Menjelaskan Sifat Larutan Basa dengan singkat

Basa (alkali) berasal dari bahasa Arab yang berarti abu. Salah satu definisi basa adalah zat yang jika dilarutkan di dalam air akan menghasilkan ion hidroksida (OH).

Indikator awalnya diperoleh dari tumbuhan, tetapi kini sudah dibuat di pabrik. Lakmus sebagai contoh, diperoleh dari liken, suatu simbiosis dari jamur dan alga. Selain liken berbagai jenis tumbuhan berwarna dapat digunakan sebagai indikator asam-basa. Misalnya mahkota bunga, kol merah, dan bit.

 Tingkat keasaman (pH)

Larutan asam mempunyai tingkat keasaman yang berbeda-beda. Perbedaan tingkat keasaman dapat terjadi karena perbedaan kepekatannya. Tingkat keasaman lazim dinyatakan dengan skala pH. Skala pH berkisar dari 0 hingga 14 dengan ketentuan sebagai berikut:

  • Larutan asam mempunyai pH < 7
  • Larutan basa mempunyai pH > 7
  • Larutan netral mempunyai pH = 7

Jadi semakin asam suatu larutan, semakin kecil pH-nya. Larutan dengan pH=1 memiliki sifat 10 kali lebih asam daripada larutan dengan pH=2.

Ion hidroksida mempunyai muatan negatif (makanya dikasih tanda minus (-) disebelah atas belakang OH). Basa adalah lawan dari asam. Secara umum, Basa memiliki sifat sebagai berikut:

  • Rasa pahit jika dilarutkan dalam air (hanya untuk basa lemah)
  • Sentuhan : terasa licin seperti sabun bila disentuh (hanya untuk basa lemah)
  • Bersifat kaustik (dapat merusak jaringan kulit/iritasi)
  • Hantaran listrik : dapat menghantarkan listrik (merupakan larutan elektrolit)
  • Derajat keasaman (pH) lebih besar dari 7
  • Mengubah warna lakmus menjadi berwarna biru
  • Dalam keadaan murni umumnya berupa kristal padat
  • dapat mengemulsi minyak