Kebutuhan Energi Untuk Aktivitas Fisik

Aktivitas fisik memerlukan energi di luar kebutuhan untuk metabolisme basal. Aktivitas fisik adalah gerakan yang dilakukan oleh otot tubuh dan sistem penunjangnya. Selama aktivitas fisik, otot membutuhkan energi di luar metabolisme untuk bergerak, sedangkan jantung dan paru-paru memerlukan tambahan energi untuk mengantarkan zat-zat gizi dan oksigen ke seluruh tubuh dan untuk mengeluarkan sisa-sisa dari tubuh.

Banyaknya energi yang dibutuhkan tergantung pada berapa banyak otot yang bergerak, berapa lama dan berapa besar pekerjaan yang dilakukan. Seseorang yang gemuk menggunakan lebih banyak energi untuk melakukan suatu pekerjaan daripada seseorang yang kurus, karena orang gemuk membutuhkan usaha lebih besar untuk menggerakkan berat badan tambahan. Faktor lain yang berpengaruh adalah efisiensi melakukan pekerjaan tersebut.

Kebutuhan energi untuk berbagai aktivitas di luar metabolisme basal dan pengaruh termis makanan

AktivitasKkal/kg/jamAktivitasKkal/kg/jam
Bersepeda (cepat)7,6Main piano1,4
Bersepeda (sedang)2,5Membaca keras0,4
Bertukang kayu (berat)2,3Berlari7
Menyulam0,4Menjahit, tangan0,4
Berdansa, cepat3,8Menjahit mesin jahit tangan0,6
Berdansa, lambat3,0Menjahit mesin jahit motor0,4
Mencuci piring1Menyanyi keras0,8
Mengganti baju0,7Duduk diam0,4
Menyetir mobil0,7Berdiri tegap0,6
Makan0,4Berdiri relaks0,5
Mencuci pakaian, ringan1,3Menyapu lantai1,4
Tiduran0,1Berenang, 3 ½ km/jam7,9
Mengupas kentang0,6Mengetik cepat1
Main ping pong4,4Berjalan, 3 km/jam2
Menulis0,4Berjalan, 6,8 km/jam (cepat)3,4
Mengecat kursi1,5Berjalan, 10 km/jam (sangat cepat9,3

Kebutuhan energi untuk pengaruh termis makanan atau kegiatan dinamik khusus (Thermic effect of foods atau Specific dynamic action/SDA)

Pengaruh termis makanan atau kegiatan dinamik khusus adalah energi tambahan yang diperlukan tubuh untuk pencernaan makanan, absorpsi dan metabolisme zat-zat gizi yang menghasilkan energi. SDA ini bergantung pada jumlah energi yang dikonsumsi, yaitu kurang lebih 10% kebutuhan energi untuk metabolisme basal dan untuk aktivitas fisik. Pengaruh termis makanan ini sering dapat diabaikan, karena kontribusinya terhadap penggunaan energi lebih kecil daripada kemungkinan kesalahan yang dibuat dalam menaksir konsumsi dan pengeluaran energi secara keseluruhan.

Artikel terkait lainnya

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *