Menjelaskan Contoh Naskah Drama Teater 6 Orang Tentang Kejujuran dengan singkat

NAMA PEMAIN

  1. ALFI ROHMA SEBAGAI WIDYA ( MAMA FANDY)
  2. ARDILES NITA SUSANTI SEBAGAI OMIS ( TEMAN SRI )
  3. RAHMAT RIZALDI SEBAGAI FANDHI
  4. RIZKA DESRALITA SEBAGAI SRI ( KAKAK FANDHI )
  5. SRI MARIATI SEBAGAI MESSA
  6. ZUARLI SEBAGAI HAFIZ

KEJUJURAN

  • Sinopsis

Drama ini menceritakan tentang dua orang siswa yang menemukan sebuah dompet di jalan dekat sekolahnya saat pulang sekolah. Dua siswa itu saling berbeda pendapat, si fandy ingin mengembalikan dompet kepada si pemilik, tapi si hafis temannya melarang

Kemudian siswa itu pulang kerumahnya masing-masing, dan saat siang hari hafis datang kerumah fandy untuk mengajak main serta menceritakan bagaimana dengan dompet yang di temukan tadi. Sebelum bertemu fandy, hafis ngobrol dengan kakak dan mama fandy sambil menunggu fandy selesai mengerjakan PR.

Setelah selesai membuat PR mereka duduk di teras sambil membagi uang yang ada di dalam dompet, tiba-tiba datang omis teman kakak fandy. Dan melihat hafiz dan fandy sedang asik membagi uang ratusan.

Tak lama kemudian omis bertanya tentang uang yang dipegangnya, hafis dan fandy akhirnya mengaku bahwa dompet yang berisikan uang itu di temukan di jalan dan omis menyarankan agar dompet itu dikembalikan kepada si pemilik, hafis dan fandy menerima saran dari kakak omis.

Setelah sampai kepada alamat yang di tuju mereka memanggil si pemilik dompet,tapi si pemilik dompet sangat terkejut karna orang yang di lihatnya adalah orang baru,akhirnya hafis dan fandy menjelaskan tentang dompet yang di temukannya,messa si pemilik dompet sangat berterimakasih pada mereka.

Disini hafis, fandy, baru merasakan bahwa kejujuran itu sangat penting bagi kita semua terutama diri kita pribadi. Selain itu kita bisa saling kenal mengenal sesama orang lain.

 

NASKAH DRAMA SATU BABAK

Pada jam 7.30wib siswa  masuk kelas dan mengikuti proses belajar mengajar , terutama kelas XI ipa2. Dari pelajaran awal yaitu biologi sampai jam terakhir seni budaya, siswa-siswa sibuk untuk pulang kerumah masing-masing.Fandy dan hafiz kemudian pulang kerumah mereka yang bertetanggaan. Saat di jalan mereka menemukan sebuah dompet. Sebelum membuka dompet fandy menunggu hafis.

Fandy    : fis aku duluan dulu ya?

Hafis      : ya udah deh.

Setelah itu fandy melihat sesuatu didekat pagar tanaman gak jauh dari jalan.

Fandy    : apaan tuh? Barang ronsokkan kayaknya. Kan bisa aku jual ke hafiz. Hehe

Setelah itu hafiz menyusul fandy!

Hafiz      : apaan tuh? Dompet? Dompet siapa? Dimana kamu nemunya? Kapan kamu dapetnya? Atau gak kamu maling yaaaa?

 Fandy : apaan sih kamu. Nanya tu satu satu dong. Bingung tau gak aku jawabnya! Aku cuma nemu ni dompet di sini. Aku juga gak tau dompet siapa. Aku buka aja belum!

 Hafiz     : buka dong cepetan!

 Fandy : iya iya bentar!

 Fandy dan hafiz : waaaaaaawh. Ada duiiiiit !!

 Fandy : ada ktp nya nih alias kartu tanda pelajar!

 Hafiz     : iya nih. Kayaknya ktp si pemilik dompet ini!

Fandy    : iya ya. Alamatnya sih gak jauh dari sini. Yuuk kita balikin!

Hafiz      : gak usah deh! Buat apa kita balikin toh gak ada untungnya buat kita! Mending kita pake duit ini buat keperluan kita! Kita bagi dua aja gimana?

 Fandy : enggak ah. Gila kamu yah. Itukan makan hak orang! Gimana kalau orang yang punya dompet lagi kebingungan nyari dompetnya?

 Hafiz     : idd alias itu derita dia!! Siapa suruh dia ceroboh coba? Kan salah dia! Dompet ini kan udah jadi milik kita jadi terserah kita dong mau make nya buat apa!

 Fandy : iya yah. Yaudah deh. Kita bagi dua aja! Yaudah pulang yuk!

 Mereka berdua pulang kerumah masing masing. Dan tidak beberapa lama hafiz kerumah fandy,untuk mengajak fandy bermain bersama.

 Hafiz     : fandy, fandy main yuuuuk!

 Sri         : eh ada hafiz! Masuk dek! Fandy nya lagi disuruh mamanya buat ngerjain pr dulu baru boleh main keluar!

 Hafiz     : iya kak. Makasih ya kak.

 Sri         : hafiz mau minum apa? Biar kakak buatin!

 Hafiz     : gak usah aja kak. Ngerepotin nanti kak!

 Sri         : enggak kok. Kan cuma buatin air minum. Kecuali kamu nyuruh kakak buat ngerjain pr mat kamu. Itu baru ngerepotin

 Hafiz     : hahahaha kakak bisa aja deh. Air putih dingin aja deh kak!

 Sri         : oh iya. Tunggu bentar yaaa

 Kemudian datang lah mama fandy ingin mengobrol dengan hafiz.

 Widya : eh ada nak hafiz yah

Hafiz      : iya tan. Tante apa kabar?

 Widya : baik kok. Mau ngajak fandy main yah?

 Hafiz     : mmm ya tan. Tan aku boleh nanya gak?

 Widya : boleh kok. Mau nanya apa?

 Hafiz     : kenapa fandy buat pr nya mesti sekarang tan. Kan nanti malam bisa!

 Widya : iya sih. Tapi kalau nanti malam fandinya ketiduran. Jadi repot kan!

 Hafiz     : hooo gitu ya tan. Yaudah deh. Nunggu bentar kan juga gak papa ya tan!

 Widya : hahaha iya!

Sri          : hafiz ini minumnya yaaa. Diminum kamuh.

 Hafiz     : iya kak. Aman tu!

 Sri         : mama bukannya ada arisan rt sekarang ?

 Widya : hoalah. Iyaa mama lupa. Gara gara keasikan ngomong sama hafiz nih! Hahah mama pergi dulu yaaa. (berteriak pelan) fandy, mama pergi dulu yaaa sayang, ada arisan

 Fandy : iya maa.

Tidak beberapa lama kemudian…….

 Hafiz     : si fandy nih lama banget sih ngerjain pr nya. Aku aja ngerjain pr nya gak sampe setengah jam udah selesai.

Fandy    : eh sorry yaa. Kelamaan yaa? Habis, prnya banyak banget!
(sambil berjalan pergi ke halaman depan rumah)

 Hafiz     : udah deh, kamu gak usah ngeles. Aku udah tau kok, emang otak kamu aja yang paspasan. Bilang aja susah!

 Fandy : biarin.

Dihalaman depan rumah atau yang biasa disebut teras mereka duduk bersama. Fandymengeluarkan dompet yang mereka temukan didekat jalan dan membagi isi yang adadidalamnya dengan hafiz.

 Hafiz     : cepetan dong, kamu lama banget sih!

Fandy    : iya nihhh. Isinya ada 800ribu. Kalau kita bgi dua jadi kamu dapet 400ribu aku juga 400ribu! Disini juga ada kartu atm nih!!

 Hafiz     : biarin aja deh tu. Gak penting!

 Tiba-tiba omis datang kerumah fandy. (temen deket kakaknya fandy)

Omis     : eh ada fandy sama hafiz. Ngapain kalian berdua ada disini. Biasanya kalian main layang layang. Eh itu apaan? Duiit siapa tuh ha?

Hafiz      : duit kita kok!

Omis     : gak mungkin deh. Kalian kan masih kecel. Mana ada orang tua ngasih anaknya duit banyak! Kakak  tanya sama kakak sri yaa?

Fandy    : enggak enggak bang. Ini bukan duit kita. Tapi duit kita nemu di jalan bang.

Omis     : trus kenapa kalian bagi bagi kayak gini?

Fandy    : hafiz yang nyuruh bang.

Omis     : coba kakak liat (sambil memeriksa dompet tersebut) ini kan ada kartu tanda pelajar nya. Kalian kan bisa liat alamatnya. Lagian juga gak jauh dari sini alamatnya!

Fandy    : tadi rencananya sih fandy mau balikin bang. Tapi kata hafiz gak usah.

Omis     : kok kayak gitu? Kita gak boleh gitu. Itu namanya makan hak orang lain.

Fandy    : aku udah ngomong kayak gitu sama hafiz tapi dia bilang kan itu bukan urusan kita. Salah dia kenapa dia ceroboh.

Omis     : maka dari itu kita kembalikan dompet dia dan bilang jangan sampai ceroboh lagi. Jadikan lah ini pelajaran buat dia agar gak jadi orang ceroboh. Itu berpahala loo.

Hafiz      : maaf kakak, aku hilaf.

Fandy    : yuk kita pergi balikin dompet ini keorangnya!

Mereka bertiga kemudian pergi kerumah sipemilik dompet untuk mengembalikan dompet

Tersebut!

Hafiz      : assalamu’alaikum.

Messa   : waalaikumsallam. Siapa?

Hafiz      : apakah betul ini rumahnya messa nasti

Messa   : ya betul ada apa ya? Dan kalian siapa?

Fandy    : saya fandy dan ini temen saya hafiz. Kami berdua kesini buat ngembaliin dompet ini.

Messa   : dompet ? Tunggu sebentar saya cek dulu. Silah kan masuk!

Messa pergi masuk kedalam kamarnya untuk memeriksa dompetnya sedangkan fandy,hafiz, dan omis duduk dan memerhatikan rumah itu.

Messa   : waaah iya dompet saya hilang terimakasih kalian sudah mengembalikan dompet saya. Kalian baik sekali.

Hafiz      : tidak apa. Itu sudah kewajiban kami.

Fandy    : ya betul

Messa   : sekali lagi terimakasih yaa

Fandy dan hafiz : ya. Sama sama!

Hafis, fandy , dan omis akhirnya pamit untuk pergi.

 Hafis dan pandi akhirnya bersikap jujur setelah mendapat saran dari kak omis, dan mereka menyadari atas kesalahannya.