Jelaskan pengertian oogenesis

Oogenesis adalah proses perkembangan gamet atau ovum betina atau telur yang terjadi di ovarium. Proses oogenesis dimulai sebelum kelahiran dengan pembentukan sel kuman diploid, yang disebut oogonia yang memiliki kemampuan untuk berkembang menjadi ovum dewasa. Oogonia ini terbentuk selama kehidupan janin ketika anak perempuan belum dilahirkan. Namun, sebagian besar oogonium ini berdegenerasi sebelum lahir dan sisanya memasuki pembelahan meiosis pertama sebagai oosit primer (juga disebut sebagai ovum yang belum matang). Tidak ada oosit primer baru yang akan diproduksi setelah lahir. Fase terakhir dari perkembangan sel telur selesai hanya jika sel telur dibuahi oleh sperma.

Setelah menduplikasi materi genetik pasca persalinan, oosit primer ditangkap dalam profase I dan tetap ditahan pada tahap perkembangan ini selama bertahun-tahun sampai mereka siap untuk menetralkan telur pertama (yaitu selama periode ovulasi pertama). Ovatur yang belum matang kemudian melanjutkan pembelahan sel di mana mereka berhenti sampai mereka menyelesaikan meiosis I. Ini menghasilkan dua sel anak, masing-masing menerima jumlah kromosom yang sama.

Meskipun demikian, ini tidak terjadi dengan sitoplasma oosit primer, karena seluruh sitoplasma tetap dengan salah satu sel anak, yang kemudian ditetapkan sebagai oosit sekunder.

Sel anak perempuan lain yang tidak memiliki sitoplasma berkembang menjadi

Oogenesis
Oogenesis

Oosit sekunder dilepaskan dari ovarium selama ovulasi. Ditakdirkan untuk menjadi ovum yang matang tetapi masih mengandung dua salinan dari setiap kromosom. Sebuah ovum yang matang harus memiliki satu set kromosom dan bukan dua. Jadi, oosit harus menjalani pembelahan meiosis kedua. Oocyte sekunder ditangkap dalam metafase II hingga pembuahan. Penetrasi sperma ke oosit sekunder menginduksi pembelahan meiosis kedua.

Pembelahan meiosis kedua akhirnya menghasilkan ovum yang matang dan karena pembagian ini juga tidak seimbang, setengah dari kromosom ditransfer ke tubuh kutub kedua dan separuh lainnya dilestarikan oleh ovum bersama dengan semua sitoplasma.

Oleh karena itu, sementara ovum yang matang memperoleh satu set kromosom, ia mempertahankan sitoplasma.Jika oosit sekunder tidak dibuahi oleh sperma dalam sehari, ia akan berdegenerasi.

Oogenesis, dalam sistem reproduksi wanita manusia, proses pertumbuhan di mana sel telur utama (atau ovum) menjadi ovum yang matang. Di setiap generasi manusia, perkembangan telur dimulai sebelum wanita yang membawanya bahkan lahir; 8 hingga 20 minggu setelah janin mulai tumbuh, sel-sel yang menjadi sel telur dewasa telah berkembang biak, dan pada saat betina dilahirkan, semua sel telur yang akan dilepaskan ovarium selama tahun-tahun reproduktif yang aktif. perempuan sudah ada di ovarium. Sel-sel ini, yang dikenal sebagai ova primer, berjumlah sekitar 400.000. Ova utama tetap tidak aktif sampai sebelum ovulasi, ketika telur dilepaskan dari ovarium. Beberapa sel telur mungkin tidak matang selama 40 tahun; yang lain merosot dan tidak pernah matang.

Sel telur tetap sebagai sel telur primer sampai waktu pembebasannya dari ovarium tiba. Telur kemudian mengalami pembelahan sel. Inti membelah sehingga separuh kromosomnya berpindah ke satu sel dan setengah sel lainnya. Salah satu dari dua sel baru ini biasanya lebih besar dari yang lain dan dikenal sebagai ovum sekunder; sel yang lebih kecil dikenal sebagai badan kutub. Ovum sekunder tumbuh di ovarium hingga mencapai kematangan; kemudian terlepas dan dibawa ke tuba fallopi. Setelah di tuba fallopii, sel telur sekunder cocok untuk pembuahan oleh sel sperma laki-laki.

 

Artikel terkait lainnya

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *