Menjelaskan Tantangan dan Resiko E-Commerce dengan singkat

Tantangan E-Commerce

  1. Banyaknya pengguna Internet yang tidak sejalan dengan tingkat penjualan e-commerces
    Saat ini, Indonesia merupakan negara terpadat ke-empat di dunia yang memiliki jumlah pengguna internet yang juga cukup banyak. Namun hal tersebut ternyata tidak berdampak baik terhadap tingkat penjualan e- commerce di Indonesia. Sebab, berdasarkan hasil penelitian, Indonesia berada di peringkat terakhir dari lima Negara di Asia dalam penjualan e- commerce.
  2. Pembeli online di Indonesia masih didominasi oleh kalangan profesional
    Setengah dari seluruh pengguna Internet di Indonesia rata-rata menghabiskan tiga jam atau lebih untuk online setiap hari dan berkisar di waktu jam kantor, trafik pembelanjaan online akan meningkat lagi di waktu sore hari yaitu seusai jam kantor atau pada istirahat makan siang. Ini disebabkan para pembeli lebih suka mengakses internet di kantor ketimbang di rumah, karena masih lambatnya koneksi internet di rumah.
  3. Konsumen di Indonesia lebih menyukai berbelanja di Sosial Media
    dan BBM Netizen di Indonesia cenderung memilih pembelian secara online melalui broadcast BBM, forum dan platform media sosial seperti Facebook, dimana mereka dapat berinteraksi dengan penjual. Dan hanya 20% dari netizens Indonesia mengatakan mereka lebih suka belanja di situs belanja online. Ini berarti bahwa e-commerce seperti eBay, Rakuten dan Sukamart, harus menyesuaikan strategi berbeda mereka di Indonesia
  4. Masih terbatasnya layanan pembayaran
    Di tengah buruknya infrastruktur transportasi di Indonesia, kemacetan dan buruknya sarana transportasi masal ke pusat-pusat perbelanjaan membuat konsumen harus berupaya lebih untuk dapat berbelanja, untuk masalah tersebut, sebetulnya e-commerce dapat menjadi solusi terbaik bagi konsumen di Indonesia. Namun, banyak e-commerce yang mengharuskan pembeli ke ATM untuk mentransfer sejumlah uang kepada penjual sebelum barang dapat dikirim. Hal ini juga perlu diperhatikan oleh para pelaku e-commerce untuk menyesuaikan cara pembayaran dengan keadaan di Indonesia.

Resiko E-Commerce

Meskipun eCommerce merupakan sistem yang menguntungkan karena dapat mengurangi biaya transaksi bisnis dan dapat memperbaiki kualitas pelayanan kepada pelanggan , namun sistem eCommerce ini beserta semua infrastruktur pendukungnya mudah sekali disalah gunakan oleh pihak- pihak yang tidak bertanggung jawab, dan bisa juga terkena kesalahan- kesalahan yang timbul melalui berbagai cara.

Dari segi pandangan bisnis, penyalahgunaan sistem yang terjadi, terdiri atas:

  • Kehilangan segi finasial secara langsung karena kecurangan
    Seseorang atau penipu yang berasal dari dalam ataupun dari luar mentransfer sejumlah uang dari rekening yang satu ke rekening yang lainnya atau dia telah menghancurkan/ mengganti semua data finansial yang ada.
  • Pencurian informasi rahasia yang berharga
    Pada umumnya banyak organisasi maupun lembaga-lembaga yang menyimpan data rahasia yang sangat penting bagi kelangsungan hidup mereka. Misalnya, kepemilikan teknologi atau informasi pemasaran maupun infosmasi yang berhubungan dengan kepentingan konsumen/client mereka. Gangguan yang timbul bisa menyingkap semua informasi rahasia tersebut kepada pihak-pihak yang tidak berhak da n dapat mengakibatkan kerugian yang besar bagi si korban.
  • Kehilangan kesempatan bisnis karena gangguan layanan
    Bergantung pada layanan elektronik dapat mengakibatkan gangguan selam periode tertentu yang tidak dapat diperkirakan. Kesalahan ini bersifat kesalahan non tekni, seperti aliran listrik tiba-tiba padam, atau jenis-jenis gangguan tak terduga lainnya.
  • Penggunaan akses ke sumber oleh pijhak yang tidak berhak
    Pihak luar mendapatkan akses yang sebenarnya bukan menjadi haknya dan dia gunakan hal itu untuk kepentingan pribadi. Misalnya, seorang hacker yang berhasil membobol sebuah sistem perbankan. Setelah itu, dengan seenaknya sendiri dia memindahkan sejumlah rekening orang lain ke dalam rekeningnya sendiri.
  • Kehilangan kepercayaan dari para konsumen
    Kepercayaan konsumen tarhadap sebuah
    perusahaan/lembaga/institusi tertentu dapat hilang karena berbagai macam faktor, seperti usaha yang dilakukan dengan sengaja oleh pihak lain yang berusaha menjatuhkan reputasi perusahaan tersebut, dan bisa juga berupa kesalahan-kesalahan fatal yang dilakukan oleh perusahaan itu yang mengakinbatkan kepercayaan konsumen berkurang.
  • Kerugian-kerugian yang tidak terduga
    Gangguan terhadap transaksi bisnis, yang disebabkan oleh gangguan dari luar yang dilakukan dengan sengaja, ketidakjujuran, praktek bisnis yang tidak benar, keslahan faktor manusia, atau kesalahan sistem elektronik, mengakibatkan kerugian transaksi bisnis yang tidak bisa dihindari. Terutama dari segi finansial. Sebagai contohnya, konfirmasi sebuah transaksi tidak diterima dengan baik seperti sebagaimana mestinya. Kehilangan kesempatan bisnis, hilangnya kredibilitas dan reputasi, dan kerugian biaya yang merupakan resiko yang sewaktu-waktu bisa terjadi, namun kita harus siap mengatisipasi atau mencegahnya.