Pengertian Siklus sel dan penjelasannya

Siklus sel adalah fungsi sel yang paling mendasar berupa duplikasi akurat sejumlah besar DNA di dalam kromosom, dan kemudian memisahkan hasil duplikasi tersebut hingga terjadi dua sel baru yang identik.

Siklus sel yang berlangsung kontinu dan berulang (siklik), disebut proliferasi. Keberhasilan sebuah proliferasi membutuhkan transisi unidireksional dan teratur dari satu fase siklus sel menuju fase berikutnya. Jenjang reaksi kimia organik yang terjadi seyogyanya diselesaikan sebelum jenjang berikutnya dimulai. Sebagai contoh, dimulainya fase mitosis sebelum selesainya tahap replikasi DNA akan menyebabkan sel tereliminasi.

Jenjang reaksi yang terjadi pada siklus sel, sangat mirip dengan relasi substrat-produk dari sebuah lintasan metabolik. Produk dari sebuah jenjang reaksi akan berfungsi sebagai substrat pada jenjang berikutnya, demikian pula dengan laju reaksi jenjang yang pertama akan menjadi batas maksimal laju reaksi pada jenjang berikutnya.

Transisi antara jenjang reaksi ditentukan oleh lintasan pengendali ekstrinsik dan intrinsik yang terdiri dari beberapa cekpoin, sebagai konfirmasi selesainya reaksi pada suatu jenjang sebelum jenjang berikutnya dimulai. Kedua lintasan kendali dapat memiliki cekpoin yang sama.

Lintasan kendali instrinsik akan menentukan setiap tahap berjalan sebagaimana mestinya. Fasa S, G2 dan M pada sel mamalia dikendalikan oleh lintasan ini, sehingga waktu yang diperlukan untuk fase tersebut, tidak jauh bervariasi antara satu sel dengan sel lain. Lintasan kendali ekstrinsik akan berfungsi sebagai respon terhadap kondisi di luar sel atau telisik defisiensi sel.

Defisiensi lintasan kendali intrinsik seringkali menyebabkan kanker. Penyimpangan pada protein yang mengendalikan cekpoin siklus fase sering ditemukan pada penderita kanker.

Siklus sel atau siklus pembelahan sel adalah serangkaian peristiwa yang terjadi di sel yang mengarah ke divisi dan duplikasi DNA-nya (replikasi DNA) untuk menghasilkan dua sel anak. Pada bakteri, yang tidak memiliki inti sel, siklus sel dibagi menjadi periode B, C, dan D. Periode B memanjang dari akhir pembelahan sel ke awal replikasi DNA. Replikasi DNA terjadi selama periode C. Periode D mengacu pada tahap antara akhir replikasi DNA dan pemisahan sel bakteri menjadi dua sel anak.  Dalam sel dengan nukleus, seperti pada eukariota, siklus sel juga dibagi menjadi tiga periode: interfase, fase mitosis (M), dan sitokinesis. Selama interfase, sel tumbuh, mengumpulkan nutrisi yang dibutuhkan untuk mitosis, mempersiapkannya untuk pembelahan sel dan menduplikasi DNA-nya. Selama fase mitosis, kromosom terpisah. Selama tahap akhir, sitokinesis, kromosom dan sitoplasma terpisah menjadi dua sel anak baru. Untuk memastikan pembagian sel yang tepat, ada mekanisme kontrol yang dikenal sebagai pos pemeriksaan siklus sel.

Siklus pembelahan sel adalah proses vital di mana telur yang dibuahi sel tunggal berkembang menjadi organisme dewasa, serta proses di mana rambut, kulit, sel darah, dan beberapa organ internal diperbarui. Setelah pembelahan sel, masing-masing sel anak memulai interfase dari siklus baru. Meskipun berbagai tahap interfase biasanya tidak dapat dibedakan secara morfologis, setiap fase siklus sel memiliki serangkaian proses biokimia khusus yang mempersiapkan sel untuk memulai pembelahan sel.

Artikel terkait lainnya

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *