Menjelaskan Jenis Kutipan dengan singkat

Adapun jenis kutipan yang diantaranya yaitu:

  • Kutipan Langsung

Kutipan langsung ialah kutipan yang sama persis dengan teks aslinya, tidak boleh ada perubahan, kalau ada hal yang dinalai salah/meragukan kuta beri tanda “sic !”, yang artinya kita sekedar mengutip sesuai dengan aslinya dan tidak bertanggung jawab atas kesalahan itu.

Demikian juga kalau kita menyesuaikan ejaan, memberi huruf kapital, garis bawah atau huruf ,miring kita perlu menjelaskan hal tersebut missal “huruf miring dari pengutip”, “ejaan disesuaikan dengan EYD” dll. Bila dalam kutipan terdapat hurud atau kata yang salah lalu dibetulkan oleh pengutip, harus digunakan huruf siku “…..”.

  • Kutipan Tidak Langsung “Kutipan Isi”

Dalam kutipan tidak langsung kita hanya mengambil intisari pendapat yang kita kutip, kutipan tidak langsung ditulis menyatu dengan teks yang kita buat dan tidak usah diapit tanda petik. Penyebutan sumber dapat dengan sistem catatan kaki, dapat juga dengan sistem catatan langsung “catatan perut” seperti telah dicontohkan.

  • Kutipan pada catatan kaki

Kutipan selalu ditempatkan pada spasi rapat, meskipun kutipan itu singkat saja. Kutipan diberi tanda kutip, dikutip seperti dalam teks asli.

  • Kutipan atas ucapan lisan

Harus dilegalisir dulu oleh pembicara atau sekretarisnya (bila pembicara seorang pejabat). Dapat dimasukkan ke dalam teks sebagai kutipan langsung atau tidak langsung.

  • Kutipan dalam kutipan

Kadang-kadang terjadi bahwa dalam kutipan terdapat kutipan. Dapat dilakukan dengan dua cara:

  • Bila kutipan asli tidak memakai tanda kutip, kutipan dalam kutipan dapat mempergunakan tanda kutip tunggal atau tanda kutip ganda.
  • Bila kutipan asli memakai tanda kutip tunggal, kutipan dalam kutipan memakai tanda kutip ganda. Sebaliknya bila kutipan asli memakai tanda kutip ganda, kutipan dalam kutipan memakai tanda kutip tunggal .
  • Kutipan langsung pada materi

Kutipan langsung dimulai dengan materi kutipan hingga penghentian terdekat (dapat berupa koma, titik koma, atau titik) disusul dengan sisipan penjelas siapa yang berbicara.

Contoh:

“Jelas,” kata Prof. Haryati, “kosa kata bahasa Indonesia banyak mengambil dari kosa kata bahasa Sansekerta.”