Jelaskan penyebab kerajaan majapahit runtuh

Kerajaan Majapahit berbasis di Jawa Timur, antara abad 13 dan 16. Pendiri kerajaan adalah Vijaya, seorang pangeran dari Singhasāri, yang melarikan diri ketika Jayakatwang, penguasa Kaḍiri, merebut istana. Pada 1292 pasukan Mongol datang ke Jawa untuk membalas penghinaan terhadap kaisar Cina, Kubilai Khan, oleh Kertanagara, raja Singhasāri, yang telah digantikan oleh Jayakatwang. Vijaya berkolaborasi dengan pasukan Mongol dalam mengalahkan Jayakatwang; Vijaya kemudian berbalik melawan Mongol dan mengusir mereka dari Jawa.

Di bawah pemerintahannya, kerajaan baru, Majapahit, berhasil mengendalikan Bali, Madura, Malayu, dan Tanjungpura. Kekuatan Majapahit mencapai puncaknya pada pertengahan abad ke-14 di bawah kepemimpinan Raja Hayam Wuruk dan perdana menteri-nya, Gajah Mada. Beberapa ahli berpendapat bahwa wilayah Majapahit meliputi Indonesia masa kini dan sebagian dari Malaysia, tetapi yang lain berpendapat bahwa wilayahnya terbatas di Jawa Timur dan Bali.

Meskipun demikian, Majapahit menjadi kekuatan yang signifikan di wilayah tersebut, mempertahankan hubungan reguler dengan Cina, Champa, Kamboja, Annam, dan Siam (Thailand). Era keemasan Majapahit berumur pendek; kekaisaran mulai menurun setelah kematian Gajah Mada pada 1364, dan itu semakin melemah setelah kematian Hayam Wuruk pada 1389. Penyebaran Islam dan kebangkitan negara-negara Islam di sepanjang pantai utara Jawa akhirnya membawa era Majapahit berakhir pada akhir abad ke-15 atau awal abad ke-16.

Sesaat setelah kematian Hayam Wuruk, krisis pertanian; perang perdata suksesi; munculnya rival perdagangan yang kuat, seperti Pasai (di Sumatra utara) dan Melaka (di Semenanjung Malaya); dan pemberontakan-pemberontakan untuk merdeka semua menantang tatanan ekonomi-politik dari mana Majapahit telah menarik banyak legitimasi. Secara internal, tatanan ideologis juga mulai goyah sebagai punggawa dan lainnya di kalangan elit, mungkin mengikuti tren populer, meninggalkan kultus Hindu-Budha berpusat pada raja tertinggi demi kultus leluhur dan praktik yang berfokus pada keselamatan jiwa. Selain itu, kekuatan eksternal yang baru dan sering terjalin juga membawa perubahan signifikan, beberapa di antaranya mungkin telah berkontribusi pada pembubaran keutamaan Majapahit.

Setelah kematian Hayam Wuruk 1389, kekuasaan Majapahit juga memasuki periode konflik atas suksesi. Hayam Wuruk digantikan oleh putri mahkota Kusumawardhani, yang menikah dengan seorang kerabat, Pangeran Wikramawardhana. Hayam Wuruk juga memiliki seorang putra dari pernikahan sebelumnya, putra mahkota Wirabhumi, yang juga mengklaim tahta. Perang saudara, yang disebut Paregreg, diperkirakan terjadi dari tahun 1405 hingga 1406, di mana Wikramawardhana menang dan Wirabhumi ditangkap dan dipenggal. Wikramawardhana memerintah pada 1426 dan digantikan oleh putrinya Suhita, yang memerintah dari 1426 hingga 1447. Dia adalah anak kedua dari Wikramawarddhana oleh seorang selir yang adalah putri Wirabhumi.

Pada 1447, Suhita meninggal dan digantikan oleh Kertawijaya, saudara laki-lakinya. Ia memerintah hingga 1451. Setelah Kertawijaya meninggal. Setelah Bhre Pamotan, yang menggunakan nama resmi Rajasawardhana, meninggal pada tahun 1453, ada periode tiga tahun tanpa raja yang kemungkinan merupakan akibat dari krisis suksesi. Girisawardhana, putra Kertawijaya, berkuasa tahun 1456. Dia meninggal pada tahun 1466 dan digantikan oleh Singhawikramawardhana. Pada 1468 Pangeran Kertabhumi memberontak melawan Singhawikramawardhana mempromosikan dirinya raja Majapahit. Singhawikramawardhana memindahkan ibu kota Kerajaan ke Daha dan melanjutkan pemerintahannya sampai ia digantikan oleh putranya Ranawijaya pada 1474.

Pada 1478 ia mengalahkan Kertabhumi dan menyatukan Majapahit sebagai satu Kerajaan. Ranawijaya memerintah dari 1474 hingga 1519 dengan nama resmi Girindrawardhana. Namun demikian, kekuasaan Majapahit telah menurun melalui konflik-konflik keluarga ini dan kekuatan kerajaan-kerajaan pesisir utara di Jawa yang semakin besar.

Akhir Kerajaan Majapahit

Majapahit menemukan dirinya tidak dapat mengendalikan kekuatan yang meningkat dari Kesultanan Malaka. Demak akhirnya menaklukkan Kediri, sisa negara Hindu Majapahit di 1527; sejak saat itu, para sultan Demak mengklaim sebagai penerus kerajaan Majapahit. Namun, keturunan aristokrasi Majapahit, ulama dan Ksatriya Hindu (prajurit) berhasil mundur melalui semenanjung Jawa Timur Blambangan ke pulau Bali dan Lombok.

Tanggal untuk akhir Kekaisaran Majapahit mulai dari tahun 1527. Setelah serangkaian pertempuran dengan Kesultanan Demak, para perwira Majapahit yang tersisa terpaksa mundur ke arah timur ke Kediri; tidak jelas apakah mereka masih di bawah kekuasaan dinasti Majapahit. Negara kecil ini akhirnya dimusnahkan di tangan Demak pada tahun 1527. Sejumlah besar pegawai istana, pengrajin, imam, dan anggota kerajaan pindah ke timur ke pulau Bali; Namun, mahkota dan kursi pemerintahan dipindahkan ke Demak di bawah kepemimpinan Pengeran, kemudian Sultan Fatah. Kekuatan Muslim yang muncul mengalahkan kerajaan Majapahit setempat pada awal abad ke-16.

 

Artikel terkait lainnya

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *