Menjelaskan Jenis Uang Kartal Menurut Bahan Pembuatannya dengan singkat

Uang logam

Uang logam biasanya terbuat dari emas atau perak  karena emas dan perak memenuhi syarat-syarat uang yang efesien. Karena harga emas dan perak yang cenderung tinggi dan stabil, emas dan perak mudah dikenali dan diterima orang. Di samping itu, emas dan perak tidak mudah musnah. Emas dan perak juga mudah dibagi-bagi menjadi unit yang lebih kecil. Di zaman sekarang, uang logam tidak dinilai dari berat emasnya, namun dari nilai nominalnya. Nilai nominal itu merupakan pernyataan bahwa sejumlah emas dengan berat tertentu terkandung di dalamnya.

Nilai Intrinsik

yaitu nilai bahan untuk membuat mata uang, misalnya berapa nilai emas dan perak yang digunakan untuk mata uang. Menurut sejarah, uang emas dan perak pernah dipakai sebagai uang. Ada beberapa alasan mengapa emas dan perak dijadikan sebagai bahan uang karena, Tahan lama dan tidak mudah rusak (Rp. 100,00), atau lima ratus rupiah (Rp. 500,00).

Nilai Tukar

nilai tukar adalah kemampuan uang untuk dapat ditukarkan dengan suatu barang (daya beli uang). Misalnya uang Rp. 500,00 hanya dapat ditukarkan dengan sebuah permen, sedangkan Rp. 10.000,00 dapat ditukarkan dengan semangkuk bakso).

Kelebihan uang logam 

    1. kelebihannya Kuat dan Tahan lama
    2. Kualitasnya mudah dikontrol
    3. Lebih kecil simple dan mudah di bawa
    4. Dapat Berbunyi ketika jatuh

Kekurangan Uang Logam

    1. Lebih berat dibanding Uang Kertas
    2. Kalau jumlahnya sudah banyak cukup memberatkan kantong
    3. Persediaan Logam terbatas

 

Uang Kertas

Uang kertas yaitu uang yang terbuat dari kertas yang didalamnya terdapat gambar dan cap tertentu dan merupakan sebuah alat pembayaran yang sah. Sedangkan menurut penjelasan UU No.23 tahun 1999 tentang Bank Indonesia, yang dimaksud dengan uang kertas yaitu uang dengan bentuk lembaran yang terbuat dari kertas atau bahan lainnya yang menyerupai kertas. Dalam uang kertas mempunyai dua macam nilai, yakni nilai nominal dan nilai tukar. Ada dua macam uang kertas yakni uang kertas negara dan uang kertas bank.

  • Uang kertas negara
    yaitu uang kertas yang dikeluarkan oleh pemerintah dan alat pembayaran yang sah dengan jumlah yang terbatas dan ditandangi mentri keuangan. Tapi uang kertas negara tidak lagi diedarkan.
  • Uang kertas Bank
    yaitu uang yang dikeluarkan oleh bank sentral.

Kelebihan Uang Kertas

  • Uang kertas lebih praktis dan lebih ringan walaupun dalam jumlah yang banyak dibanding uang logam
  • Mudah dibawa kemana mana
  • Bisa dilipat

Kekurangan Uang Kertas

  • Sangat tipis dan mudah terbang
  • Cepat rusak, Mudah sobek, Kusut
  • Mudah terbakar
  • Mudah dipalsukan