Menjelaskan Gerakan Bulan dengan singkat

Bulan sebagai satelit alami Bumi mengalami tiga gerak sekaligus:

  • Rotasi Bulan;
  • Revolusi Bulan;
  • Besama-sama dengan Bumi mengitari Matahari

Bidang orbit Bulan membentuk sudut 5° terhadap ekliptika (bidang orbit Bumi), atau secara konsep dapat dikatakan bahwa inklinasi bulan adalah 5°.

Sambil berevolusi dengan arah negatif, Bulan juga berotasi dengan arah negatif (gambar 6.(b)). Periode rotasi Bulan sama dengan periode revolusinya, sehingga muka Bulan yang menghadap Bumi selalu hanya setengah bagian dan tetap. Orbit Bulan berbentuk elips, sehingga jarak Bulan dari Bumi berubah selama revolusi. Perigee (titik terdekat) adalah kedudukan Bulan yang terdekat dari Bumi dan Apogee (titik terjauh) adalah kedudukan Bulan yang terjauh dari Bumi. Berdasarkan acuan revolusinya, Bulan memiliki dua peiode yang berbeda.

Periode siderik atau Bulan siderik adalah selang waktu yang diperlukan untuk berevolusi 360° (tepat 1 putaran) mengitari Bumi dengan mengacu ke suatu bintang. Periode siderik mendekati angka 27 hari. Periode sinodik atau Bulan sinodik adalah periode Bulan berdasarkan fase-fase Bulan, yaitu mulai dari Bulan baru sampai Bulan baru berikutnya. Periode sinodik mendekati nilai 29 ½ hari. Dalam periode sinodik, bulan berevolusi lebih dari 360° (lebih dari 1 putaran).