Perbedaan antara sperma dan ovum

Sperma adalah gamet yang diproduksi di testis laki-laki, sedangkan ovum adalah gamet yang diproduksi di ovarium perempuan. Gamet dapat digambarkan sebagai sel reproduksi yang mengandung satu set kromosom yang tidak berpasangan.

Ovum juga dikenal sebagai sel telur. Ini adalah sel yang membentuk bagian dari sistem reproduksi wanita dan merupakan salah satu sel terbesar di tubuh wanita. Di sisi lain, sel sperma adalah kebalikan dari sel telur. Sperma adalah salah satu sel terkecil di tubuh pria. Mereka terdiri dari inti kecil dengan jumlah kecil sitoplasma, beberapa mitokondria dan ekor panjang. Sel telur dan sel sperma berbeda satu sama lain di alam, asal dan tujuan. Kedua sel ini memainkan bagian penting dalam reproduksi manusia dan tidak ada satu pun yang tidak memungkinkan reproduksi terjadi. Setiap sel tertanam dengan 23 kromosom dan ketika mereka menyatu bersama kromosom berpasangan satu sama lain dan membentuk bayi.

Ovum tidak memerlukan mikroskop untuk dilihat dan dapat terlihat dengan mata telanjang. Bentuknya juga bulat. Ovum memiliki sejumlah besar sitoplasma (atau cairan nukleus) di mana nukleus dilarutkan hingga sebelum pembuahan.

Inti di dalam ovum aktif dan bergerak secara internal. Ia memiliki mobilitas maksimum di dalam sel karena sitoplasma, sementara di luar nukleus tidak bergerak tetapi bergerak ke arah mana pun, di mana ia ditarik. Ovum terutama terdiri dari cairan sel. Ovum juga memiliki metabolisme aktif sebagai zat yang diserap dan dilepaskan. Ovum memiliki rentang hidup terbatas dan begitu mereka dilepaskan dari indung telur mereka hanya dapat hidup selama sekitar 12 hingga 24 jam dan jika mereka tetap tidak subur mereka larut dalam tuba fallopi. Juga tidak ada cara untuk dapat menyimpan ovum, tetapi penelitian lanjutan telah mampu menumbuhkan ovum menggunakan penelitian sel induk.

Di sisi lain, sel sperma adalah kebalikan dari ovum. Mungkin, di situlah kita mendapatkan gagasan bahwa laki-laki berlawanan dengan perempuan. Sperma adalah salah satu sel terkecil di tubuh pria. Mereka terdiri dari inti kecil dengan jumlah kecil sitoplasma, beberapa mitokondria dan ekor panjang. Mereka memiliki bentuk lurus, dibandingkan dengan putaran satu sel telur.

Sel sperma terdiri dari kepala, bagian tengah, dan ekor. Kepala mengandung nukleus dengan serat kromatin yang dikepang rapat, dikelilingi oleh akrosom, yang mengandung enzim yang digunakan untuk menembus sel telur betina. Bagian tengah memiliki inti filamen sentral dengan banyak mitokondria yang berputar di sekitarnya, digunakan untuk produksi ATP untuk perjalanan melalui serviks wanita, rahim dan tabung uterus. Ekor atau “flagellum” mengeksekusi gerakan memukul yang mendorong spermatosit. Sel sperma secara eksternal aktif dan menggunakan ekornya untuk berenang melawan aliran cairan di saluran telur. Sel sperma juga secara metabolik pasif dan tidak aktif melepaskan dan menyerap zat.

Tidak seperti sel telur yang berhenti setelah seorang wanita mencapai menopause, sel sperma dihasilkan dari masa pubertas sampai pria tersebut mati. Mereka juga memiliki rentang hidup yang lebih panjang dibandingkan dengan sel telur; mereka dapat bertahan hingga 3-5 hari di rahim seorang wanita dan juga dapat disimpan dengan membekukan mereka hingga suhu tertentu. Sel sperma diproduksi oleh testis pria. Sementara sel telur diproduksi satu per satu setiap 28 hari, setiap ejakulasi mengandung jutaan sel sperma.

Bedanya ovum dengan sperma

  1. Telur (ovum) diproduksi oleh perempuan, biasanya pada hari ke-14 dari siklus menstruasi.
  2. Sperma diproduksi terus menerus pada laki-laki dari remaja sampai usia tua.
  3. Sperma memiliki ekor, dan secara aktif dapat bergerak. Ovum berbetuk oval, tidak bisa bergerak dengan sendiri.
  4. Telur/ovum lebih besar dalam ukuran dibandingkan dengan sperma.

Artikel terkait lainnya

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *