengan selubung bulu angsa.
  7. Biji dikotil Radicle menghasilkan akar utama yang menetap dan menanggung banyak akar lateral.. Sedangkan biji monokotil Akar utama yang terbentuk dari radikula segera lenyap dan digantikan oleh seberkas akar berserat adventif.