Jelaskan sistem pemerintahan kerajaan majapahit

Majapahit umumnya dianggap sebagai negara pramodern terbesar di kepulauan Indonesia, dan mungkin yang paling luas di seluruh Asia Tenggara. Di puncaknya di bawah penguasa keempat, Hayam Wuruk (dikenal secara anumerta sebagai Rajasanagara, memerintah 1350-89), dan kepala menteri, mantan perwira militer Gajah Mada (di kantor 1331-64).

Otoritas Majapahit tampaknya telah bertambah lebih dari 20 pemerintah Jawa bagian timur sebagai wilayah kerajaan langsung; anak-anak sungai yang meluas melebihi yang diklaim oleh Singhasari di Jawa, Bali, Sumatra, Kalimantan, dan Semenanjung Melayu. Dan mitra dagang atau sekutu di Maluku dan Sulawesi, serta Thailand, Kamboja, Vietnam, dan Cina saat ini. Kekuatan Majapahit dibangun sebagian di atas kekuatan militer, yang digunakan Gajah Mada, misalnya, dalam kampanye melawan Melayu pada 1340 dan Bali pada 1343.

Aturan Kerajaan Majapahit

Majapahit didasarkan pada kombinasi pengembangan pertanian dan perdagangan maritim skala besar. Di mata orang Jawa, Majapahit melambangkan sebuah simbol: bahwa kerajaan agraris konsentris yang besar bergantung pada basis pertanian yang kokoh. Lebih penting lagi, ini juga merupakan simbol klaim Jawa pertama untuk unggul di kepulauan Melayu, bahkan jika anak-anak sungai Majapahit disebut, lebih sering daripada tidak, tempat-tempat yang dikenal orang Jawa pada periode itu daripada ketergantungan yang sebenarnya.

Kerajaan Majapahit menjadi terkenal pada masa pemerintahan Hayam Wuruk dari tahun 1350 hingga 1389. Ekspansi teritorialnya dapat dikreditkan kepada komandan militer brilian Gajah Mada, yang membantu kerajaan mengklaim kendali atas sebagian besar kepulauan, mengerahkan kekuasaan atas kerajaan-kerajaan kecil dan mengekstraksi perdagangan hak dari mereka. Setelah kematian Hayam Wuruk pada tahun 1389, kerajaan mulai mengalami penurunan yang stabil.

Kerajaan Majapahit bukan tanpa intriknya. Gajah Mada membantu mengalahkan pemberontak yang membunuh Raja Jayanegara dan kemudian mengatur pembunuhan raja setelah raja mencuri istri Gajah Mada. Putra dan penerus Wijaya, Jayanegara terkenal karena amoralitas. Salah satu tindakannya yang berdosa adalah mengambil saudara tirinya sendiri sebagai istri. Ia berhak mendapatkan Kala Gemet, atau “penjahat lemah”.

Pada 1328 M, Jayanegara dibunuh oleh dokternya, Tantja. Ibu tirinya, Gayatri Rajapatni, seharusnya menggantikannya, tetapi Rajapatni pensiun dari istana untuk menjadi seorang bhiksuni (seorang biksu Buddha perempuan) di sebuah biara. Rajapatni menunjuk putrinya, Tribhuwana Wijayatunggadewi, atau dikenal dengan nama resminya sebagai Tribhuwannottungadewi Jayawishnuwardhani, sebagai ratu Majapahit di bawah naungan Rajapatni. Selama pemerintahan Tribhuwana, kerajaan Majapahit tumbuh jauh lebih besar dan menjadi terkenal di daerah itu. Tribhuwana memerintah Majapahit sampai kematian ibunya pada tahun 1350 Masehi. Dia digantikan oleh putranya, Hayam Wuruk.

Penguasa kerajaan Majapahit

Dinasti Rajasa: 1293-1309: Raden Wijaya (Kertarajasa Jayawardhana); 1309-1328: Jayanagara; 1328-1350: Tribhuwanatunggadewi Jayawishnuwardhani (Ratu) (Bhre Kahuripan); 1350-1389: Rajasanagara (Hayam Wuruk); 1389-1429: Wikramawardhana (Bhre Lasem Sang Alemu); 1429-1447: Suhita (Ratu) (Prabustri); 1447-1451: Wijayaparakramawardhana Sri Kertawijaya (Bhre Tumapel, masuk Islam)

Dinasti Girindrawardhana: 1451-1453: Rajasawardhana (Bhre Pamotan Sang Singanagara); 1453-1456: tahta kosong; 1456-1466: Giripatiprasuta Dyah / Hyang Purwawisesa (Bhre Wengker); 1466-1474: Suraprabhawa / Singhawikramawardhana (Bhre Pandan Salas). Pada 1468, pemberontakan pengadilan oleh Bhre Kertabhumi memaksanya untuk memindahkan istananya ke kota Daha, Kediri .; 1468-1478: Bhre Kertabhumi; 1478-1519: Ranawijaya (Bhre Prabu Girindrawardhana). Dia adalah putra Suraprabhawa dan berhasil mendapatkan kembali tahta Majapahit yang hilang dari Kertabhumi. Pada 1486, ia memindahkan ibukota ke Kediri; 1519- c.1527: Prabhu Udara

Akhir dan Warisan Kerajaan Majapahit

Majapahit mendapati dirinya tidak mampu mengendalikan kekuatan Kesultanan Malaka yang sedang bangkit. Demak akhirnya menaklukkan Kediri, sisa Hindu negara Majapahit pada 1527; sejak saat itu, Sultan Demak mengklaim sebagai penerus kerajaan Majapahit. Namun, keturunan aristokrasi Majapahit, ulama dan Ksatriya Hindu (pejuang) berhasil mundur melalui semenanjung Jawa Timur Blambangan ke pulau Bali dan Lombok.

Tanggal akhir Kekaisaran Majapahit berkisar dari tahun 1527. Setelah serangkaian pertempuran dengan Kesultanan Demak, anggota majelis Majapahit yang tersisa dipaksa untuk mundur ke timur ke Kediri; tidak jelas apakah mereka masih di bawah kekuasaan dinasti Majapahit. Negara kecil ini akhirnya padam di tangan Demak pada 1527. Sejumlah besar abdi dalem, pengrajin, pendeta, dan anggota keluarga kerajaan pindah ke timur ke pulau Bali; Namun, mahkota dan kursi pemerintahan pindah ke Demak di bawah kepemimpinan Pengeran, yang kemudian menjadi Sultan Fatah. Pasukan Muslim yang muncul mengalahkan kerajaan Majapahit lokal pada awal abad ke-16.

Pada 1920-an dan 1930-an, kaum nasionalis Indonesia membangkitkan ingatan Kekaisaran Majapahit sebagai bukti bahwa orang-orang di kepulauan itu pernah bersatu di bawah satu pemerintahan tunggal, dan bisa jadi lagi, di Indonesia modern. Moto nasional modern Bhinneka Tunggal Ika (kira-kira, “Unity in Diversity”) diambil dari puisi Mpu Tantular “Sutasoma,” yang ditulis pada masa pemerintahan Hayam Wuruk; Universitas Indonesia pertama yang merdeka mengambil nama Gajah Mada, dan satelit komunikasi bangsa kontemporer bernama Palapa, setelah sumpah berpantang Gajah Mada dikatakan telah diambil untuk mencapai persatuan di seluruh nusantara (nusantara).

Sistem pemerintahan pada masa kerajaan Majapahit

Pada masa kepemimpinan Hayam Wuruk, semua sistem pemerintahan serta birokrasi di Kerajaan Majapahit berjalan dengan teratur sesuai dengan yang telah ditentukan. Sistem Birokrasi di Majapahit kala itu antara lain:

  • Raja yang memimpin di kerajaan masa itu dianggap penjelmaan dewa oleh masyarakat dan mempunyai hak tertinggi dalam kerajaan.
  • Rakryan Mahamantri Kartini biasanya akan di jabat oleh putra-putra raja.
  • Dharmadyaksa merupakan pejabat hukum di pemerintahan kerajaan.
  • Dharmaupattati yaitu pejabat dibidang keagamaan dalam kerajaan.

Selain itu pembagian wilayah di dalam Kerajaan Majapahit juga dilakukan dengan teratur yang disusun oleh Hayam Wuruk. Adapun pembagiannya yaitu:

  • Bhumi, yaitu kerajaan dengan raja sebagai pemimpinnya.
  • Negara, yaitu setingkat dengan propinsi dengan pemimpinnya adalah raja atau natha yang juga sering disebut dengan bhre.
  • Watek, yaitu setingkat dengan kabupaten yang dipimpin oleh Wiyasa.
  • Kuwu, yaitu setingkat dengan kelurahan yang pemimpinannya bernama lurah.
  • Wanua, yaitu setingkat dengan desa yang dipimpin oleh Thani.
  • Kabuyutan, yaitu setingkat dengan dusun atau tempat-tempat sakral.

Kehidupan ekonomi kerajaan Majapahit

Majapahit merupakan Kerajaan Agraris dan Perdagangan. Pada masa kerajaan Majapahit, masyarakat yang telah mengenal mata uang berupa keping uang emas dan perak diganti dengan uang “Kepeng” yaitu keping uang Tembaga yang diimpor dari Tiongkok.

Kebudayaan kerajaan Majapahit

Kebudayaan Majapahit tertuang pada Kitab Nagarakertagama. Luas wilayah Kerajaan Majapahit yang luas hingga ke wilayah Semenanjung Indochina sehingga pada setiap daerah memiliki kebudayaan yang berbeda-beda tanpa meninggalkan ciri khas nya bentuk bangunan berupa candi yang terbuat dari batu bata merah.

Artikel terkait lainnya

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *