Menjelaskan Teori-teori Sosial dengan singkat

Ada beberapa teori sosial yang berkaitan dengan masalah-masalah sosial antara lain teori Fungsional Struktural, teori Konflik dan teori Sistem.

  • Teori Fungsional Struktural

Menurut teori Fungsional Struktural, masyarakat sebagai suatu sistem memiliki struktur yang terdiri dari banyak lembaga, di mana masing-masing lembaga mempunyai fungsi sendiri-sendiri. Lembaga-lembaga itu antara lain lembaga sekolah, lembaga keagamaan, lembaga ekonomi, lembaga politik, lembaga sosial, lembaga kebudayaan, lembaga hukum, lembaga keluarga dan sebagainya yang semuanya saling berkaitan satu dengan yang lain. Apabila ada ketidakseimbangan diantara lembaga-lembaga tersebut, maka fungsi lembaga itu akan terganggu.

  • Teori Konflik

Teori konflik memandang masyarakat sebagai suatu arena dimana antara kelompok yang satu dengan yang lain saling berebut, misalnya berebut kekuasaan. Apabila golongan fungsional melihat undang-undang sebagai jalan untuk meningkatkan integrasi sosial, maka teori konflik akan memandang undang-undang itu sebagai suatu bentuk aturan yang akan menguntungkan salah satu kelompok saja.

Jadi teori konflik tidak memusatkan perhatiannya pada keseimbangan, adanya saling ketergantungan, dan adanya kerjasama antara bagian yang satu dengan bagian yang lain. Biasanya konflik sosial itu muncul dalam masyarakat karena memperebutkan kekuasaan, prestise, dan kekayaan.

  • Teori Sistem

Teori sistem banyak digunakan oleh para sosiolog, diantaranya oleh Auguste Comte. Comte mengatakan bahwa masyarakat itu seperti organisme hidup. Tumbuh dan berkembangnya masyarakat berlaku seperti konsep sistem, sehingga masyarakat itu terus berlangsung dan dapat bertahan sebagaimana kelangsungan hidup organisme. Setiap bagian unsur saling mempengaruhi, saling memerlukan, saling mengisi, saling melengkapi dalam satu kesatuannya. Jadi ada saling ketergantungan antara bagian yang satu dengan bagian yang lain.