Menjelaskan Struktur Kambium Pembuluh dengan singkat

Kambium merupakan meristem lateral karna berada di daerah lateral akar dan batang. Pada kebanyakan pohon dan semak, daerah kambium berupa silinder yang berlapis banyak dan pada penampang melintang membentuk cincin yang kontinu. Pada saat aktif, kabium terdiri dari banyak lapisan sel, namun pada saat istirahat (dorman) hanya ada satu lapisan sel.

Lapisan sel itu dianggap lapisan bermuka dua karena dapat membuat turunan kedua arah. Setelah membelah secara periklinal, sel yang ada di sebelah dalam berkembang menjadi sel xilem dan sel yang berada di luar tetap aktif sebagai kambium; atau, sel luar berkembang menjadi sel floem dan sel dalam tetap berlaku sebagai sel kambium.

Inilah tafsiran yang di anut secara luas. Bukti yang paling meyakinkan adalah bahwa floem sekunder dan xilem sekunderseakan-akan merupakan gambar cermin dari sesamanya. Pada saat tertentu kambium membentuk jari-jari empuler baru yang kemudian ditemukan baik di xilem maupun di floem. Selanjutnya, sementara kambium terdorong ke luar seiring dengan menebalnya silinder xilem di sebelah dalamnya, sel kambium membelah dengan bidang pembelahan antiklinal sehingga dapat menambah luas tangensial. Dengan demikian, luas kambium mengimbangi perluasan silinder xilem yang di klilinginya.

Diatas disebutkan bahwa kambium berbentuk silinder penuh. Namun pada sejumlah tanaman seperti kaktus sukulen, beberapa Euphorbiaaceae, dan kebanyakan dikotil, termasuk papaya, hanya sedikit kayu yang terbentuk sehingga tumbuhan tampak seperti tumbuhan herba. Disini kambium tampak seperti sejumlah pita ramping yang berbatas dengan berkas ikatan pembuluh asal. Aktifitas yang terbatas dari kambium mengakibatkan berkas tersebut berbentuk tiang yang berkayu atau jala berkayu.

Kambium pembuluh dengan jaringan yang diturunkannya A,bagian pemula fusiform. B,pemula jari-jari empulur. CDE,sayatan batang Robina, C,sayatan melintang D,sayatan radial (menunjukan hanya sistem aksial) E,sayatan (hanya melalui jari-jari empulur)