Menjelaskan Sejarah Seleksi Alam dengan singkat

Charles Darwin (1809-1882) memiliki nama panjang Charles Robert Darwin adalah ilmuwan asal negara Inggris yang menemukan hasil penelitian di pulau galapagos untuk menunjang teori evolusi. Charles Darwin disebut sebgai bapak evolusi karena memiliki data yang lebih lengkap untuk menguatkan teori evolusi. Charles Darwin mengeluarkan dua buah buku yang memberikan andil yang cukup penting bagi perkembangan teori evolusi, yakni :

  1. On the origin of species by means of natural selections – tahun 1859. Darwin menelusuri asal-usul manusia berdasarkan bukti sisa-sisa kehidupan masa lalu. Sayangnya, ia tidak menemukan jawabannya, karena saat itu belum ditemukan fosil hominid yang menunjukkan evolusi ke arah manusia. Ia hanya menyimpulkan makhluk hidup saat ini merupakan hasil proses evolusi yang sangat panjang, dari makhluk bersel satu yang membelah menjadi makhluk bersel banyak. Ia pun yakin bahwa umur bumi sangat tua dan manusia sudah sangat panjang riwayatnya. Namun, baginya, asal-usul manusia tetap masih menjadi tanda Tanya (Aziz, 2013).
  2. The descent of man – tahun 1857

Dua inti pokok dari teori darwin :

  • Spesies yang hidup di masa sekarang berasal dari makhluk hidup yang berasal dari masa lampau.
  • Evolusi terjadi karena adanya proses seleksi alam (natural selections)

Persamaan teori lamack dengan tori darwin adalah evolisi sama-sama terjadi karena pengaruh faktor lingkungan. Sedangkan perbedaannya adalah pada yang menyebabkan perubahan makhluk hidup, di mana lamarck disebabkan oleh kuantitas penggunaan organ tubuh, sedangkan darwin pada seleksi alam (Nusantari, 2013).